Sunday, November 4, 2007

Mati Gaya...!!!

Teman2ku yang baik… maaf ya, kalau sebelumnya gak pernah cerita apa2 soal ini.  Mungkin ada yang sempat terlintas then felt that you got a clue.  Gak ada maksud apa2 selain menghindari sesuatu yang belum waktunya disampaikan.

Kemarin adalah kali pertama aku dikenalkan ke keluarga besar Bayu, sang pria itu... hihihi *malu* 

Acara sebenernya adalah halal bil halal plus perayaan ulang tahun ke 60 papanya Angky.  Yap! Bayu is Angky’s brother... itu salah satu sebab sekarang aku jadi sering ketemu Angky.  Yuli & Angky lah orang yang mempertemukan aku & Bayu.

Sejak awal sebelum acara, aku sudah diwanti-wanti Bayu, supaya siap-siap kalau nanti ditanya macem-macem (siap mental, bukan siap duit...emangnya ada pak Ogah!)  OK!  Siapa takut?  Nining gitu loowh....

Mati Gaya pertama terjadi waktu Eyang Ciput datang.  Eyang Ciput ini merupakan orang paling sepuh dari keluarga mamanya Angky *weeedeeeh, masih kagok bilang mamanya Bayu!*  Aku diajak Bayu untuk menyambut kedatangan Eyang Ciput dan berkenalan dengan beliau.  Sewaktu bersalaman, aku nyebut namaku,”Saya nining, eyang..”  Tapi ada celetukan dari papanya Angky,”calon mantuku…”  Gubraaakkkkss!!!  Kan belum pernah ada omongan atau konfirmasi apa2 kenapa udah diumumin ke orang tua?  Aku kaget banget!  Asli… Rasanya, darah berhenti mengalir ke kepala!  Eyang Ciput mengkonfirmasikan kalimat si papa,”oooh calon mantu tho…”  dan aku dengan tergaga-gagap cumin bisa berkata,”ngggg nggak tauk….”  Huahahahha  malunya luar biasa!  Udah gitu apesnya Angky & Bayu tidak membantu aku…mereka berdua Cuma ketawa bahagia hihihi  Duuuh seandainya aku bisa merewind kejadian itu, tentu aku akan berusaha menyusun kalimat yang lebih baik dengan gaya yang tepat…   hueehehhehe

Mati Gaya kedua waktu istrinya Eyang Ciput nyamperin aku yang lagi makan.  Tau kan kalo aku makan selalu bersemangat kayak orang yang setaon gak ketemu nasi!  Tiba-tiba seorang Eyang Putri yang masih energik datang menghampiri.  Aku langsung berdiri, tapi piring tetap dipegang…hahahahaha  menerima salam dan cipika cipiki dari si Eyang!  Aku gak bisa ngomong apa2 karena mulutku masih penuh dengan makanan!   Hahahaha untungnya kali ini Angky berbaik hati nyodori aku minuman...  Kata Eyang Putri, aku imut-imut, sumeh, dan nyenengin... Halaaah, belom apa2 sang Eyang udah tertipu penampilan luarku hahahahha

Mati Gaya ketiga, waktu acara potong kue Pak Basuki.  Aku lagi sholat dhuhur waktu acara ini berlangsung.  Acara ini sebenernya surprise karena beliau Cuma tau acara halal bi halal.  Kata Bayu, waktu potong kue itu tiba-tiba mikropon diambil Eyang Ciput dari tangan MC.  Beliau dengan PD-nya bilang,”ini kue dibuat oleh calon mantu Basuki… nining, sini kamu!”  hahahha  I was saved by sholat….Alhamdulillah, kata tante2 dan oom di sana semoga calon mantu yang ini sholihah! Amin amin…. Hihihihi

Mati Gaya berikutnya, waktu selesai acara potong kue.  Eyang Ciput nyamperin aku dan Bayu, dan kami berdua digiring seperti sapi yang mau dipotong...padahal sebenernya gak tau, sapi yang mau dipotong persisnya seperti apa.  Kami berdua diedarkan ke seluruh penjuru ruangan, dan diperkenalkan ke tamu-tamu lain...terus kami disuruh duduk, dan terjadi pembicaraan kasak kusuk antara Eyang Ciput dengan MC.  Bayu bilang sepertinya dia punya perasaan gak enak, habis ini bakal disuruh nyanyi dan dansa...hihihihih Apaaa?  Nyanyi?  Dansa? Tolooooongg... aku langsung pura-pura ambil minum supaya bisa kabur dari ruangan itu...

Heheheh energiku terkuras, tapi aku senang luar biasa.  Semoga ini jadi awal yang baik buat kami berdua.  Amin…

Tapi…ternyata ada yang begitu sensitive perasaannya… Ibuku!  Ya betul… Ibu merasa dilangkahi.  ”Mestinya keluarga Bayu bilang dulu ke ibu kalau pengen ngenalin nining sebagai calon mantu.  Udah deh, pada cepetan aja!  Daripada kelamaan nanti malah gak jadi... toh orang-orang juga udah pada tau!” kata ibu...

Maafkan aku ya, Bu... Aku dan Bayu gak bermaksud lancang.  Mungkin keluarga Bayu begitu senang, bangga, dan bahagia karena akhirnya Bayu bawa pulang perempuan yang baik, pinter, ramah, tidak sombong, banyak teman lagi pula pintar masak...uhuuuuuiiiii J

Insya Allah, nanti ada sesi khusus untuk Ibu dari keluarga Bayu.  Amiiin amin ya Robbal alamin...

Sekarang, nining stress, panic, bingung disuruh buru-buru kawin eh nikah.  Aku baru kenal Bayu 3 bulan!!  Isn’t it too early???

20 comments:

  1. suwer...waktu tadi aku ngomentarin elo mau diambil mantu pak Basuki....
    aku cuma asal nyeplos aja!

    hehehehe...sekali lagi nih...kepekaanku di uji. (eh...sering banget aku nyeplos kejadian yang bakal terjadi...dan terbukti!)

    ReplyDelete
  2. emang dah di buru2 kawin? hehehehe....
    semoga sukses penjajakannya ya Ning, semoga ini memang jodoh yang terbik buat mu

    ReplyDelete
  3. biasa lah mbak... orang tua! ibuku udah kadung senang ama Bayu...katanya, klo udah cocok tunggu apa lagi?

    Orang tuanya Bayu jg begitu ke aku... yaaah, semoga dilancarkan mbak... klo memang jodohnya, semoga dimudahkan...

    ReplyDelete
  4. Menurut mba Ine, supaya ibuku gak terus2an merasa dilancangi... baiknya gimana ya? aku gak enak perasaan banget nih...

    ReplyDelete
  5. Ning, mungkin perlu Bayu yang minta maaf ke ibu, bukan maksudnya keluarganya ngelancangi, tapi ini ekspresi kegembiraan keluarganya secara spontan.

    meski sekarang ini dah merasa saling cocok, untuk maju selangkah lagi (keputusan untuk menikah/proses lamaran) kan perlu pertimbangan sangat matang dari dirimu berdua. Lha dah siap belum?

    ada hikmahnya juga kejadian itu, bahwa akan semakin banyak yang akan mendoakan kesuksesanmu. sampaikan ke ibu, agar bisa dilihat dari sisi yang sini.

    aku paham sih, mungkin ada kekuatiran ibu, kalau nggak jadi.... kan udah tersebar di mana mana.

    ReplyDelete
  6. permintaan maaf Bayu dan Angky mewakili keluarga sudah aku sampaikan... emang betul mbak, itu ekspresi kegembiraan keluarganya...terutama dari papanya.

    Menurut Angky dan Bayu, papanya udah gak sabar untuk melamar aku. Tapi beliau menghormati komitmen kami yang masih menunggu suatu kabar. Mungkin hal itu sudah membuat papanya merasa cukup yakin untuk mengumumkan kepada keluarga besarnya..

    Soal kekuatiran ibu, betul banget mbak... disitu poin Ibu. Ibu cukup kenyang ama tingkah polah aku dengan laki-laki hahahaha... jadi dia protektif banget, supaya aku gak ngalami lagi yang namanya patah hati...belum lagi dengan segala bentuk penjelasan, klo misalnya pernikahan itu tidak terjadi....

    ReplyDelete
  7. Ning ...heheh seperti yang aku selalu bilang ... komitmennya kan kalian berdua ...jadi walo yang lain bilang buru-buru ..tunggulah sampai pemeran utamanya siap...:) hehehe

    ReplyDelete
  8. iya neng... yang mau kawin pan kami berdua ya... i'm ready when it's time.. huehehehhe

    ReplyDelete
  9. Ya ampun Nining cintakuhhhhh.... aku patah hati dong klo kau kawin sama bayuuuuu... wakakakakkakaka...

    ReplyDelete
  10. Tapi aku seneng banget denger cerita ini... akhirnya ada yg mo ngambil kau jadi mantuuu....!!! Cepet2an ae gih, ben aku ndang duwe alasan ke Jkt... wakakaka

    ReplyDelete
  11. Wadduuuh.... aku jd juga pengen share kisahku terbaru yg bikin bingung... huwaaaaaa... ntar deh!

    ReplyDelete
  12. aku bakal kasih tau sebulan sebelumnya bisa kamu bisa nyiapin cuti... kekekekeke

    ReplyDelete
  13. waduhhh... aku tunggu lho! kalo bingung, ayo kita pegangan sama2... :))

    ReplyDelete
  14. itu namanya jodoh....
    mudah2an kalau beneran jodoh mah gak kemana...mau ceet atau lambat.
    kami juga dari kenal ampe tunangan hanya 2 bulan say....
    jadi yang penting niat kedua belah pihak...

    satu lagi...kok mbak Ine tau pak basuki? itu siapa seh ? maklum aku jauh kagak tau situasi...
    trus komen dimana ?

    kasih clue dong...

    ReplyDelete
  15. mba ine kasih komen di sini... sepertinya asal njeplak aja, tp kok pas banget ya...

    http://ningnong.multiply.com/photos/album/64/Kue-kue_Hari_Minggu

    ReplyDelete
  16. jadi waktu kenal bukan jaminan ya mbak... yang penting niat baik keduanya...
    yahh, mudah2an dilancarkan kalau emang jodohnya...

    ReplyDelete
  17. cepet lihat back ground, sifat jeleknya da lingkungannya....
    kalau semua udah okeh, why not ?

    maksudnya sifat jeleknya itu kan setiap manusia selalu ada adat jeleknya apakah kita bisa bear with it gak ?
    juga kenapa dia baru punya pacar`sekarang....
    kenapa putusnya...
    itu bisa ditelusuri sedikit sifat2 dia dengan mantannya...

    bagus kalau tau sebelumnya, karena pacaran ama menikah itu jauh sekali dalam kenyataannya...
    dimana pada saat pacaran masih diwarnai cinta segalanya penuh toleransi
    begitu menikah bukan cintanya luntur tapi toleransinya biasa luntur...

    kalau udah tau jelek baiknya, biasanya kita gak kaget lagi...

    dikit ya Ning...
    maaf kalau gak berkenan...

    ReplyDelete
  18. justru aku berbagi di sini biar dapet banyak masukan...

    ReplyDelete