Thursday, February 18, 2010

Pengalaman Buat Kartu NPWP Pengganti

Saya kehilangan kartu NPWP sewaktu pindahan dari Duri ke Jakarta.  Entah terselip di mana...  Dan saya juga tidak melapor ke Kantor Pajak sehubungan dengan kepindahan domisili.. Ah, nakalnya saya...

Tanpa kartu NPWP tapi ingin ke luar negeri gak bayar fiskal? Hehehe saya tidak kehilangan akal.. Saya bawa kopi SPT terakhir saya, dan petugas di airport akan memvalidasi tanpa banyak pertanyaan.. ya ealah.. saya bayar pajak ratusan juta tiap tahun *lebay* wakakakaka

OK, balik lagi ke kartu NPWP.  Adalah ibu saya yang tidak bosan mengingatkan saya untuk mengurus kartu NPWP baru.  Jadi lah minggu ini saya menyempatkan diri membuat kartu NPWP pengganti.

Saya cari referensi di internet untuk pengurusan kartu NPWP Pengganti.  Karena kartu lama hilang, saya harus bikin surat keterangan dari polsek setempat.  Setelah itu, datang ke kantor pajak terdekat dengan membawa fotokopi ktp, nomor NPWP (kalau ingat), dan surat keterangan dari polisi.

Kantor polisi, buka 24 jam.  Hari Rabu malam pulang kantor, saya mampir ke polsek Ciledug.  Gak sampai 15 menit, surat keterangan kehilangan saya dapatkan.

Hari ini saya pergi ke kantor Pajak Kebayoran Lama di Cipulir.  Prosesnya ternyata cukup cepat dan ini mengejutkan saya. 

Masuk kantor, ambil nomer antrian dulu.  Saya pilij tombol warna merah, bertuliskan NPWP, antrian no. 78 (jam 12:05).  Di loket NPWP, sedang diproses nomer urut 66.  Saya tidak perlu lama menunggu karena ada dua petugas di loket NPWP. 

Sewaktu giliran saya dipanggil, saya ditanya kebutuhannya.  Begitu saya bilang, kartu NPWP saya hilang, petugas cuma bertanya apa ada catatan nomer lamanya?  Kebetulan, NPWP saya tercatat di Personal Info C*****n tempat saya nguli.  Saya serahkan satu berkas berisi: fotokopi KTP, catatan perusahaan tentang NPWP saya, SPT terakhir, dan surat keterangan dari polsek.  Eng ing eng... gak sampai 10 menit, jadi deh kartu NPWP saya yang baru (pengganti kartu yang hilang).  Sedangkan berkasnya, dikembalikan semua oleh petugas.

Jam 12:30, saya sudah balik lagi ke kantor...  Enak deh, kalau semua urusan prosesnya cepat seperti ini.

23 comments:

  1. wah hebat juga ya prosesnya cepat & efisien gitu..
    ngebayang someday kalo semua urusan di Indo bisa mulus spt ini untuk segala aspek..:* just keep dreaming*

    ReplyDelete
  2. wahh.. enak juga yah.. jadi inget kartu jamsostek saya yg hilang.... *sampe saat ini belom diurus*

    ReplyDelete
  3. kekekekek... mungkin printernya baru diservis jadi langsung tok cer xixixixi.. tp hebat juga ah kalo apa2 cepet gitu..

    ReplyDelete
  4. alhamdulillah mba..
    DJP(direktorat Jenderal Pajak) sekarang emang sedang berbenah...
    kami berusaha memberikan pelayanan yang terbaik kepada wajib pajak...
    ceileeee...
    klo ada kritik n saran disampaikan saja mba
    biar kami bisa jadi lebih baik lagi ke depannya

    ReplyDelete
  5. Hehehe.... memang, banyak orang mengira urusan dengan Kantor Pajak masih bertele-tele dan membosankan seperti dulu. Padahal mereka sudah pasang 'thema' - aku (BUKAN) masih seperti yang dulu. Mengurus SPT juga bisa minta bantuan petugas Account Services untuk dipandu caranya, gak usah cari konsultan pajak lagi - mereka sediakan konsultannya tuh - gratis, jeh!

    Begitu juga dengan perpanjang STNK dan SIM, cukup 10 menit saja selesai.

    ReplyDelete
  6. fiuh...cepatnya...waktu ngurus paspor sendiri di imigrasi tanggerang bukaaaannnn main lamaaaannnnyyyaaaa...ckckckck apa beda kali Jakarta ama yang bukan?

    ReplyDelete
  7. Kalo di tengah hutan, gak cuma cepet prosesnya Ning. Malahan satu orang wajib pajak, bisa dikasi dua kartu yang sama dalam waktu bersamaan ... :-(

    ReplyDelete
  8. aku juga pernah minta kartu pengganti urusannya cepat banget koq.. ga belat belit. BTW di kota yang berbeda dengan yang tertera di foto

    ReplyDelete
  9. heh? lama ya ngurus paspor di imigrasi tangerang? hari ini gue dijadwalin foto...

    ReplyDelete
  10. kalo ngurus NPWP lelet, namanya negara nolak rejeki atuch :D
    ngurus passport lelet, itu baru negara kita ;)

    ReplyDelete
  11. mantap ya mbak... 1 orang dapet 2... maklumlah sebagai penyumbang pajak terbesar di sana :))

    ReplyDelete
  12. iya.. masih alamat lama.. belum lapor pindah domisili.. tapi menurut petugas KPP tidak masalah...

    ReplyDelete
  13. haduuuuh... kemarin gue patah hati perpanjang paspor di imigrasi tangerang... habis waktu setengah hari cuma buat foto dan wawancara...

    ReplyDelete
  14. jadi inget udah kudu masukin laporan pajak lagi ya? huhuhuhu....*males mode on*

    ReplyDelete
  15. iya bener.. paling lambat 31 maret.. ini aku jg lagi bikin... :-)

    ReplyDelete
  16. ya begitulah kenyataan yang tidak bisa ditutupi :(

    urusan narik, dikejar ampe yang udah ndak idup aja dikirimin NPWP,

    urusan memberi, apa lagi yang judulnya pelayanan public, nanti dulu, prisip kalo bisa dipersulit, kenapa harus dipermudah, masih jadi bagian budaya :(

    entah sampai kapan......

    ReplyDelete
  17. hm...darah biru nih dari nama yang tertera *gak nyambung.com xixixixixi...

    ReplyDelete
  18. koq beda yaa...aku punya warna nya kuning jreng...*ih inget KTM*

    ReplyDelete
  19. mau tanya mba, kalo nomor NPWPnya juga lupa gimana mba?
    apakah bisa hanya pakai surat keterangan hilang dan KTP saja?

    ReplyDelete
  20. maaf neh klo pengurusan npwp hilang tidak di KPP yg sebelumnya gimana??? bisa tidak ya?? klo bisa ap saja yg harus dilengkapi selain no npwp, ktp dan surat ket dr kepolisian.
    mohon responya ya.....
    tks.

    ReplyDelete
  21. Istri saya juga mengalami hal yg sama kehilangan katu npwp na krn tas jambret,
    jd saya mw tanya neh mba, klo pengurusan npwp hilang tidak di KPP dimana pengurusan pertama ap bisa?? klo bisa ap saja berkas yg harus dilengkapi selain no npwp, ktp dan surat ket. dari kepolisian.
    mohon responnya ya..
    tks..

    ReplyDelete