Tuesday, May 28, 2013

Jakarta Wine & Cheese Run 2013

Waktu pertama keluar pengumuman bakal ada lomba lari ini, saya males ikutan.  Pertama, daftarnya mahal.  Kedua, tempatnya jauh...dari Bintaro!

Setelah beberapa pertimbangan antara lain, finisher medal, lokasi baru, mamak lenjeh ikut, dan ada lomba lari pake kostum, akhirnya saya daftar deh..

Gak nyesel!  Subuh-subuh berangkat dari Bintaro, nebeng Kiky.
Diparkiran udah ketemu Tiara, dan gak lama telpon saya bunyi.  Pertama Sari, kedua Caki, ngasih tau posisi mereka di mana.

Gak pake lama formalitas ini itu, mulai persis jam 06:00.  Tiara langsung ngacir begitu gun-off.  Kiky dan Sari seperti biasa saling jadi pacer.

Hawanya enak, berawan tapi tidak hujan.  Sempat kita masuk ke komplek perumahan, adeeem... ada suara burung dan kemericik air (kaset!)..dan ada sungai-sungai kecil.  Mak, ini masih Jakarta kan?

Sesuai janji panitia, ada tiga water stations, dan dua check point di KM4 dan KM7.  Saya lewatin Tiara sebelum check point ke dua.  Kasihan, Tiara keliatan kesakitan.. She got her periode, and was on the heaviest flow.

Seru larinya.. Banyak pelari berkostum!  Ada yang jadi karakter film Avatar, Star Wars, X-Men, Superhero.. Hebat bener orang-orang itu, bisa tetap lari cepat walaupun pake kostum-kostum.  Saya lari deket-deket mereka, supaya difoto sama potograper.. hahaha

Sari -putri malam
sama Darth Vader

Senaaang.. Lari saya enak bener hari itu.  Selama lari, saya cuma liat pace, dan jaga supaya terus di bawah 8.  Finished in 1h 17'.  Dari semua 10K races yang pernah saya ikuti, ini yang paling cepet.
me with finisher medal
 Medalnya cakep!  Isi goodie bagnya banyak.. ada soy milk, teh botol sosro, keju, coklat, kopi, sampai obat batuk! 

  isi goodie bag

Owiya... ketemu lagi dong..dong..dong sama Mas Agus Yudhoyono.  Sebelum ini ketemu di MapalaUI HM di Depok, tapi saya gak sempat foto bareng.  Kali ini saya gak mau kelewatan lagi.  Saya samperin beliau, minta poto berdua.  Pengawalnya banyak dan galak, ada yang minta saya supaya fotonya bareng-bareng yang lain.  Saya ngotot mau berdua aja.. hahaha  Mas Agus ini udah cakep, ramah pula! Dan seketeknya pun saya tak sampai.. hihihi

Ketemu lagi sama Aris, foto-fiti lagi, dan gue ajak dia buat ikut lari di UBL minggu depan.  Terus saya juga bilang klo BMBM saya ugrade ke HM alias 21K.  "Nah, gitu doong" kata Aris
Terus akhirnya saya ketemu Caki, yang udah nyari-nyari dari pagi.  Dia kumpul sama anak-anak BII, tapi saya geret dia buat potoin mamak lenjeh.










Sepertinya saya lari enak hari itu, karena malam sebelumnya saya pijat refleksi.  Lumayan, 1 jam 40 ribu aja.. Hasilnya badan saya enak dan rileks.. Boleh coba lagi nanti sebelum lari berikutnya.  Yuukk...

Official result bisa dilihat di sini:
http://www.wineandcheeseexpo.com/v01/index.php/route-jakarta-wine-and-cheese-run-2013/race-time-result

Monday, May 20, 2013

Menuju Bali Marathon 2013

Kayaknya saya nyandu long-run setelah MapalaUI HM kemarin, finish dengan waktu yang gak jelek-jelek amat.  Makanya saya terus upgrade pendaftaran Bali Marathon dari 10K ke HM.

Minggu pagi kemarin emang udah saya niatin untuk long run dengan jarak minimal 15k.  Kebetulan banget, Imel nyari temen buat lari bareng ke Car Free Day - Sudirman.  Nah kalo Imel emang beneran latihan buat FM.  Hebat bener mamak satu ini! #tepoktangan

Bermula dari chatting di fesbuk, akhirnya bikin WA grup dengan judul "Lari-lari Lenjeh". Anggotanya: 4 mamaks bintaro + 1 eneng + 1 bapak + 1 mamak bekasi.  Okelah kami janjian ketemu di mcD sektor 9, jam 5:30.  Rute: Bintaro-FX (saya dan Kiky), tambah 16k lagi buat Imel.

Malamnya saya nggak bisa tidur!  Nggak tau apa siangnya kurang makan atau kurang aktifitas, walhasil saya baru tidur jam 01.  Padahal saya mesti bangun jam 04:30.  Untung saya gak susah bangun pagi, dan baju yang mau dipake udah siap malamnya.  Jadi paginya saya cuma sibuk sarapan, kamar mandi, sama pake sunblock!  Ira jemput jam 05:15, semangat buat lari bareng dan ambil Spibelt yang saya janjiin dari kapan tau.  Bagus sih dia, aktif mau jemput Spibeltnya daripada nunggu saya nganter... wkwkwk

Saya dan Ira sampai di mcD jam 05:33, Kiky dan Imel belum keliatan.  Tiara emang udah bilang kalau malam itu akan nginep di rumah ibunya di Gandaria.  Gak lama, Ira liat Kiky dari arah Rajawali. Lari aja tuh anak! Udah pemanasan duluan dia...  Terus akhirnya Imel muncul.

Lari deh kita...  Saya dan Ira lari di depan, bareng sampai flyover Bintaro.  Kiky dan Imel ngikutin dari belakang.  Bukan saya sok cepet atau apa, tapi yakin bener kalau Imel akan menyusul.  Tapiiii.. Imel sempet mules, dan harus mampir ke sevel dulu.  Jadi, saya dan Kiky aja berdua yang lari bareng sampai sektor 7.  

Lewat jembatan CIMB Niaga, saya udah gak liat Kiky di belakang.  Enak juga lari pagi di Bintaro, gak terlalu ramai kendaraan, terus terlihat ibu-ibu bapak-bapak yang berjalan dengan arah berlawan.  Mungkin mereka mau senam bareng di halaman supermarket Giant atau Carrefour.

Saya senaaang, Bintaro pagi hari di hari libur itu enak banget..sepi, dan hawanya segar!  Coba bandingkan dengan hari kerja!  Huuuu ribut sama suara klakson dan suara knalpot.

Saya lanjut lari ke arah Sektor 2, jalan Kesehatan, sampai jalan Veteran.  Saya mulai kehausan, padahal saya baru lari 6-7 kiloan.  Dalam hari saya bilang, oke nanti di km10 ada minimarket yang buka, saya boleh berhenti dan beli minum.  Lari terus sampai ketemu jalan tol, terus lampu merah ikpn, Tanah Kusir, daaan.. persis di sebelah pombensin pertamina ada minimarket buka, dan pas 10k saya lari.  Nike+ saya matiin.. gak mau rugi pace, dan buru-buru saya beli minum.

Oiya, saya lari itu dengan rute kendaraan bermotor.  Jadi jalur perboden buat mobil/motor ya saya ikutin.  Emang jadi lebih jauh sih.. 

Perjuangan yang sesungguhnya dimulai sejak pertigaan jalan Ciputat Raya.  Udah mulai panas, dan rame ajah boook, susah bener mau nyebrang.  Di pertigaan arah GanCit, saya terpaksa berhenti karena saya lihat anak kecil, berdiri di zebra cross, mau nyebrang, tapi takut... Jadi kami nyebrang sama-sama deh.

Masuk ke arah gandaria, pakubuwono, hang lekir, adeeem... tapi banyak mamang-mamang yang godain.  Yaaa gitu deh, saya kan emang gendut-gendut lucu gitu deh, minta digodain...wkwkwkw 


Memasuki daerah bunderan Senayan, area CFD, saya happy luar biasa!  Itu kan jalur yang saya lewati tiap ngantor dari Bintaro, minimal 1.5 jam pake mobil.  Alhamdulillah, bisa saya tempuh dengan berlari.


Seperti biasa, di CFD banyak yang olah raga.  Ketemu Tiara yang udah selesai lari bolak-balik Senayan-HI, hai-hai sebentar, terus dia lanjut nemuin suami dan anaknya.  Dari jauh saya lihat ada kumpulan orang-orang di depan kantor Diknas, keliatannya demo yah, soalnya bawa-bawa TOA dan spanduk.. Bikin ilpil ajah...  

Saya sih lanjut aja, lari sampai FX.  Sebenernya masih pengen lari, tapi liat Mbak Nia.  Dia udah selesai lari, ya udah lah saya berhenti juga.  Toh target saya udah tercapai.  Ngobrol-ngobrol bareng sama mba Nia, tentang rencana lari-lari kita minggu depan di Kelapa Gading, dan bulan depan di Bali.

Saya nunggu Kiky + Imel, sambil stretching.  Selesai stretching, belum ada satupun yang ditunggu itu muncul.  Ya udah deh, saya beli minum dulu.  Pas saya nyebrang ke tukang minum di pojokan FX, Imel manggil saya.  Dia akan lanjut sampai Monas, puter balik sampai dapat 32K.

Abis minuman dua botol, Kiky muncul.  Terus kita sibuk atur-atur rencana mau makan siang dimana.  Rencana awal ingin ke holycow, batal.. karena Imel bilang holycow buka jam 11:30.  Hadeeuh, bisa pingsan kita klo nunggu sampai sesiang itu.

Akhirnya saya dan kiky memutuskan untuk naik bus transjkt ke arah GI, dan janjian ketemu Imel di sana.  Pas jam 10 di depan GI, toko baru buka, tapi Imel masih harus menyelesaikan 800 meter terakhirnya.  Saya dan Kiky langsung menuju kopitiam sambil menunggu Imel.  

Imel hebaaat...Super!  Done her 32k run, and ready for Bali Marathon.  Hebat bener mamak satu ini!  Begitu duduk, Imel langsung order empat gelas es teh... Edun!  

Kenapa kemarin gak inget potok2 yaaa

Monday, May 13, 2013

My Running Milestone: MapalaUI Half Marathon

This is my running milestone this year, a goal I set for my self early this year, that I should be able to run in a half-marathon race.  Sekalian uji nyali sih, nantangin diri sendiri, kuat gak saya lari 21K.

I registered in April, and I got only three weeks to prepare for this half-marathon (HM).
Iyaaaa, cuma tiga minggu karena saya rutin lari seminggu 3x, selasa-kamis lari-lari cantik 5-7k di GBK, dan wikennya 12-14k.  Jadi saya ikutin training plan dari runner's world untuk 3 minggu terakhir.  Bismillah aja deh...

I met Barbara Oravetz a week before my first HM.  I still remember every single word she said about running HM for the first time; on readiness, energy gel, and water. 

Sebenernya, saya agak ilpil sama acara ini sejak awal pendaftaran.  Apalagi sempat ricuh waktu race pack collection.  Pikir saya, acara ini gak well prepared.  Saya berusaha maklum, namanya juga mahasiswa yang ngadain...jangan berharap macem-macem deh.

Saya mules-mules dan gugup gak jelas sejak seminggu sebelumnya.  Mana Kiky waktu itu masih belom pasti, ikut apa nggak...karena belum sembuh banget dari batuk.  Tambah gugup deh saya...dan gugup sendirian itu gak enak beneeer...

Tapiiii akhirnya Kiky kasih kabar kalau dia jadi ikut, dan malem sebelum lomba mau nginep di rumah saya.  Yaaay!  Saya ada temen bangun pagi dan berangkat sama-sama ke Depok.

Jam 04 lewat berangkat dari Bintaro, jam 05 kurang sampai kampus UI, langsung parkir di Mesjid UI, buat shalat subuh berjamaah.  Kelar shalat, saya siapin barang yang mau dibawa dalam Spibelt : Gu Gel, kismis, hape berkamera (penting buat foto-fiti), dan uang lima puluh ribu.  Seandainya lomba ini langka hydration point, saya masih punya duit buat beli air di warung (kalau ada warung).  Kalau seandainya saya capek di tengah jalan, dan maluk bareng mobil panitia, saya bisa naik ojek.  Hahaha

Dari mesjid UI, saya dan Kiky jalan kaki ke lokasi start.  Pas kita jalan kaki, Sari dan Tiara kasih kabar, kalau mereka udah di lokasi start!  Horeee... Saya kenalin Sari dan Tiara ke Kiky, terus kami foto fiti sebelum lomba.  Liat dong, tampang ceria kita semua...  Bib ijo yang dipakai Tiara dan Iva buat peserta 10K, dan bib merah yang saya-Kiky-Sari pakai buat 21K.

Tiara-Kiky-Sari-saya-Iva

Oh iya, di lokasi start Kiky ngenalin saya ke Imelda, yang sama-sama mau ikut Bali Marathon.  Cumaaa, Imel daftar untuk full marathon, sedangkan saya daftar untuk 10K aja.  Berasa banget beda levelnya... hahaha  melipir deh saya!  Ngobrol-ngobrol sama Imel, ternyata dia yang pernah share tentang perjalanan menuju full marathon di FB group Indo Runners.  Ceritanya inspiratif banget, dan saya kirim facebook message untuk Imel waktu itu.  Gak dibalas aja lho boo ama dia.. hahaha 

Start-nya molor dari jadwal jam 06:00... pakai acara marching band pula!
Satu kilometer pertama, saya masih lari bareng Imel.  Pelan-pelan saya ketinggalan.  Saya bener-bener lari on my happy pace.  Maksudnya supaya saya bisa irit tenaga dan finish strong.

Menjelang KM10, saya lari bareng mbak Nia Nusjirwan, dan kita saling jadi pacer.  Terus, dia sempat bilang kalo fuel gel-nya udah abis.  Ampun deh! Saya lupa kalau belum re-fueling.  Pantesan saya lemas aja kakaaa...mata mulai kunang-kunang!  Sebungkus gel saya isep pelan-pelan, biar irit.  Kismis dari Kiky juga saya cemil pelan-pelan.  Sungguh terasa bedanya, saya langsung bisa ngebut lagi, sampai akhirnya bisa lihat Imel dan bahkan lewatin Imel di KM17.

Akhirnya, saya finish dengan waktu 2 jam 55 menit, even better than my personal target of 3 hours!  Uhuuuiii.. It was really a satisfying moment for me, to run the distance in a race and got a medal for it...
 
with my medal


Lagi-lagi saya ketemu Aris, orang yang di tahun 2011 berhasil ngajak saya dan Ira untuk mulai lari lagi.  He was quite surprise knowing that I participated for half-marathon category!  Tapi keliatannya dia bangga jugak sih.. hahaha

sama Aris


Terlepas dari huru-hara pendaftaran dan race pack collection, acaranya sendiri berjalan rapi.  Jalur cukup steril, jumlah marshal cukup, air mineral melimpah tapi minuman isotonik nggak ada, marker jarak jelas sampai KM18..setelahnya, wallahualam.. walhasil banyak pelari nyasar dan gak nginjek check point kedua di dekat tenda start... Alhamdulillah saya nggak nyasar.

Capek?  Pasti doong.. tapi masih bisa ketawa-ketiwi buat foto-foto.
Kapok?  nggak kok... pengen lagi cuuuy!  


Imel - Mas Andre - Sari - saya - Mba Nia

sama rombongan BII

Sunday, May 5, 2013

Jakarta Race Series 2013 - 5K Zoo Run

Another race held by Jakarta Free Spirit (JFS).  Kali ini tempatnya di Kebon Binatang Ragunan, dan ini merupakan race terakhir dari Jakarta Race Series.

Selalu suka, kalau ikut acara lari yang diadain JFS.  Racenya rapi, mulai tepat waktu, marshal yang ramah, dan yang paling penting banyak air minum.  Trek larinya seru, turun naik, agak licin, dan adem...banyak pohon besar.  Saya finished dengan waktu 37 menit untuk jarak 5K.  Lumayan lah, untuk saya yang slow runner macam kura-kura!


Tiara-Sari-me, before the race

Dengan gelang finisher warna hejo gonjreng

Jadi, hari itu saya bangun jam 4 pagi.  Bukan karena alarm, tapi karena Sari my running buddy, nelpon!  Gak keburu saya terima telponnya, saya baca bbm-nya.  Ternyata, saking takut telat, jam 4 pagi Sari udah ada di lokasi.  Hahahaha sorry! Saya lupa kasih tau kalau race-nya mulai jam 07:00.   Akhirnya saya sendiri baru berangkat jam 5 teng.

Jam 05:45 persis masuk parkiran.  Gila!  Penuh aja cuy!  Nyesel saya gak naik taxi.  Ohiya, ternyata peserta lari tetap perlu beli tiket masuk Bonbin.  Saya kira, biaya pendaftaran yang 150 rebu udah termasuk biaya masuk.  Wkwkwkw

Kalau acara lari mingguan di Bonbin, JFS mulai dari sebelah kanan pintu masuk.  Sari sempat kasih tau dia udah di dalam, antri nomer, dekat air mancur.  Hmmm saya lupa persisnya di mana letak air mancur.  Akhirnya, saya ikutin aja arus manusia, yang jalan menuju arah sebelah kiri pintu masuk.  Terus, saya iseng cari temen ngobrol, pengen memastikan kalau saya jalan ke arah yang betul.

Then i saw a woman in pink.  I asked her whether she knew where to get the number.  She was nice, showing me the direction, and as i thought before, she said to just follow the people. 

We did chat a lot, as we walked together to get our race number.  Then i asked her name, and she said her name is Barbara Oravetz!  

Anjrit, gue ngobrol sama Barbara Oravets aja loh, booo!
She is the founder of JFS, yang facebook page-nya baru saya lihat tadi malam!  I hug her spontaneously!  I really did... hahaha sok akrab!  I have heard her name since i dont know when... and just got a chance to meet her yesterday!

Dia tanya kapan saya mulai lari, sudah pernah ikut race apa aja.  Langsung dong, saya yang bocor ini cerita kalau minggu depan (12 May 2013) saya akan ikut HM.  Yes, i will run my first half marathon next week, and i started to get nervous since..like... last week? wkwkwk

Barbara tanya jarak lari terjauh saya sebelumnya.  Saya bilang sekitar 17K.  And she said I am more than ready for my first HM.  Because she ran only 13K the furthest before she joined her first HM.  So, she's pretty sure i can finish that.

And that was my highlight of the day!  Finished my 5K below 40' and met Barbara Oravetz.

*again...saya lupa poto bareng Barbara ;(*

Monday, April 29, 2013

Boss Saya.... Galak tapi Perhatian

Kali ini saya mau menulis tentang boss saya.  Namanya Javier La Rosa, warga negara Peru, umur 45 tahun.  Status menikah, dengan dua orang anak.  Jabatan sekarang adalah GM Strategy & Business Planning C*****n I******a Business Unit.

Selama ini, hubungan saya dengannya adalah betul-betul sebatas pekerjaan.  Hubungan benci tapi rindu.  Dimana saya sering mencaci maki dia, karena dia menuntut standar yang tinggi untuk departemennya.  Tapi saya juga adalah orang yang pertama kali dia cari kalau dia ingin diskusi mengenai produksi ataupun capital investment. 
Javier sering kali push-back pekerjaan saya, membuat saya kerja ulang, dan berpikir apakah ini karena kebodohan saya atau Javier terlalu pintar? Ini mengajarkan saya untuk jadi orang yang lebih kritis dalam banyak hal.
Saya yakin, banyak orang yang menganggap dia keras dan bengis di kantor.  Beberapa kali saya melihat dia bersuara keras dalam rapat, menyuarakan pendapatnya yang bertentangan dengan mayoritas peserta rapat.  Begitulah kepribadiannya, keras, dan tanpa basa-basi.

Tapi belakangan saya mengenal dia dengan lebih baik secara pribadi.  Awalnya karena kami sama-sama suka lari.  Pembicaraan mengenai lari seolah menghapus batas atasan-bawahan.  Kami saling bertukar cerita tentang pace dan gear masing-masing.  Bahkan, sewaktu business trip ke Sumatra minggu lalu, kami janjian untuk lari pagi sama-sama.  And we managed to run, at the same pace, for 4.45km in 30’. 
Kira-kira pertengahan bulan lalu, saya periksa payudara, dan menemukan kejanggalan berupa benjolan kecil dan padat, di payudara kiri.  Waktu itu saya pikir aah, ini cuma PMS kok! 

Selesai menstruasi, saya periksa lagi payudara sendiri.  Alangkah paniknya saya ketika saya menyadari, benjolan itu masih ada.  Seharian di kantor, saya tersiksa, dengan pemikiran sendiri, dengan segala ketakutan yang saya miliki. 

Malam hari saya ke dokter, dan dokter menyarankan saya untuk menjalani 3D USG mammo.  Rasanya mau runtuh dunia saya…
Jumat pagi di kantor, ada rapat mendadak.  Javier mengumpulkan setiap orang, dan memberikan beberapa arahan.  Sebelumnya, dia menanyakan kabar semua orang.  Tapiiii…dia bertanya sampai dua kali kepada saya:

Javier(J):  How r u nining?
Nining (N): Good, thank you.

J: Are you sure?

N: Yes sir, I’m OK

Selesai rapat, dia datang ke ruangan saya, langsung tutup pintu, dan tanpa basa-basi dia bertanya:

J: What’s wrong, nining?

N: How did you know that pak? That something’s wrong with me

J: I knew it, nining.  Now please tell me what is bothering you…

Saat itu juga pertahanan saya jebol.  Saya cerita semuanya ke Javier, mengenai keadaan saya, kekuatiran saya, ketakutan saya, saya bahkan menangis tersedu-sedu di depannya.  Javier tanya, apa saya sudah ke dokter dan apa rekomendasinya. 

Dari Javier saya tau, bahwa benjolan itu bisa macam-macam, belum tentu kista, tumor atau kanker.  Javier bilang dia bisa memahami kondisi saya, karena istrinya pernah punya pengalaman serupa.  Javier minta saya untuk berpikir positif, tunggu hasil test, dan rekomendasi dokter.  Dia juga minta saya untuk tenang dan berdoa.
Siang tadi, saya menjalani 3D USG mammo di RSPI.  Alhamdulillah, dokter mengatakan gak ada yang perlu dikuatirkan.  Memang ada jaringan yang membesar dan keras, tapi itu adalah gumpalan lemak yang mengeras.  Sangat umum terjadi pada perempuan yang belum pernah menyusui, dan sering melakukan aktifitas fisik/olah raga yang cukup tinggi.  Alhamdulillah, saya legaaaa mendengar penjelasan dokter.

ki-ka: Mas Bibit, Javier, saya


Kembali ke kantor, saya bisa kerja tenang, focus, dan cepat pulang!  Horeeee, saya pulang jam 5!
Di tengah kemacetan, telpon saya bunyi.  Dari Javier!  Saya deg-degan, jangan-jangan saya melupakan sesuatu di kantor.  Ternyata, dia menelpon untuk bertanya hasil pemeriksaan saya. Wah!  Saya senang… lalu saya ceritakan hasilnya.

Dia ketawa waktu saya bilang that everything is ok, nothing to worry about, but have to check every six months. 

Jadi yaa…Javier ini selain kejam, bengis, ganteng, dia juga perhatian.  Saya terharu lho…  rasanya saya belum pernah punya boss yang perhatiannya begitu besar seperti ini.
I love you, full deh Pak!

Friday, April 19, 2013

Ketika Caki Disangka Zaki

Hampir dua minggu yang lalu, hape saya yang katanya smart itu tiba-tiba oon, gak bisa baca memory card, dan saya kehilangan nomer telpon yang tersimpan di phone book.
Nomer telpon yang saya ingat hanya nomer hape ibu, telpon rumah, dan kantor.  Jadi tiap kali ada telpon masuk, saya selalu bertanya: ”sorry, ini siapa?”
Minggu lalu, ada telpon masuk, nomernya bagus, tripel delapan sekian sekian.  Saya terima telpon itu dengan suara manis manja yang jadi ciri khas saya #kasihkantongkresekbuattadahmuntah
Nining (N):   halo ini siapa?
Telpon (T):  Caki, ning.
Suaranya rada gak jelas, jadi saya pikir yang nelpon itu teman yang belum lama saya kenal, belom punya nomer telpon saya.
N:  Zaki? Wooi apa kabar? Dapet nomer telpon gue dari mana?
T:  Lha kan suka wasap. Gimana situ…
N:  Masa sih? Gue kan belom pernah kasih nomer telpon gue.  
Hening sejenak.. Ambil nafas...
N:  Elo juga cuman pernah kirim voice notes. 

Saya nyerocooosss aja sendiri… Tapi kayaknya orang yang nelpon udah biasa.
T:   Voice notes apaan sih?  Gue pengen tanya tabel yang elo kirim kemarin
Gantian gue yang bingung...
N:   Tabel apaan?  Emang gue pernah kirim table? Lewat bbm?
T:   Tabel training plan buat half marathon.  
T:   Kan disitu dibilang, senin rest, selasa lari, rabu 30 menit.
T:   Nah, 30 menit itu ngapain?

Toeng toeng toeng...
Saya akhirnya sadar kalo yang nelpon ini adalah Caki, my running buddy and together we have registered for our first half marathon in May, dan bukan Zaki alias bang Jek yang cuman mau beliin saya gorengan lima dua ribu dapet tiga, dua buat saya, satu buat dia… LOL  Betapa tipis bedanya!

N:   Oooh 30 menit itu elo bisa strength training, circuit, tempo run
N:  Terserah aja mau yang mana

Saya melipir halus, dan sampai sekarang Caki gak pernah sadar kalo saya sangka orang lain.  Hahahaha

Sunday, April 7, 2013

LIPPO Mall Kemang 10K 2013, Run for Childhood Cancer

Minggu, 7 April 2013, saya ikut lari di LIPPO Mall Kemang 10K 2013, Run for Childhood Cancer.  Ini lari untuk charity.  Uang pendaftaran Rp 150 ribu / peserta, 100% disumbangkan ke Yayasan Sentuhan Kasih Anak Indonesia (YSKAI), untuk membantu pengobatan kanker pada anak-anak.

Flag off jam 7 kurang, agak telat dari jadwal.  Jalurnya ke arah kantor Walikota Jaksel, puter balik, naik jalan layang sampai ujung, bolak-balik, dan finish di tempat semula.  Ini kali pertama saya lari di jalan layang.  Rasanya? Puanaaassss....

Plusnya:
  • Ketemu banyak teman-teman lama dan teman baru.  Ini selalu terjadi di tiap event lari, jadi ajang ketemuan.  Pastinya saya bareng Kiky, terus dikenalin ke Eri (tetangga cluster).  Terus ketemu Chucky (yang emang udah janjian buat lari bareng), dan Bang Jabez (yang ketemu waktu sama-sama diving di P. Pramuka).  Lagi baris siap-siap flag-off, ketemu Aris (orang yang pertama kali ngajakin saya ikut lari).  Pangling bener, Aris keliatan lebih kurus tapi lebih fit. 
IMRR4
sama Chucky, my running buddy

  • Proper toilet at the mall, sudah buka sebelum jam 06 pagi. 
  • Akhirnya bisa berfoto dengan idolaku, mbak Ninie Mulyadi.  Horee! Mbak Ninie ini spesialis lari jarak jauh, dan pernah naik podium di salah satu event marathon di Malaysia.  Beliau ramah, baik hati dan tidak sombong.  Salah satu cirinya, beliau selalu pakai kaos Garmin di tiap event lari.  Ya iya lah, kan brand ambassador-nya..
IMRR3
Kiky, Ninie Mulyadi, and me
  • Kesempatan ngobrol dan lari bareng senior runner, Oma Mia Ismangun.  Di umurnya yang ke 75 tahun, Oma Mia masih ikut race 10K, dengan pace yang bikin saya mengkeret.  Dia jadi inspirasi buat banyak orang. 
  • Kerja polisi yang cepat dan rapi dalam menjaga jalur.  Walaupun ada beberapa motor yang masuk jalur lari, tapi antisipasi dan gerak cepat dari polisi bikin jalurnya bersih kembali.
Minusnya:
  • Hydration point/water stations sangat kurang.  Umumnya, untuk 10K running, air disediakan setiap 2.5km.  Kemarin air dibagikan sebelum km3, dalam bentuk botol-botol yang belum dibuka segelnya.  Titik air berikutnya kira-kira 1km sebelum finish.  Hadeeeuuh, dehidrasi akika! 
  • Marker jarak hanya dua (yang saya lihat), yaitu di km4 dan km7.
  • Marshall kurang informasi.  Misalnya ditanya jarak, mereka terlihat ragu-ragu.  Apalagi ditanya air, mereka gak bisa kasih kepastian.
  • Unsafe behaviour dari panitia, yang menggunting tali pengikat chip di sepatu.  Ada yang bilang permisi, ada yang langsung gunting.  Nah yang langsung-langsung ini yang gak aman.  Kalo ada gerakan mendadak dari pelari yang gak tau ada panitia sedang bawa gunting didekatnya, gimana?  Di tengah kepadatan setelah garis finish? Hiii, serem bayanginnya.
Waktu saya jelek bener, 1h:28'.  Kayaknya penyebab utamanya tuh, dehidrasi, panas jadi cepet capek, dan tidur jam 1 pagi!  Alamak.. banyak bener alasan saya.