Thursday, March 15, 2012

Nasib Punya Muka Orang 'Susah'...

Punya muka orang 'susah' seperti saya ini, kadang untung kadang rugi.  Sering bikin seneng, tapi gak jarang juga bikin dongkol.. 

Yang bikin seneng, kalau misalnya saya dikasih gratisan sampel make up atau makanan.  Saya pasti terlihat kepengeeeen banget, tapi muka dan penampilan lusuh, gak punya duit. Atau kalo beli es krim, mas atau mbaknya suka kasih tambah.  Kalau yang seperti ini, saya seneng.. hehehe  terus pernah juga upgrade ke kelas bisnis di pesawat karena muka saya capek dan memelas.. hihihi

Yang nyebelin dan diinget beberapa teman, waktu saya mau beli rumah.  Survey-survey di banyak lokasi, salah satunya di sebuah perumahan di daerah Pondok Labu.  Masuk ruangan kantor pemasaran, gak ada satupun orang yang sambut, sampai saya bingung...saya mesti duduk di meja sales yang mana.  Akhirnya, saya pilih satu meja yang salesnya perempuan.  Dari awal saya duduk dia udah males-malesan gitu deeehh.. Dia minta saya isi buku tamu, dan kasih brosur... Salesnya gak ngomong kalo saya gak tanya, eh terus saya juga gak ditawarin minum padahal saya liat di mejanya ada gelas air mineral.  Glek, tengah hari bolong gitu lho.. kan enak kalo dikasih minum  Hihihi mungkin dia pikir, aaahh ini orang gak bakal beli rumah di sini, penampilannya gak potensial...  Dugaan saya hampir benar, karena tidak lama setelah saya, ada pasangan turun dari mobil yang item kinclong.  Yang laki ganteng, yang perempuan cantik, dan keduanya tampil mentereng.  Ealaaah, bener aja sewaktu pasangan itu buka pintu kantor pemasaran, beberapa sales terlihat berdiri dan menyambut.  Pasangan tersebut bahkan di ajak duduk di sofa empuk, dan ditawari minum.  Hihihi saya dongkol tapi cuma senyum-senyum aja, udah biasa banget. Saya tanya mbak sales di depan saya, itu siapa ya mbak?  Jawabnya: tamu bu...  Saya balas dengan senyum yang manis, saya juga tamu..!  Tapi saya langsung berdiri dan capcuuuusss!!  Ibu cuma mesem-mesem liat saya, dan bilang: makanya....pake bedak dan pake lipstik!

Minggu lalu, kejadian lagi.. disangka orang susah hihihi  Jadiiii saya dan Ira diundang teman ke Jack Rabbit, resto yang katanya lagi happening di Jakarta.  Saya kan gak gaol jadi gak tau, itu resto apa.  Kebetulan hari itu kami puasa, jadi datanglah kami ke resto sebelum jam 6.  Dasar ndeso, kami gak tau kalo resto itu model yang buka buat lunch dan dinner aja.  Terus kami minta masuk dan tunggu di dalam.  Di dalam kami berdua diikutin oleh seorang waiter, dia tanya buat berapa orang sudah pesan belum.  Saya bilang 6 orang, dan waiter itu bilang mau siapin meja dulu.  Terus dia balik lagi sambil bawa buku menu, yang mana malam itu cuma ada set menu, komplit appetizer, main course, dan dessert.  Eh terus dia bilang, harganya 700 ribu per orang ya bu.  Saya sebenernya dongkol tapi jawab, that's fine.. Ira dan saya ngikik-ngikik, karena toh bukan kami yang akan bayar.  Yang bikin dongkol sih... kenapa dia sebutin harga duluan? Kan gak sopan gitu yah... Kuatir kami gak mampu bayar apa.... hihihi  Oh iya, waktu itu Riza temen saya satu lagi, udah dateng jadi dia sempat dengar waktu waiter nyebutin 700 ribu.

Terus kita duduk, dan ditanya mau minum apa... Eh terus waiter nya bilang lagi: malam ini cuma ada set menu, terdiri dari appetizer duck confit, main course grilled red snapper, dan dessert chocolate mousse seharga 700 ribu sekian.. Bapak dan ibu mau?  Hihihi Riza udah hampir naik darah, jadi rada ketus dia bilang: iya udah tau.. buruan deh!

Kata Riza, untung Mery (istrinya) belum datang.. karena dia pasti ngomel klo ada perlakuan seperti itu.  Nah, setelah Mery datang, kami cerita soal kejadian itu..dan dia bilang: pantes aja elo disangka orang susah, gak mampu bayar, nah tu ransel (sambil nunjuk ransel Ira) udah mau putus gitu talinya,... huahahaha padahal ransel itu isinya duit semua ya, Ra... hihihihi

34 comments:

  1. haduhhh kesel tuh kl getu
    yg ada tak senenin pelayannya
    wkwkwkkwwkwk... ada untung en ruginya siy =))

    ReplyDelete
  2. btw, emang enak makanan disana? asli mahal eui :p

    ReplyDelete
  3. pengen ngomel siiih.. hihihi tapi sabar2in...

    ReplyDelete
  4. enak tapi tetep lebih enak lalap, sambel, dan pepes hahaha

    ReplyDelete
  5. ya udah ga minat.. apalagi segitu harganya, mendingan makanan yg laen :))
    eh ikan bakar cianjur di alam sutra mayan tuh mba....

    ReplyDelete
  6. hihihi cari orang yang mau bayarin dulu...

    ReplyDelete
  7. iyaaaa.. wkwkwkwkwk... apalagi cuma buat kenyang 1x
    eh kenyang ndak? xixixixi

    ReplyDelete
  8. Wkwkwkwk senasib kita, tapi kayaknya wajahku lebih ndeso deh :p

    ReplyDelete
  9. Kalo aku diomongin gitu, langsung saya jawab: "Gimana kalo elu sama seluruh pegawai dan pemilik restoran gua rebus. Gratis! Kagak usah bayar!"

    ReplyDelete
  10. saya kasih jempol komennya Eyang Margono ...huehehehe....
    betul eyang !!

    ReplyDelete
  11. harusnya pas kesitu bawa simpenan emas batangan tuh mbak Ning, "saya bayar pake' 10gr aja masih ada kembalian kan ?" :-D

    ReplyDelete
  12. hahaha samaaaaa.. mukaku lebih ndeso.. tapi ya ku sih cuek saja.. pernah diajak makan gratis dibayarin.. ga tahu kalu harga perorang itu sejuta saja.. ya ku makan sih dikit2.. jaim kan kalu diajak makan kolega? begitu tahu makan disitu segitu.. jadi nyesel makan dikit hahaha.. garing deh..

    penampilan emang penting ya buat tempat yang prestige kaya gitu.. ga bisa disalahin juga sih..

    ReplyDelete
  13. tapi bener ya, kalau lagi gak mood, trus berurusan sama bagian pelayanan yg ogah2an karena mereka menilai dari tampilan kita tuh rasanya nyebelin banget !!
    kalau lagi mood asyik siy, cuma jadi bahan ketawaan :)

    ReplyDelete
  14. Jadi ingat film pretty woman, waktu Julia Roberts gak dianggap oleh pegawai butik gara-gara penampilannya gak meyakinkan.
    Dont judge a book by its cover.
    Dont judge Nining by her cover hehehe.

    ReplyDelete
  15. Hihihihi..., kalo Mbak Ning sampe dikira orang susah, lha aku dinilai apa? Bisa-bisa di bawah Mbak Ning lagi, hehehe...

    BTW, tas ransel coklat (yang sudah kupake 2 tahun terakhir ini tanpa ganti-ganti) juga udah mau putus talinya, Mbak, tapi aku cuek aja kemana-mana pake itu, nyaman sih soalnya :-p

    ReplyDelete
  16. jadi inget masuk toko tas branded tapal kuda di TA... belum apa2 udah dibilang gak ada sale ya bu..... mentang2 saya turun dengan baju seadanya lha wong cm turun dari atas kebawah doang....
    rada sebel... abis itu kapan lagi aku turun dengan dandannya sama tapi komplit dengan tas yang aku bw dari AD... dilihat aja tuh tas... saya bilang kenapa mbak ? ini ori lho kalau mau lihat ada bonnya.kalau ori... gubrags dah, kok sqampai segitunya...kayaknya engga bonafide juga tampang gw... dan gak sopan bangets... masa lirik2 mulu apa yang saya bawa...
    tapi mungkin juga saking bayaknya tiruan merek seh yah.... jadi tampang kayak saya diragukan pake yang ori lalu masuk toko wah... emang seh aku gak beli liyat doang bandingin harga doang... tapi ya mbok ya...
    nasseb dah...
    dan kejadian itu sering banget menimpa aku karena aku kalau jalan sendiri males dandan....

    ReplyDelete
  17. Wakakakak mbak Esther, tega bangets ya pelayan tokonya nggak profesional gitu, pembeli kan raja :))

    ReplyDelete
  18. Ning, setelah penghinaan oleh Jack Rabbit dapat diskon khusus nggak kuatir nggak cukup duwite? wakakakak

    ReplyDelete
  19. Need to clarify, ransel gw itu baru loooh *banggak...cuma emang suka keberatan bawaannya, karena emang duit semua sih isinya (koin)...selain itu mungkin suka ketarik-tarik pas rebutan kereta...wkwkwk...

    ReplyDelete
  20. ngakak denger ceritanya, hihi..

    ReplyDelete
  21. Hayuh cini cini belajar dandan hehehehe

    ReplyDelete
  22. Huahaha.. dandan itu penting ternyata yaa..

    ReplyDelete
  23. Wakakakka...muke gw juga muke susah mbak...pernah nih sekali naik trans jakarta dari daan mogot mau ke blok m. Gw nanya orang turun dimana enaknya (sekitar grogol) biar bisa cut time ke blok m naik taxi. Eh dia jawab 'turun harmoni aja, terus lanjut blok m. Ngapain naik taxi, mahal!' Jiah....
    Terus setiap gw ada trip mesti ada yg komen 'tugas kantor ato liburan?' Macam gw ngga sanggup aja beli tiket pesawat SQ :))

    ReplyDelete
  24. Yang lebih susah lagi kalo penampilannya susah ya Mba Ning. Dulu saya kemana2x PD aja pake sandal jepit merk swalow. Ketemu temannya suami di Mall, pacarnya ngeliatin dari ujung rambut ke ujung kaki dengan pandangan menghina....Begitu masuk mobil tanya sama suami...pacar temannya itu anak orang kayakah? Ternyata bukan.....hualah.....Aq sih pake prinsip bapa....mending penampilan biasa tapi duitnya segepok. ketimbang penampilan OK duitnya ngutang xixiiixiiii

    ReplyDelete
  25. Itu restaurant yang di Cyber 2 Kuningan ya Ning? Kalo bener, wah tahu gitu dulu diajak makan disitu aku mau aja ya wkwkwkwk...

    ReplyDelete
  26. ning, gw malah sebaliknya, lagi iseng jalan ama teman gue dari swiss, masuk ke satu kantor properti. pura pura cari apartemn buat teman gue yang mau menetep di jakarta. wal hasil sak direkturnya di ajak ketemu, menjelaskan tentang property mereka :))
    Begitu keluar kantor, sampai dimobil ketawa kagak bisa berhenti....

    ReplyDelete
  27. *ngakak jaya karena merasa senasib sama mbak nining* akupun sering ngalamin hal serupa... ntar nulis, ah... :D

    ReplyDelete
  28. baru bacaaaaa, aku sering banget ngalamin kek gini

    ReplyDelete
  29. begitulah dunia.....
    pembelajaran buat kita supaya ga melakukan hal yg sama kpd orang lain :-)

    ReplyDelete