Friday, April 19, 2013

Ketika Caki Disangka Zaki

Hampir dua minggu yang lalu, hape saya yang katanya smart itu tiba-tiba oon, gak bisa baca memory card, dan saya kehilangan nomer telpon yang tersimpan di phone book.
Nomer telpon yang saya ingat hanya nomer hape ibu, telpon rumah, dan kantor.  Jadi tiap kali ada telpon masuk, saya selalu bertanya: ”sorry, ini siapa?”
Minggu lalu, ada telpon masuk, nomernya bagus, tripel delapan sekian sekian.  Saya terima telpon itu dengan suara manis manja yang jadi ciri khas saya #kasihkantongkresekbuattadahmuntah
Nining (N):   halo ini siapa?
Telpon (T):  Caki, ning.
Suaranya rada gak jelas, jadi saya pikir yang nelpon itu teman yang belum lama saya kenal, belom punya nomer telpon saya.
N:  Zaki? Wooi apa kabar? Dapet nomer telpon gue dari mana?
T:  Lha kan suka wasap. Gimana situ…
N:  Masa sih? Gue kan belom pernah kasih nomer telpon gue.  
Hening sejenak.. Ambil nafas...
N:  Elo juga cuman pernah kirim voice notes. 

Saya nyerocooosss aja sendiri… Tapi kayaknya orang yang nelpon udah biasa.
T:   Voice notes apaan sih?  Gue pengen tanya tabel yang elo kirim kemarin
Gantian gue yang bingung...
N:   Tabel apaan?  Emang gue pernah kirim table? Lewat bbm?
T:   Tabel training plan buat half marathon.  
T:   Kan disitu dibilang, senin rest, selasa lari, rabu 30 menit.
T:   Nah, 30 menit itu ngapain?

Toeng toeng toeng...
Saya akhirnya sadar kalo yang nelpon ini adalah Caki, my running buddy and together we have registered for our first half marathon in May, dan bukan Zaki alias bang Jek yang cuman mau beliin saya gorengan lima dua ribu dapet tiga, dua buat saya, satu buat dia… LOL  Betapa tipis bedanya!

N:   Oooh 30 menit itu elo bisa strength training, circuit, tempo run
N:  Terserah aja mau yang mana

Saya melipir halus, dan sampai sekarang Caki gak pernah sadar kalo saya sangka orang lain.  Hahahaha

1 comment: