Wednesday, March 5, 2008

Memberi..menerima...dan ngoceh sendiri...

Saya termasuk orang yang jarang berpikir dua kali kalau berniat untuk memberi atau berbagi sesuatu.  Karena kalau dipikir ulang, bisa-bisa saya berubah pikiran, dan niat itu akhirnya batal. 

Tahun lalu, saya diberi hadiah ulang tahun oleh ibu saya.  A shoulder bag, broken white, dengan tali kulit.  Cantik, dan cewek banget deh!  Sepertinya, ibu saya ingin anaknya lebih feminine J

Kemudian, tas itu saya pakai sewaktu berkunjung ke rumah pacar (waktu itu, sekarang udah mantan).  Gak disangka, si mama camer (waktu itu, sekarang udah udah bukan camer) suka sekali sama tas itu.  Hmmm, ting ting ting… Saya langsung berniat untuk membelikan tas yang sama buat hadiah ulang tahun beliau.  Selang beberapa minggu, tas yang sama saya beli untuk beliau.

Sekali waktu, anaknya pernah menemani saya mencari jam tangan.  Saya pengen beli jam Swatch, mengingatkan saya pada masa lalu, pakai jam warna warni.  Anaknya ikutan melihat-lihat jam, tapi bukan Swatch melainkan jam lain yang..saya akui, bagus modelnya.  Waktu itu, dalam hati saya berniat, ingin membelikan jam itu untuknya sebagai hadiah ulang tahunnya bulan Maret nanti.  Akhirnya jam tersebut saya beli tanpa sepengetahuannya.

Siapa sangka, hubungan saya dan dia tidak berakhir baik.  Untuk beberapa alasan, kami harus berpisah.  Jam tangan dan tas itu sampai sekarang masih ‘teronggok’ rapi di salah satu sudut lemari di ruangan saya.  Haruskah barang-barang itu saya alihkan penerimanya?  Hmmm, buat saya, jawabannya adalah tidak.  Barang-barang itu akan saya paketkan minggu ini, atau paling lambat minggu depan.  Ya ya ya, ibu dan anak itu berulang tahun bulan Maret ini.

Kemarin sore, saya ‘mabok’ lagi.  Seperti bisul yang mau pecah, akhirnya saya gak tahan untuk mengatakan pada seorang kawan baik saya, bahwa saya ingin memberinya sesuatu yang diimpikan selama ini.  Sebenarnya, saya ingin tunggu hari ulang tahunnya… Tapi, mana saya tahan menunggu beberapa bulan lagi?  Efeknya luar biasa!  Dahsyat sekali.  Saya dan kawan saya itu sama-sama merinding, tapi merinding yang menyenangkan.  Senang rasanya bisa berbagi kebahagiaan dengannya.

Ketika saya berniat untuk memberi sesuatu pada seseorang, maka niat itu harus sampai ke tujuan walaupun jalannya ‘berliku’.  Tidak ada niat apa-apa di balik itu, kecuali harapan semoga bisa memberi manfaat sebesar-besarnya.  Dan semoga saya bisa ikhlas, sabar, dan tenang jiwanya… (Meimei, yang tenaaaang jiwanya ya… disyukuri keadaannya….  Miss u much, girl!)

Adalah menyenangkan buat saya, ketika saya bisa berbagi dengan orang-orang di sekitar saya.  Itupun tidak selalu dalam bentuk barang.  Kadang, perhatian lebih diperlukan… Semua tergantung kepekaan saya dan orang-orang di sekitar saya melihat situasi.  Seperti sekarang ini...  Kepala saya pusiiiiiiing!  Banyak kerjaan yang belum selesai.  Jumat libur di Indonesia, sedangkan HQ San Ramon tetap buka.  Pengen deh ada yang kasih saya perhatian...  semangkok bubur ayam pagi-pagi… ataupun ajakan nonton untuk wiken ini, tidak akan saya tolak.. J J J  Maap, maap… saya lagi mabok dan pengen ngoceh sendiri…

40 comments:

  1. Terkadang ngoceh sendiri menghilangkan stress koq, akupun sama seperti mba. Suka ngoceh sendiri, tapi aku ngocehnya ke buku harian sedangkan mba melalui MP, malah kalo di MP lebih enak lagi karena akan ada yang komen tuk beri masukan....:)))

    ReplyDelete
  2. ning...ning...jangan2 lo anaknya sinterklas ya?

    ReplyDelete
  3. betul say, melihat orang lain berbahagia jauh lebih membahagiakan...

    ReplyDelete
  4. yuk saya temenin nonton mba.....nomat tapi pas hari kerja aja...hari libur khusus buat keluarga :)

    ReplyDelete
  5. hmm....saya nunggu paket dari mba nining aja deh...xixixi

    mumpung maret banyak liburnya..gimana klo kita jalan2 dalam kota aja mbak :D

    ReplyDelete
  6. stujuuu...kasi tanpa niat utk dibalikin...mau ngajak nonton tapi dirimu jauh nian...ntar nontonnya bukan 2 jam lagi malah 9 jam lho...( 7jamnya naik pesawat dulu)...hehehhe

    ReplyDelete
  7. jadi nge-link cerita ini sama cerita Yuli ... moga2 aku bener :-)

    ReplyDelete
  8. Mo makan bubur di Tawan Puri sabtu ini trus lanjut nonton? yuk aku temenin.

    ReplyDelete
  9. Jangan stress ya Ning, ke Sydney aja ntar tak buatin Bubur Ayam ama tak gorengin Sukun...:))))

    ReplyDelete
  10. nonton java jazz gak? sabtu ini?

    ReplyDelete
  11. ayooo ning ... belanja aja yuks ... , anak gw lagi diungsikan ke bandung

    ReplyDelete
  12. mabok lageeee ah .. mabook lageeeee ...
    gw lagi nyiapin buat hajatan besar kantor bulan depan Ning ... you know kan?

    ReplyDelete
  13. gw gak nolak deh ning dikasih kiriman kue2 lo yang lezat itu :)

    ReplyDelete
  14. yang bisa aku lakukan sekarang cuma dengerin ocehanmu aja Ning ...
    sorry, gag bisa ngasih perhatian yang lebih berarti ... *sad mode on*

    ReplyDelete
  15. gue pikir lo lagi nyiapin KEJAHATAN BESAR ji..
    :))))))))

    ReplyDelete
  16. Ning.. you deserve the best deh. be patient aja yah your turn is coming... kan org baik pasti dpt yg terbaik:)

    ReplyDelete
  17. nulis or ngoceh di mp untuk release pusing Ning.,

    ReplyDelete
  18. wah..kalo deket, saya temenin nonton Mbak:)

    ReplyDelete
  19. seandainya yang "menerima" juga tidak pernah berpikir macam2 yang negatif pasti penerima dan pemberi berada dalam hati yang bersih selamanya. Kan kadang (apalagi ngomongin mantan) menerima pemberian "tulus" kita .. suka jadi berbelok menjadi negatif.

    Tiap2 kesulitan..pasti ada kemudahan.. di ujung tiap terowongan pasti ada "cahaya" :)

    ReplyDelete
  20. *senyum lebar* i knew it at the first time we met. nice to know you Ning :)

    ReplyDelete
  21. sama ning..
    dulu pernah beliin pacar oleh2, eh taunya beberapa hari kemudian putus..ya udah tak anter ke rumahnya..itung2 hadiah putus hehhehehe

    ReplyDelete
  22. ih..rada2 mirip gitu deh, Ning.. hehehe.. tapi apa yang udah diniatin mah emang direlain aja biarpun mungkin dah ada kejadian yang gak mengenakkan. bisa berbagi dengan orang lain itu sebuah anugerah yang secara gak langsung juga mampu membuat kita merasakan kebahagiaan yang udah kita bagikan buat orang lain.

    ngomong2 soal mabok.. persis.. aku maboooookk berat.. deadline sana sini.. huh.. mana seseorang yang dinanti kok cuek bebek gitu..halaah.. kita seneng2 aja yuk Ning.. hehehehe

    ReplyDelete
  23. kalau deket , aku ajak jalan2 deh mbak, biar ngga pusing lagi hehehe

    ReplyDelete
  24. hihihihi mau donk ikutan makan buburnya.

    ReplyDelete
  25. emang Nining baik. pesen kue, dapet kue lagi ;))

    *catet Ning ultah gw Mei. apa perlu gw kasih wish list gw, kali² bisa dibantuin terwujud ama elo :D*

    ReplyDelete
  26. hmmmm ultah gue bulan Agustus Ning
    dan gue pengen beli lensa yg L series...

    wakakakakaka.... itu mah namanya ngerampok ya Ning :))

    ReplyDelete
  27. klo gw di Jkt sih seru deh gw ajakin jogging di Monas trus abis itu nongkrong nyari bubur ayam atawa lontong sayur (jualannya tetangga gw di Bogor - btw, giling yah jualan dr Bogor ke Monas?? Tp mereka jg sembari seh - sembari jogging/jjp ke Jkt en make-money, hehehe. Eh, lontong sayurnya DAHSYAT man!!! )...

    ReplyDelete
  28. Memberi lebih diberkati dr pd nerima. Lagian someday you'll get return. Spt orang bule bilang "What Goes Around Comes Around".
    and... whoever will be your sweetheart (someday juga), will be soooo blessed to have a giving-hearted girl like you, Ning...

    ReplyDelete
  29. buburnya bagi dong dek........hehehe.........nanti akan kudengarkan 'ocehan' mu dengan senang hati huhuhu........*ngeles.com*

    ReplyDelete
  30. jangan Ning, itu udah rejekinya yang "termaksud" .. (kalo aku bilang tertuduh kan tambah salah ya). nah, buat aku beliin yang lain aja ya .. beda-beda dikit nggak masalah koq ... Jadilah temanku ning, aku akan sabar dan ikhlas menerima semuanya ... hihihihi.

    ReplyDelete
  31. yuk ...aku temenin..ntar aku pijitin deh..biar pegelnya ilang :D

    ReplyDelete
  32. Lha kalau kita deket Ning aku temenin jalan-jalan....

    ReplyDelete
  33. emang, kadang2 ngempi doank bisa ngilangin sebel ya Ning... :D
    paling gak ngurang2in pusing kepala dikit2..., he3....

    ReplyDelete
  34. setujuh mbak, emang kadang kalo terlalu banyak berpikir yg ada malah berubah pikiran ga jadi ngasih... sama juga kalo kita mau beli barang, kalo dipikir2 terus akhirnya malah ga jadi beli hehe...
    masih mabok gak mbak? moga2 udah engga yah...

    ReplyDelete
  35. :).... sayang pas aku bener2 down, belum kenal MP, kalo engga, ngocehnya udah panjang lebar kemana2 kali..... hugs...

    ReplyDelete