Wednesday, January 13, 2010

Resolusi 2010 yang berubah tiba-tiba…

Resolusi 2010, sudah dibuat.  Tapiiiii seminggu setelahnya, saya harus melakukan perubahan yang signifikan.  Resolusi 2010 yang saya post kemarin terasa datar.  Kecuali untuk poin terakhir, saya tidak merasa perlu adanya usaha yang besar dalam mencapai targetnya.  Semua terasa sangat realistis, mengalir dan apa adanya buat saya…

Di tulisan itu, saya tidak mencantumkan target untuk beli tanah, rumah, atau bahkan renovasi rumah yang saya tempati sekarang.  Ingin beli tanah yang luas-bisa tanam kecapi mangga rambutan jambu, tapi belum dapat lokasi yang cocok.  Jadi saya cari sambil ‘jalan’ saja.  Rumah, hmm...sudah lebih dari tiga kali usaha saya beli rumah.  Ada saja halangannya sehingga saya berpikir mungkin Allah belum menghendaki saya memilikinya. 

Sampai  dua hari yang lalu… 

Setiap pulang kantor, saya dan Ibu ada kebiasaan duduk bersama depan tivi.  Macam-macam yang dibahas.  Masak apa hari ini, makan siang di mana, apa headline news dan berapa harga emas hari ini, siang tadi ngaji di mana ketemu siapa.  Sampai akhirnya ibu cerita beliau habis bebenah rumah, antisipasi banjir.  Yak, banjir memang masih jadi momok buat kami setelah banjir besar tahun 2007. 

Saya kasihan membayangkan ibu turun naik tangga ke gudang di lantai atas.  Saya juga terpikir untuk menyelamatkan ‘harta’ saya yang lain, buku-buku saya.  Buku-buku tersebut sekarang tersimpan di lemari gantung di dinding dan dalam beberapa buah container plastic besar.  Banjir  tahun 2007 membuat  5 lemari  buku dari serbuk kayu yang dipadatkan hancur lebur.  Untungnya buku-buku berhasil di selamatkan.

Rumah ini, telah 20 tahun kami tempati dengan perbaikan kecil di sana-sini.  Kami betah sehingga beraaat rasanya untuk pindah ke tempat lain.  Jarak rumah-kantor hanya 13 km, dekat mesjid (ibu aktivis di sana), dan yang paling penting dekat pasar + C4 + XXI

Saya rasa, sudah waktunya saya melakukan perubahan besar.  Lagipula, ini rumah milik saya mengingat saya adalah pewaris tunggal J  Jadi kalaupun nanti saya beli rumah berarti saya melakukan diversifikasi investasi ke property.  

Akhirnya saya memutuskan untuk merenovasi besar-besaran, menjadi 2 atau 2-1/2 lantai, tergantung saran arsiteknya nanti.  Kondisi sekarang adalah 1-1/2 lantai, yang mana lantai atas dipakai untuk kamar pembantu, gudang, dan jemuran.

Alhamdulillah, rencana ini bikin hidup saya lebih hidup, dan saya bersemangat sekali dalam perencanaannya.  Coba bayangkan, dua hari yang lalu niat ini tercetus, dan dalam dua hari ke depan saya akan bertemu dengan calon arsitek dan kontraktornya.  Kalau semua lancar, akhir Maret saya dan ibu akan pindah sementara.  Alhamdulillah lagi, kemarin dapat rumah penampungan sementara.  Rumah tersebut milik teman ibu, dan penghuni sekarang akan habis kontraknya akhir Maret. 

Doain ya teman.. semoga prosesnya lancar dan tidak ada halangan dalam pelaksanaannya.  Amin

 

gambar dari sini

36 comments:

  1. Waktu berjalan, dan selalu ada perubahan ... smg diberi kelancaran ya mba dalam pembangunannya

    ReplyDelete
  2. semoga gak ada kendala berarti ya ning.,

    ReplyDelete
  3. Lha ini malah resolusi yang sudah jelas ketok cetho welo-welo di depan mata. Selamat renovasi yo Ning.....semoga semuanya berjalan lancar.

    ReplyDelete
  4. Aku doain Mba :-)
    Bismillah, insyaAllah :-)

    Lalu lalu, jawaban yg kepastian tanggal yg 'itu' kapan Mba?
    Soale ditunggu sama travel mate ku ke Maroko, hehehe :-D

    ReplyDelete
  5. Terserah dhe mau beli rumah dimana...jangan jauh2x sama ikke ya!!! Susah ntar mesan kuenya :))

    ReplyDelete
  6. sukses dan lancar ya ning! ikut gembira dg rencana ini... :)

    ReplyDelete
  7. ini baru keren, masa resolusi beli hp baru hehehe. Insya Allah lancar yah

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah Mbak, semoga bisa lancar semuanya ya...

    ReplyDelete
  9. amiiin... dasar niat baik, selalu dipermudah jalannya ya mbak nining....semoga lancar ya !

    ReplyDelete
  10. semoga lancar... sekalian bikin satu lantai khusus utk kursus baking ;)

    ReplyDelete
  11. tobbb banget dehhh.... gitu deh kalo orang planning semuanya ter-planning dg se-baik2nya :)
    Insya Allah semua lancar ya jeng dan kalo selametan nanti, akyu diundang yeeee :D :D :D

    ReplyDelete
  12. iya mbak.. ini baru satu minggu berjalan, rencana sudah berubah... amin amin.. makasih ya mbak..

    ReplyDelete
  13. sip mbak.. udah survey tempat beli material yang murah nih.. ;))

    ReplyDelete
  14. yeee... elo yang mau menjauh dari gue.. ;))
    tenaaang, kurir gue ok banget kok...

    ReplyDelete
  15. makasih yu.. semoga kamu juga tambah sukses dengan dagangannya.. masih capek gak? klo deket.. kita pijet2an yah.. ;)

    ReplyDelete
  16. huahahah makanya kubilang.. di posting sebelumnya sepertinya tidak membutuhkan effort yang terlalu besar.. sambil merem jg bisa.. hihihi gak ada tantangannya ;))

    ReplyDelete
  17. iya nih teh.. alhamdulillah...
    btw, binar mata design sebenernya ingin kuhubungi.. tapi jauh ya.. hiks di bandung.. bisa bengkak biaya operasionalnya.. akhirnya cari arsitek yang tinggal deket rumah.. biar bisa review on site sesering yang diinginkan.. ;))

    ReplyDelete
  18. huahahaha mbak... tau aja ama pengenku...

    ReplyDelete
  19. weeee... iya orang planning banget deh... business plan recylce nomer sekian.. hihihi sampai kawan2 di ffar team sering tanya, ning.. mana nih final numbernya? =)) =))

    amin.. makasih doanya.. kapan kita maksibar? :))

    ReplyDelete
  20. jangan lupa struktur anti gempanya...he.he.he.

    ReplyDelete
  21. amiin mbak ning..semoga lancar...jangan lupa kalau masuk rumah yang sudah renov undang ya...:D

    ReplyDelete
  22. waaaahh senengnya lagi renovasi rumah...
    smoga lancar dan cepet slesai ya ning...

    ReplyDelete
  23. Niniiiiing, ikut seneng! Ntar kalo udah jd rumahnya kalo selametan gw diundang yaaa :)

    ReplyDelete
  24. Aminnnn .... semoga semuanya dipermudah & lancar sampai selesai.

    ReplyDelete
  25. bakalan lebih kinclong dari rumah yang gak jadi lo beli .. :))

    ReplyDelete
  26. Percaya ngga percaya emang rumah itu jodoh jodohan Ning. Dulu aku pengen rumah besar dengan halaman besar dibelakang. Terus depan rumah ada taman buat bermain anak-anak. Udah kelakon beli rumah seperti yang diidamkan..., udah nanam mangga dari Probolinggo di halaman belakang ee..lha malah ngga pengen menempati. Akhirnya dijual deh, dan beli tanah. Sekarang tanah udah dibangun rumah dimana aku sekarang tinggal. Semoga renovasinya lancar jaya ya...

    ReplyDelete
  27. waduuu...aye mesti sering sering buka MP niih......kayaknya banyak ketinggalan berita deh.

    amiiin, semoga lancarrrr.... hihi, aku liat itu konteiner isi buku2 mu. sayang emang kalo buku2 bagus di situ ancur karena banjir... dan ya, saya sudah menjajal XXI di deket situ :))
    btw apa kabar ibu?

    kalo pindah ga terima murid belajar baking mbaa?...heheheh

    ReplyDelete