Sunday, October 10, 2010

Sabar antri, malah digebrak...

Saya selalu berusaha untuk jadi pengendara yang sabar.  Kalau lagi nyetir mobil, ya jadi supir yang sabar.  Ekstra sabar dengan pengendara mobil lain atau motor yg hobi melanggar lalu lintas. Ini adalah biangnya tukang memperparah kemacetan. Sudah jelas terdapat tanda dilarang lewat masih saja menerobos, akibatnya ruas jalan dua arah menjadi sama2 tidak bergerak dan tambah bundet. Atau ketika sedang mengantri diperempatan dalam keadaan macet, tukang melanggar aturan pasti tidak telaten menunggu giliran lampu hijaunya dan lampu merah pun dibabat tanpa sungkan, bisa ditebak keruwetan semakin menjadi-jadi. Mereka benar2 mementingkan diri sendiri tanpa mempedulikan keselamatan orang lain.  Kalau saya lagi naik motor (diboncengin pastinya!), saya sering ingetin supir motornya untuk sabar, dan gak usah ikut-ikut nerobos jalur orang atau melanggar lampu merah.

Tapi rupanya apa yang saya lakukan itu, malah dapat balasan sebaliknya.  Mungkin Gusti Allah pengen ngajarin saya supaya lebih sabar... hehehe

Kapan itu, saya nyetir mobil. Sabar dan antri di jalurnya (ya iyalah..emangnya bisa nyebrang ke jalur orang!!).  Maklum, penyempitan dekat Puri Botanical Residence adalah jalur neraka di pagi hari... macet pun tidak bisa dihindari.

Nah, ceritanya saya ambil jalur paling kanan deket trotoar.  Mendekati tanda putar balik (U-turn), jarak saya dengan mobil depan semakin rapat.  Entah kenapa, ada motor dari sebelah kiri saya, berusaha memotong jalur saya.  Dia ingin ke jalur sebelah (yang menuju arah berlawanan).  Padahal jarak saya dengan mobil depan sangat rapat.  Motor itu nekad, dan masih berusaha menggerakkan badan sepeda motornya.  Tapi motor itu tidak berani lewat.  Bisa aja motor itu lewat, tapi dipastikan menggores mobil saya.  Saya yang sudah pasang rem tangan, santai-santai aja dong menunggu mobil depan bergerak. 

Ketika mobil depan saya maju perlahan, saya menurunkan rem tangan dan mulai injak gas sambil mata bolak balik liat spion kiri, karena saya penasaran sama gerak gerik motor tadi.  Eh betul dugaan saya, motor itu langsung potong kanan di mobil belakang saya.  Bukannya langsung ngacir di jalur sebelah, motor itu mendekat sisi kanan mobil saya (yang tidak terhalang trotoar pembatas).  Tiba-tiba.. "Bruaaaakkkk...!!!"  bbooo, jendela saya digebrak!!  Ditonjok pake tangan... suaranya kuenceeeng sekali! 

Setelah hilang kagetnya, saya ketawa, dan kasih dua jempol buat bapak itu.  Kenapa? karena saya tau , tangan kanan yang dipakai nonjok tu pasti sakit... hehehe emang enak!

23 comments:

  1. lebih tepatnya, gampang naik darah.. hehehe

    ReplyDelete
  2. wah susah ya nyetir sambil deg2an gitu.. ku mendingan jalan kaki kalu macet mah.. naik sepeda.. itulah kenapa ga mau cari kantor jauh2..

    ReplyDelete
  3. Untung gak pecah kacanya...
    Ning bagi dong sabarnya hehehe

    ReplyDelete
  4. kata orang, kalau di jalan kita berhadapan dengan orang gila heheheee.... yang waras ngalah saja.... meski ndongkol heheheee...

    ReplyDelete
  5. kalo kacanya pecah, kira2 dikejar nggak tuh motornya?

    ReplyDelete
  6. kurang ajar bgt tuh org!!!!!!!!!untung elo ning yg bw mobil, kalo gw yg bawa uda gw maki2 kali, makanya bagian gw naik busway aja d!!!!!daripada gw berantem sama org...he..he...ngeles.com

    ReplyDelete
  7. jiahahahaha....kebayaaang gondoknya si motoris udah ngegebrak malah dikasi jempol ! keren mbak niiing..emang yang sumbunya pendek kayak gitu mah jangan dianggappp !!!

    ReplyDelete
  8. pengen juga seperti itu mbak.. cari rumah deket kantor, atau kantor deket rumah.. hehehe tapi gak kuaaat klo cari rumah deket kantor... hehehe

    ReplyDelete
  9. hehehe iya, bener banget...sing waras ngalah :)

    ReplyDelete
  10. kayaknya sih nggak... :)) *gak demen berantem*

    ReplyDelete
  11. yaaah.. gpp deh, gue nyetir, elo yang kernetin.. klo ada apa2, dirimu yang ngadepin.. hihihi

    ReplyDelete
  12. hihihi sayang bgt gak liat mukanya krn ketutup helem kaca gelap....

    ReplyDelete
  13. iyaaaa.... biarin! kayaknya besok pagi langsung bengkak segede duren.. hehehe

    ReplyDelete
  14. taunya cowo, tapi alisnya ditato dan pake blush on. hahhhhhaa

    ReplyDelete
  15. wah dikau emang supersabar Ning :))

    ReplyDelete
  16. sabarnya cuma klo nyetir doang, mbah.. hehehe

    ReplyDelete
  17. hehehe...aku juga pernah punya pengalaman serupa...yukk..semakin bersabar...

    ReplyDelete
  18. kebayang wajahmu saat ngacungin dua jempol ... :-))

    ReplyDelete