Monday, May 30, 2011

Mencari Jodoh

Mencari jodoh adalah kegiatan yang masih terus saya jalani sampai sekarang.  Pokoknya maju terus, pantang mundur, hajar bleh, sikat boooo!!

Kegiatan ini, banyak suka duka-nya.  Ada yang lucu, sedih kadang-kadang, seru, dan gak sedikit yang menyebalkan.  Yang seru, pernah saya dikenalin ke laki-laki, teman si A.  A ini kasih embel-embel: Dia bakal cocok ama elu, nong...sama-sama ini, sama-sama itu.  Terus, saya dikasih nomer hape pria itu, begitu juga sebaliknya.  Kemudian, ada telpon atau sms, bilangnya: saya Z, temen si A.  Berlanjut lah perkenalan di telpon, terus kopdar.  Kopdar yang pertama, bikin deg-degan.  Blind date gitu lho, jadi kesan pertama bakal menentukan langkah selanjutnya.  Gimana kalau pas nelpon suaranya enak, tapi pas ketemu tampangnya di bawah standar atau kelakuannya bikin ilpil?  Gimana kalo saya kebawelan dan dia gak berkenan? Huahahaha

Ada juga yang sedih.  Pernah kejadian, saya suka si B, teman lama saya.  Si B ternyata suka juga sama saya.  Asyik, gayung bersambut, judulnya!  Tapi karena berbagai sebab, saya dan si B tidak bisa berlanjut.  Tetap berteman? Inginnya begitu, tapi sulit pada awalnya.  Sehingga kami diskonek dulu beberapa lama, sampai akhirnya netral dan bisa berteman lagi.  Sedih?  Pasti dong.. tapi kalo bukan jodoh, tidak bisa dipaksa. 

Lalu, ada si C.  Uuuh, saya sukaaaa sama dia!  Dia juga sukaaaa sama saya!  Tapi C orangnya minderan.  Saya capek terus-terusan berusaha mendongkrak pede-nya.  Sering bilang seperti ini: ah kamu S2, saya cuma D3.  Masalah perbedaan tingkat pendidikan ini tidak kritikal buat saya selama orang tersebut ada usaha untuk 'belajar' dan nyambung klo diajak omong.  Pernah juga si C bilang:  adik saya lima, kamu anak satu2nya. Terus, urusannya apa?  Dia kuatir klo nanti adik2nya bakal 'merongrong' saya.  Padahal kenyataannya, adik-adiknya sudah mempunyai pekerjaan yang baik.  Hal-hal seperti ini bikin saya ilpil, dan berpikir: mau sampai kapan?  Capek gak sih, 'ribut' soal seperti ini terus? OR.. he's just not that in to me, sehingga mencari alasan untuk terus tidak merasa nyaman?  hehehe sepertinya yang kedua lebih tepat.  Enam bulan pisah dari saya, saya dapat kabar kalau dia menikah dengan teman sekampungnya, yang berprofesi teller di sebuah bank.  Cantik, dan sexy!  Alhamdulillah...

Yang nyebelin?  Banyak! Pernah saya dikenalkan ke seorang brondong umur 20-an.  Kopdar pertama, dia ingin ketemu di salah satu resto di mall dekat tempat saya kerja.  Kesan pertama: wow, klimis -rambut pake gel, wangi, dan sepatu lancip! hahaha high maintenance.  Ngobrol-ngobrol deh kita.  Seruuu, asyik!  Bakal awet muda dan update trend masa kini.  Ujungnya kok nyerempet soal duit.  Dia bilang, pengen punya pasangan yang income minimalnya 20 juta sebulan (itu tahun 2008).  Heeehhh?  Gak salah dengar?  Memang siiiiiih, income saya waktu itu sudah lebih dari 35 juta sebulan *prooottt... boong banget, siap2 digaplok dan dilempar kain pel* tapiiii dengar ada laki-laki yang membatasi minimum income calon pasangannya seperti itu bikin saya muleeessss...  terus, maksudnya apa?  Pengen nanti pasangannya yang cari nafkah terus dia ongkang-ongkang kaki di rumah, main perkutut dan berkebun? Ah, gak kepake orang kayak gini maaah...

Terus, ada yang ingin kenalan, di fesbuk.  Yes, fesbuk! Saya lihat profilenya, ok laaah.  Satu almamater di UI, dan mutual friendnya banyak.  Untuk ketemu, janjiannya ribeeeet, susah betul, sampai dia ingin datang ke rumah saya.  Ingin ketemu ibu saya, padahal saya belum ketemu dia.  Weiitss, nanti dulu! Terus saya bilang, ini jadwal saya untuk dua minggu ke depan, silakan cari mana yang enak dan cocok.  Kami sepakat untuk ketemu di..... bank! Sambil menunggu giliran saya ke CS, kami ngobrol-ngobrol.  Kesan pertama: ilpiiiil, gak seneng!  Ampun, masa ngobrolnya pake bisik-bisik ke telinga yang ditutup sebelah tangan macam anak SD yang gak pengen obrolannya didenger temen sebelah.  Yang lebih bikin ilpil dia tanya:  mobil kamu apa? sekarang saya pake mobil X, nanti kalo proyek saya lolos, saya ganti merk Y...  Selesai?  Belum!  Dia bilang, kalo pergi ke site, daily allowance-nya sekian-sekian.  Apa maksudnya?  Sangkanya saya bakal tertarik? iiiih, nggak deh...  Di sini, saya sms teman saya Yanna, minta tolong dia telpon supaya saya bisa kabur dari obrolan kaje dengan si mas ini, sebut aja D.  Usaha kabur pertama, berhasil!  Selesai urusan saya dengan CS bank, si D menceramahi saya tentang bunga bank dan riba.. bla bla bla. yeah right!  Gak usah diceramahin, saya pun sudah mengerti soal itu dan si D ini kan gak tau, urusan saya dengan bank itu urusan apa.. wkwkwkkw  Kelar urusan saya dengan bank, kelar pula dia jadi kontak saya.  Kejam? biarin deh kalau dibilang begitu, saya cuma pengen merasa nyaman. 

Yang lucu juga banyak.  Saya pernah dikenalkan ke duda, mapan dan kumisan (gak ada hubungannya).  Terus, dia ajak saya makan malam sama teman-temannya, yang juga saya kenal.  Saya ajak teman saya dan suaminya, yang kenal juga sama kenalan saya.  Halah, kok ribet.  Walhasil, kami semua sibuk dengan makanan pesanan masing-masing, yang enak dan banyak.  Sang duda gak ikut makan.  Katanya ngantuk.  Jadi, kelar makan, si duda bayar, dan pulang.  Sepertinya, dia ilpil sama saya dan teman-teman saya yang doyan makan hahaha 

Terakhir, ada kejadian seorang al4y dan 4babil, tiba-tiba kirim sms.  Dengan tulisan khas alay, dia bilang serius ingin menjadi pendamping hidup saya.  Heeeehhh?  saya tanya, ini siapa?  Dia menyebutkan namanya tapi sumpah, it doesn't ring a bell. Terus saya tanya, dapat nomor saya dari mana, dia gak mau bilang.  Beberapa hari kemudian, ketauan kalau anak itu adalah anak pertama dari alm. mutawif saya waktu naik haji tahun 2008.  Hari itu, dia dan mamanya datang ke rumah, dan ngomong sama ibu.  Ibu bilang, kalau saya terserah anaknya karena nanti dia yang jalanin.  Mantap kan jawabannya?  Anak ini baru lulus S1, umur 23 tahun, belum bekerja, tidak punya usaha, punya adik tujuh, yang paling kecil umur 6 tahun. Alay booo! Nanti kalau dia ngajak nonton Inbox di CBD Ciledug, gimana?  Nanti kalau ada acara kantor atau undangan terus saya ajak dia, apa dia bisa ngobrol sama ibu-ibu dan bapak-bapak teman-teman saya?  Saya tidak perlu waktu lama untuk bilang tidak ke dia.

Intinya, sederhana.  Saya pengen laki-laki yang gak malu-maluin kalo diajak kondangan.  Jadi, ada yang punya kenalan yang bisa dikenalkan ke saya? Siapa tau kita berjodoh.  Hahaha boleh dong, namanya usaha!  Oh iya, satu lagi... ibu saya bilang, nanti jangan lupa bikin pre-nup yah sebelum kawin!  hahahaha 

87 comments:

  1. *menyimakk......*
    kebayang denger langsung dari mbak Ning.
    Insya Allah mbak, akan ketemu yang terbaik *amin...amiin..aminn

    ReplyDelete
  2. hihihihi....mayan kan makan gratis boo..yang ada program diet kacauuu...

    ReplyDelete
  3. wekekkeke ngekek deh baca jurnalmu ini mbak. kesian si duda cuma suruh bayarin doang hahhahah.
    Tuhan memberikan kita jodoh masing2 disaat yg tepat dan indah. Yakin dah ada rencana yg indah buat mbakku nining hehehhee..ngejurnal lagi yak kalo dah ketemu jodohnya.

    ReplyDelete
  4. mbaaakkk ketemuan lagi yoookkk

    eh aku gak jadi beli mesin roti :) si mama bawa dari jepang


    ceritanya ada yg miriip

    tapi mbak percaya deh... jodoh akan datang disaat yang tepat

    ntar kalau dah ketemu jangan lupa kasih tau yaaa


    ReplyDelete
  5. setuju ama pendapat temen2 di atas dan mengamini doa temen2.....

    *ngelirik temen2 di kantor yang mayoritas cowok semuaaa... yang juga lagi cari pasangan...

    ReplyDelete
  6. ngakaaak #tutupmulut#
    semoga mendapatkan pasangan yang tepat disaat yang tepat ya mbak..

    ReplyDelete
  7. Ceritane lucu2, hiburan menjelang tidur.
    Ning, kudoakan dapat jodoh terbaik. Cocok lahir batin, dunia akhirat. Amin.

    ReplyDelete
  8. salam kenal Ning, saya Kiki, ikut mendo'akan, semoga dimudahkan, disegerakan, lancar, lapang urusan jodo nya.. Amiin.

    ReplyDelete
  9. pre nup apaan sih..???
    tapi serius...namamu akan kurekomendasikan andai ada laki2 sholih yang gak malu2 in... minta dicariin istri...

    *eh... sama abang gw mau...??? wakakakakkakakakkk.... ada dua tuh

    ReplyDelete
  10. perempuan baik2 untuk laki2 baik2 ...insya allah janji Allah itu benar....
    *pernah kepikiran mau ngenalin mba nining sama lelaki...tapi koq gw nya yang ga enak...hehehe, combalngnya mindeeerrrr....hahahahah*

    ReplyDelete
  11. pre nup apaan say???
    Insya Allah suatu hari akan ketemu yang terbaik Aamiin...Aamiin..Aaminn..hayooo semanged terus....

    ReplyDelete
  12. Kocak...!!!!!
    Ngga jaim...semoga cepat ketemu :p

    ReplyDelete
  13. berliku liku... hehehe.. doaku untukmu Ning...

    ReplyDelete
  14. Peluk mba Ning...

    Jadi inget proses2ku yang jg unik2.Hehehe

    Semoga kita dicatat sbg hambaNya yg beriktiar. Amin.

    Yg pasti rejeki itu tdk akan tertukar...

    ReplyDelete
  15. sabtu kemarin aku cerita alay, inna ada kan? hihihi asli aku masih ngikik sampai sakit perut kalau inget..

    ReplyDelete
  16. yoi jek,.. biarin dia tidur, kita makan.. elu? diet? hahahah mana mungkin....

    ReplyDelete
  17. enak kan, makan gratisan. hahahaha
    sip, nanti ada jurnal lagi dong pastinya.. :))

    ReplyDelete
  18. yuuk, kapan?
    berat2 bawa dari jepang...? toub banget si mama...

    ReplyDelete
  19. hmmm, bukan alay kan? hihihi dan gak malu2in klo dibawa ke kondangan kan.. :)

    ReplyDelete
  20. huuussss jangan lebar2 ngakaknya...

    ReplyDelete
  21. Amiiin, makasih ya mbak...
    kok tumben, jam begini uda siap2 tidur.. biasanya masih keliling patroli di MP hehehehe

    ReplyDelete
  22. Hai mba Kiki...salam kenal juga... Amiin.. makasih ya

    ReplyDelete
  23. ini ada artikel bagus ttg prenup: http://elrifa.wordpress.com/2011/03/01/pernikahan-dan-prenup/

    weeeek, ada dua? kok baru bilang sekarang? hihihi

    ReplyDelete
  24. Amiiin, percayaaa banget sama janji Allah...
    baru denger nih, ada comblang yang minder kayak elu... wkwkwkw payah ah rita neh..

    ReplyDelete
  25. rugi lah klo pake jaim2... mayan kan, makan gratis! hahaha

    ReplyDelete
  26. Yuni.. apa kabar?
    yap! yg penting usaha ya...

    ReplyDelete
  27. ceritanya lucu....bisa buat pegangan ziza nih mba ning....aku doakan dapat jodoh yang terbaik buat mba ning..:)

    ReplyDelete
  28. yg terakhir inna ikut setia mendengar saat itu mbak...sisa yg lainnya ngebayangin mbak ning cerita kayak kemaren juga. :)

    ReplyDelete
  29. Amiiin.. makasih, mbak sayang... ziza kan masih lama mbak.. nanti aja diomong2in-nya hehehe

    ReplyDelete
  30. pasti bayangin-nya gue lg cerita seru yes...? dan lebay seperti biasa.. hahaha

    ReplyDelete
  31. ada yg umur 32 ada yg 35...
    yg 35 lulusan jerman... jago masak... hihihiii

    ReplyDelete
  32. jago masak....wuihh...mbak ning. doaku bersamamu. :)

    ReplyDelete
  33. hihihihii.....seru dan menggebu-gebu. :p

    ReplyDelete
  34. wah...modal gue gak bakal kepake dong klo dia jago masak *pede bakal mau ama gue*
    hahahaha

    ReplyDelete
  35. *langsung nyari temen2 si papa yg high quality jomblo* :D

    ReplyDelete
  36. ayo Na.. buruan! hahahah *semangaaattt*

    ReplyDelete
  37. *celingak celinguk.*
    duh harapan memang tidak bole pernah putus kepada Allah hingga ajal menjemput...
    hik hik hiksss ... tapi kok gw pribadi udah mulai memasuki masa periode frustasi yaaaa
    jealousy ama orang2 yang menjalani kehidupan normal
    sekaligus bingung dgn yang tidak mau menjaga hubungan manis suami istri dgn baik ..hahahahaha

    ReplyDelete
  38. heheheh ada yg curcol.. ayo semangat! mau kukenalin sama si duda yg gak doyan makan? hehehe

    ReplyDelete
  39. hahahaha...
    ntar dia bunuh diri lagi secara gw makannya lebih banyak dari elo... :-)

    ReplyDelete
  40. Alhamdulillah, baik mba....

    Eh aku di nasehatin dengan kalimat yang positif banget sama ustadzahku :

    " Khadijahkan dirimu, InsyaAllah kau akan pantas untuk seorang Muhammad "...

    >>> Intinya mah selama menunggu kita tetap harus meningkatkan kualitas diri. Sibuk ketika menuggu, kalau kata Mario Teguh :))


    Eh aku add FB mu ya mba ...

    ReplyDelete
  41. sudah diapprove ya fesbuknya.. :)
    bagus sekali nasihat ustadzahnya.. :))

    ReplyDelete
  42. salut 'ma nining, tetap semangat :-D hehe semoga diberikan soulmate yang tepat :-D btw, ibumu update juga ya soal prenup, huebat euyyy

    ReplyDelete
  43. perasaan tadi dah komen disini..koq ngilang, pantesan gak ada notifnya..

    Mba ning seru banget shring cari jodohnya..apalgi cerita anak alay ituu!! Whuaa ngikik deh

    Semoga mba ning cepet dapet jodoh yang baik dan cocok sama mba ning! Amiin

    ReplyDelete
  44. emang gak gampang tapi juga bukan nya gak mungkin......, jamanku ya gitu kok,
    ketemu njeng juga ya..., setelah berkali2 dikenalin temen yang malah enek kalo udah ketemu hehehhe
    semangat ya Ning

    ReplyDelete
  45. daku juga masih ngikik dan mules mba....kayaknya dah 2 kali denger langsung....yg duluan kisah yg elo minta telp bantuan ke mba yanna...hehehe

    ReplyDelete
  46. Hebat ama Nining... santai, asyik dan semangat dalam kisah mencari jodoh :)

    'lam kenal ya; henny

    ReplyDelete
  47. aminnnnn...bon courage mba..bon courage..semua akan indah pada waktunya :)

    ReplyDelete
  48. Semoga usaha anda berhasil. Tidak ada gading yang tidak retak. Manusia tidak ada yang sempurna. Kalau sudah ketemu jodahnya pasti jadi.

    ReplyDelete
  49. intinya sih emang ya....semua indah pada waktunya :D
    aku yg sedang dalam penantian juga^^
    semangat mba :)

    ReplyDelete
  50. ojo rame2, kapoldanya lagi dirumah. jadi jam patroli sekarang terbatas. qeqeqeqe...

    ReplyDelete
  51. hahaha iya, keduanya elo denger langsung dr gue...

    ReplyDelete
  52. hati-hati... nanti kena gerebek.. hahahaha

    ReplyDelete
  53. nining banget yes? cerita soal apapun pasti menggebu-gebu.. hahahaha

    ReplyDelete
  54. hah? masa sih makan elo lebih banyak dr gue? bukannya kemarin dulu itu gue yang ngabisin nasi + sambel petenya dan bukan elo? hahaha

    ReplyDelete
  55. amin.. makasi mba femy. elo & the gank jadi tamu kehormatan klo gue kawin yes?
    emak gue? huhuhu justru dia lebih dulu update, dan aware drpada gue.. hihihi

    ReplyDelete
  56. nah lho? kemana dong komennya ?
    gak tau kenapa, aku selalu merasa alay itu identik dengan acara: inbox, atau dahsyat...dan sejenisnya itu lah... :))

    ReplyDelete
  57. huaaaa... taunya malah berjodoh sama njeng yang sekampus ama aku ya...
    terima kasih kaka...

    ReplyDelete
  58. hai henny.. salam kenal juga...
    klo gak santai bakal stress, mengingat umur yang semakin tuwirrrr.. hahahah

    ReplyDelete
  59. may may.. terjemahannya apa? hihihi

    ReplyDelete
  60. tante Elly, terima kasih..
    betul sekali, tante.. tidak ada gading yang tak retak.. tapi kita bisa memilih, yang retaknya sedikit kan ya...

    ReplyDelete
  61. jiaaah.. jadi judulnya sama ya, nit? hahaha
    semangaat yuuk...

    ReplyDelete
  62. hihihihihi....
    kalau malam gerilya. gayanya cari minum di dapur padahal ngempih.

    ReplyDelete
  63. sepik sepik tentang jodoh: dulu aku udah sampe tahap pasrah Ning. Dapet sukur gak dapet ya sukur. Bukan berarti gak mau usaha. Kalau ada yang ngedeketin, hayukkkk. Kalau ada yg ngejodohin, hayukkkkkk.

    ReplyDelete
  64. salam kenal mbak nining ( kalobaca jurnalnya ) yg heboh dan asyik. sejak pertama ngeliat dan baca blognya mbak nining, saya senang sekali, cuma mau ikut kirim komentar, masih maluuu....tapi setelah baca yg ini saya terharu dan ikut mendoakan semoga mbak nining cepat dapat jodoh yang terbaik.amin.

    ReplyDelete
  65. Amin amin.. makasi yaa... Salam kenal juga

    ReplyDelete
  66. waduh makasih makasih... semoga mendapatkan yang terbaik yaaaa...

    ReplyDelete
  67. klo udah pasrah tu berarti gak ada kata ilpil ya mbak?
    soale aku ki wonge gampang ilpil. Misalnya, ada nasi ketinggalan di luar mulut, atau kuku jari tangan kotor, bisa langsung ilpil ... wkwkwkwkw

    ReplyDelete
  68. xi xi xi..artinya semangat terus ya Mba :p

    ReplyDelete
  69. semoga cepat didekatkan jodohnya ya mbak, seru banget baca jurnalnya. salam kenal dari saya.

    ReplyDelete
  70. salam kenal juga mama... silakan.. ayo minum dulu teh-nya.. :))

    ReplyDelete
  71. maju terus jangan patah semangat!!! pasti yg terbaik buat dikau sudah disediakan olehNya.......gw bantu dgn pasang mata sapa tau di kantor si babe ada yang woke!!!!!!!!!.................hahahaha...........

    ReplyDelete
  72. hahahhaa... seru baca jurnalnya Ning... Btw semoga cepet ketemu ya pasangan hidupnya. Semua udah diatur Yang Di Atas.

    ReplyDelete
  73. hihihiii.... sebenernya itu bisa jadi cuma pencitraan dia aja... secara gw belom pernah dimasakin..huhuuuhuhuu

    ReplyDelete
  74. nah.. ya sudah tunggu apa lagi.. silakan dipromosikan namaku ke abang2mu itu.. hahhah

    ReplyDelete
  75. sabar mbak.........semua akan indah pada waktunya........nyontek lagu............

    ReplyDelete
  76. Ning...gimana lanjutannya nih...udah kenalan belom sama abangnya prajurit kecil...sapa tau jodoh
    Udah banyak yg doain nih Ning...moga2 ketemu jodohnya :)

    ReplyDelete
  77. ada cerita juga soal jodoh jodohan ini.. mantan boss saya di kantor pernah dijodohin sama adiknya, dan akhirnya jadi pacaran. suatu hari si pacar ini *yang baru berapa minggu jadian*, tanya, "kamu masih perawan, gak ?". ex-boss saya bilang, "masih lah, saya belum nikah kan?". eeeh si pacar bilang, "kalau kamu udah gak perawan juga gak papah.. saya ngerti kok. saya juga keluarnya lama"

    whaaat ?

    what kind of conv is that coba, mbaaaakkk ??????. gak ba bi bu lagi, walau cakep dan kaya, itu cowo langsung ditinggaliiiiiiinnnnnnn

    ReplyDelete
  78. btw itu cowok alay tendang mbak...aku kok takut bacanya....

    ReplyDelete
  79. ih kacau bgt yak... tapi gak tau juga.. yg spt itu pantas ditanya gak sih... hehehe

    ReplyDelete
  80. saya tidak takut, tapi 'geli' sendiri.. salut sama nyalinya, tapi saya ragu dengan niatnya.. :))

    ReplyDelete
  81. Loh?
    Hihihi, komenku ilang ;-)
    Atau belum terkirim laptopku keburu mati kali ya?

    Intinya, aku mendoakan setulus hati agar Mbak segera bertemu jodoh terbaik, insyaAllah, insyaAllah, seperti yang dinyanyikan Maher Zein ganteng itu Mbak :-D

    ReplyDelete
  82. mbak asli ngakak bacanya...kriterianya gmana sih...*sambil liat stock teman yg mau cari istri hehhee

    ReplyDelete
  83. bener neh, mbak ning? i mean, you are seeking a guy to marry with?

    ReplyDelete
  84. bener lah...
    know any potential candidate for me? wkwkwwkkw

    ReplyDelete