Tuesday, June 9, 2009

Financial Check Up

Saya sedang tergila-gila sama acara Financial Check Up di Radio Female.  Tiap hari, senin sampai jumat, dalam perjalanan ke kantor, saya dengerin acaranya. 

Macam2 yang dishare, ada yang punya masalah dalam mengelola keuangan seperti hutang kartu kredit menumpuk, bingung memilih asuransi pendidikan yang tepat untuk anak, sulit merencanakan tabungan masa depan untuk keluarga dan lain sebagainya.  Atau bagaimana cara merencanakan liburan tahunan, beli mobil, beli rumah, pensiun dini, dll

Kondisi keuangan peserta dicatat, berapa pemasukan berapa pengeluaran, berapa hutang/investasi/tabungan, terus dihitung rasio utang, rasio likuiditas, rasio investasi, dll.  Tentu semua data dijaga kerahasiaannya.  Dari hasil itung-itung itu, bisa diketahui apakah kondisi keuangan kita sehat atau tidak.  Terus, dikasih alternatif solusi yang spesifik untuk masing-masing orang.

Senengnya saya sama acara ini, karena isinya realistis banget, gak menjual mimpi, dan enak didenger pastinya.  Aidil Akbar sang narasumber yang blak blakan, juga si material girl yang duitnya segudang dengan komen-komennya yang bisa bikin kuping merah.. hihihi 

Jadi pernah, ada yang kirim data.  Nama A, punya rencana beli mobil, dengan cara kredit ke bank.  Pemasukan bulanan suami sekian, pemasukan istri sekian.  Pengeluaran rutin tiap bulan sekian, pengeluaran tidak rutin sekian, cicilan rumah sekian.  Tabungan di bank sekian.  Ada deposito sekian.  Setelah dihitung-hitung, jawaban bang Aidil begini, "OK, boleh beli mobil.  Tabungan di bank buat DP, kredit mobil dengan bunga sekian persen, selama 5 tahun.  Pertanyaannya, duit buat bayar cicilannya ada gak?" 

Hmm, kenapa ditanya seperti itu?  Karena, duit tabungan akan dipakai buat DP, jadi likuid yang tersisa hanyalah deposito.  Jumlahnya aman gak?  Disebut aman kalo jumlahnya minimal 6x pemasukan tetap per bulan.  Dan, dia juga masih punya utang KPR sama bank.. Dari hasil itung2an kasar, rasio utang orang itu dengan tambahan cicilan mobil akan jadi  >25% dari pemasukan tetap per bulan dan ini disebut tidak sehat.  Nah putusin deh... mau yang mana... 

Bukan cuma kesehatan badan yang perlu dicek, kondisi keuanganpun perlu.  And, healthy or not, you decide!  Begitu katanya... 

21 comments:

  1. yang sama teh ligwina bukan mbak nining ?

    ReplyDelete
  2. asyik ya dapat nasehat gratis.... :)

    ReplyDelete
  3. Wah jadi ingat ceritamu Ning waktu kita mau pulang dari Senayan City. Kalau ngga salah kamu cerita ada orang-orang yang besar pasak dari tiang ya.....ngga mau mengukur kemampuan keuangannya....

    ReplyDelete
  4. Jaman krismon gini, aman sekitar 8-10 bulan Ning :))

    ReplyDelete
  5. beli radio dulu ya ning, hihihi....siap2 buat ntar di rumah., hahaha.... *gak sabar.... mo benerin komputer dulu....target terdekat*

    ReplyDelete
  6. female radio itu di gelombang brp ya??
    hehehe tauna cuma i radio doank..

    ReplyDelete
  7. bener... kesehatan kantong juga penting banget ya.... hehehhe...

    ReplyDelete
  8. gw suka dengerin di HRFM yg sama liqwina....suka ketampar tuh kl dengerin xixixi

    ReplyDelete
  9. iya nih mbak... kalau udah itung2 gini baru ketahuan, mampu atau tak mampunya secara nyata :)

    ReplyDelete
  10. wah..sama...aku suka banget dengernya...jd pingin ngirim dataku juga....kekekekke

    ReplyDelete
  11. jadi inget cit cat soal asuransi..hehehe

    ReplyDelete
  12. hayo...kapan mau dilanjut? gue mau jadi financial planner elo ;)) gretoooong...

    ReplyDelete
  13. kapan dirimu kosong mbaa....
    *biar bisa duduk santai ngeriung ngerumpiin soal asuransi-tabungan-investasi*

    kasih tau via ym yaaa

    ReplyDelete
  14. jaman dijakarta malah jarang denger radio... naik bus sih.. hehehe

    ReplyDelete
  15. kalau jam 7.30 masih di jalan mbak ning

    ReplyDelete
  16. aku konsultasi ke mbak Ning aja dwehhh... udah jadi ahli donk sekarang??? :)

    ReplyDelete