Monday, April 5, 2010

Catatan Umrah #2b - Seputar Masjid Al-Harom

Setelah beristirahat selama 2 jam pasca umrah pertama, saya dan ibu kembali ke masjid untuk menunaikan ibadah shalat Subuh.  Lagi-lagi janji Allah yang akan membalas semua ibadah di Mekkah sebesar 100 ribu kali lipat, menjadi pamrih saya.  Bayangkan, siapa yang tidak tergiur....

Seperti di Masjid Nabawi - Madinah, di Masjid Al-Harom Mekah pun adzan subuh dikumandangkan dua kali.  Yang pertama, jam 4 pagi sedangkan yang kedua jam 5, dilanjut dengan qamat 30 menit kemudian.

Masjid Al-Harom setelah subuh:

Foto berdua emak setelah subuh:

Masjid Al-Harom adalah satu-satunya masjid di dunia yang mempunyai keistimewaan, tidak ada shalat tahiyatul masjid di sana.  Karena, shalat sunah tahiyatul masjid itu diganti dengan tawaf sunah keliling Ka'bah. 

Orang sedang tawaf, foto diambil dari lantai dua masjid:

Di tanah suci Mekah dan Madinah, banyak tempat mustajab untuk berdoa.  Tempat itu adalah: Hajar Aswad, Multazam, Maqam Ibrahim, Hijir Ismail, sumur zamzam, Bukit Safa dan Marwah dan Raudhah di Madinah.

Mempunyai kesempatan berada di tempat-tempat tersebut dalam keadaan tidak seramai musim Haji 2008, tentu tidak saya sia-siakan.  Perkiraan saya, waktu 'longgar' adalah sebelum dzuhur, karena panas sudah mulai menyengat dan orang agak segan bertawaf.  Perkiraan saya tepat, Alhamdulillah...

Sambil bertawaf, saya tidak henti-hentinya berdoa.  Selesai tawaf dan shalat dua rakaat di belakang Maqam Ibrahim, iseng-iseng saya menuju Hijir Ismail.  Dan, saya melihat beberapa askar (penjaga) tampak berdiri di dalam Hijir Ismail.  Iseng saya masuk ke dalam, dan ternyata mereka tidak menghalangi saya.  Tumben, ada karpet merah, harum.... dan laki-laki bergamis putih dengan tutup kepala hitam dan benang emas.  Dugaan saya, mereka pejabat kerajaan.  Tanpa kesulitan, saya bisa shalat di dalam Hijir Ismail, dan bersujud di atas karpet merahnya.  Kalau saja saya egois, ingin rasanya saya berlama-lama, shalat, meratap dan berdoa di sana.  Doa-doa titipan teman, saudara, saya bacakan lagi di sini..setelah sebelumnya saya baca pula di Madinah.  Semoga Allah mengijabah doa-doa tersebut. Amin...

Dari sana, saya kembali mengikuti arus orang yang sedang tawaf dan tiba di Rukun Yamani.  Dari Rukun Yamani, saya melihat antrian orang yang akan menyentuh Hajar Aswad sudah panjang dan padat.  Tapi... kenapa sebagian besar laki-laki? hmmm.... menarik sekali! Kemana perempuannya?

Saya sedang berpikir untuk mencari cara menyentuh Hajar Aswad ketika adzan dzuhur berkumandang. Jadi saya harus segera mencari tempat untuk shalat...

Ini foto selesai shalat, di dalam masjid:

15 comments:

  1. bisaaaa.. insya Allah ada rejeki yaaa

    ReplyDelete
  2. amiiinnn...*dalam hati ngejerit sekuat tenaga*

    ReplyDelete
  3. Huahhhh.. pengen, pengen. Someday... insya Allah. :)

    ReplyDelete
  4. mba ninggg....emang boleh bawa kamera ke dlm? dulu waktu kesana..diperiksa ketatt bangettt...jadi ya cuma bisa minta fotoin sama yg nekat dan lolos bawa kameraa

    ReplyDelete
  5. Yani, sebenernya gak boleh bawa kamera.. Tapi gw pernah iseng bawa dan lolos. Akhirnya keterusan...btw, masuknya dari pintu laki jadi gak diperiksa hehehe Di Madinah justru lebih ketat, di Mekah agak longgar :)

    ReplyDelete
  6. Ning...saya baru tau thanks ya atas tulisannya.

    ReplyDelete
  7. Ihihi, udah ade aja jurnalnya Bu :-p

    some picture taken by...?
    *hihihi*

    ReplyDelete
  8. oooo begonoooo mba, aku mah dah takut duluan jadi kaga berani hihihi. waktu di madinah pernah lupa bawa hape yang ada kamera ehhh ketauannnn periksanya ketat bangett boooo sampe diraba2 yaaa hihihi..akhirnya tuh hape disuruh titipp...walah males banget akhirnya ta umpetin aja deh di balik bajuu....soalnya udah Adzan takut ga keburu sholat bareng.....alhamdulillah lolosss :D

    ReplyDelete
  9. Akhirnya bisa menyentuh Hajar Aswad, Ning?

    ReplyDelete
  10. Mba Sri, alhamdulillah bisa. Itu ada dicerita selanjutny (yg belum ditulis). Nanti akan kukasi tau tips + triknya spy bisa menyentuh dan mencium hajar aswad :)

    ReplyDelete
  11. di jurnal gue, picture taken by imazahra... dijurnal ima, picture taken by nining huahahaha

    ReplyDelete
  12. kapan? bisa kapan saja, asal ada rejeki...
    Rejeki gak selalu dalam bentuk duit... Ada duit, tapi gak ada waktu tetap gak bisa berangkat...
    Ada duit ada waktu, tapi gak sehat...tetap belum bisa berangkat...

    Jangan putus doanya yah.. mudah2an dikasih kemudahan sama Allah supaya bisa cepat sampai ke sana :)

    ReplyDelete