Friday, April 9, 2010

Seputar Hutang Piutang...

Ahhh, sebenarnya saya segan menuliskannya di sini.  Kuatir akan ada pihak-pihak yang tidak berkenan.  Tapi akhirnya saya memutuskan untuk menuliskannya, sekaligus untuk mengingatkan pihak terkait kalau kebetulan baca tulisan ini.  Terus terang saya capek, mengingatkan lewat sms, YM, email, atau telpon.  Masih bagus saya tidak kirim debt collector.. wakkakaka peaceee...

Berawal di tahun 2008.  Bertujuan ingin membantu seorang teman yang kesulitan mendapatkan KPR karena alasan ini itu dari pihak bank, saya mulai mengucurkan KTA *KTA = kredit tanpa agunan, sebutan KTA ini untuk memudahkan saja* Bagi teman yang satu ini, KTAnya dipakai buat tambahan DP rumah.  OK, case ini saya pakai buat percobaan. Apabila lancar, saya anggap saya lulus ujian untuk memberikan bantuan kepada orang lain di kemudian hari.  Alhamdulillah, saya anggap lulus ujian, lewat teman ini.  Pembayarannya berupa sejumlah cicilan yang disepakati dari awal, terbayar lancar tiap bulan.  Sampai tiba waktunya cicilan ke...katakanlah ke sekian.. Mulai tersendat, dibayar separuh tiap bulannya.  Saya mengerti, teman satu ini sedang berjuang dengan bisnisnya.

Beda lagi dengan teman lain.  KTA buat liburan.  Hehehe hayuk aja, asal jelas mekanisme pembayarannya.  Teman yang satu ini, unik.  Kalau bayar tidak pakai cara cicilan.  Tapi jebret, langsung dibayar tuntas, lunas! Makasih ya, darling... Besok-besok, ajak gue nape klo pengen pelesir...

Terus, ada lagi teman yang KTA buat tambahan beli mixer KA.  Ah, ini mah cincai lah.. kalao bayaran gak lancar, diganti pisang sepohon tiap bulan, saya tidak keberatan.. Alhamdulillah, cepet beres, sesuai komitmen... dilanjut dengan KTA berikutnya, buat tambahan beli piano.. Permintaan KTA dibaca ketika saya sedang berada di tengah kemacetan.  Belajar dari pengalaman KTAnya yang pertama, saya tentu saja berani mengucurkan dana segar untuknya.  Alhamdulillah, sebulan kemudian, jebret, ditransfer lunas...

Ada juga yang ambil KTA, karena kesulitan keuangan dalam keluarga.  Suami tiba-tiba jobless, pemasukan berkurang secara signifikan. Saya lupa persisnya, bagaimana komitmen di awal dan mekanisme pembayarannya.  Pada akhirnya, hal ini menyulitkan saya, dalam arti pembukuan dan arus keuangan yang tidak pasti setiap bulannya.  Sebenarnya, ini kesalahan saya, tidak minta komitmen secara jelas di awal.  Saat itu saya sedang sibuk dengan pekerjaan saya.

Terakhir sebelum berangkat umrah, ada teman yang mau KTA karena orang tuanya sakit.  Huhuhu tentu saya tidak akan membiarkan teman saya kesusahan mengingat biaya berobat sekarang yang mahal... Lagi-lagi, saya lupa untuk meminta komitmen di awal.  Sampai kemudian teman saya mengabarkan dia akan melakukan perjalanan panjang sehubungan dengan pekerjaannya.  Untuk itu, saya mengingatkan dia akan salah satu kewajibannya sebelum dia pergi.  Dia minta keringanan untuk membayar setengah dari hutangnya bulan Mei nanti, setelah dia menerima pembayaran atas pekerjaannya.  Hmmm, setengah dari hutangnya itu jumlahnya cukup besar.  Menurut saya, lebih baik dicicil dengan jumlah pasti tiap bulan, daripada memaksa menunggu cukup lama untuk memenuhi setengah hutangnya.  Alhamdulillah, soal ini sudah terpecahkan.

Adalah menyenangkan buat saya, bisa membantu sodara-sodara saya, teman-teman saya yang sedang kesulitan keuangan.  Alhamdulillah, gusti Allah berkenan kasih kelapangan rezeki sehingga saya bisa kasih bantuan buat yang membutuhkan.  Tidak ada unsur riba atau bunga dalam bantuan yang saya berikan, karena itu haram dan saya takut dosa. 

Pernah ada seorang teman yang mengingatkan.  Ketika saya memberikan bantuan, saya harus ikhlas apabila suatu saat terjadi 'kemacetan' pembayaran, atau bahkan 'lupa' bayar.

Saya masih terus belajar untuk ikhlas.  Tapi sekiranya bisa, tetaplah berpegang pada komitmen yang telah kita buat bersama.  Yuukk, mareee... Sedikit tapi pasti tiap bulan, tidak masalah buat saya.  Jangan lupa juga lapor tiap kali habis transfer ya? Please, supaya arus keluar masuk saya jadi lebih jelas.  Sekiranya ada kesulitan, bicarakan sama saya... yaa? Saya akan berusaha mengerti.

Saya tidak akan lagi mengingatkan setiap bulan untuk kewajiban ini.  Intinya sih, ketika saya memberikan bantuan, saya ingin memberikan kemudahan.  Tapi jangan terus kemudahan ini disalahgunakan... peaceeee

Have a good week end, all...

42 comments:

  1. mudah2an segera ada jalan keluar ya mba ning... Insya Allah..

    *ssttt.. btw aku mau juga donk KTA ; Kredit Tanpa Angsuran, hehehe...

    ReplyDelete
  2. Niiiinggg, kasih gue KTA buat tambahan modal HoK donggg, bayarnya pake produk HoK boleh gak? hahahaha *kidding!*

    Semoga semua kebaikan elo senantiasa diberkahi Allah ya, sehingga rejeki yang datang bisa berlipat-lipat, amiiin :)

    ReplyDelete
  3. ningnong baik amat ciiiii...
    mau dong temenan ama ningnong...

    *emang belom ya*
    ;))

    ReplyDelete
  4. Nining yg baik hati dan tidak sombong... sabar ya dear! kapan2 gw ngajuin KTA jgn ditolak ya ning heheeheh

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillaah, semoga dimudahkan jalannya.

    ReplyDelete
  6. sabar mbak Ning.... yang di Atas gak tidur kok.... btw, jadi pengen ikutan bundanya little jibran... kredit tanpa angsuran tanpa pelunasan juga.... wkwkwkwk.....*kabur*

    ReplyDelete
  7. Urusan yang gak pernah ada matinya.....kalo kamu banyak yang beres, hanya 1, 2 orang yang macet, kalo aku banyak macetnya. Yang paling gak parah, dua kali aku beritikad baik untuk membantu orang dengan meminjam koperasi/bank pake namaku (karena cashflow cukup ketat), dua-duanya macet...sighh...yawda pablebuat, harus diikhlasin meskipun rasanya gak enak bener nyicil untuk sesuatu yang gak kita nikmati. Sekarang sih, kalo yang pada minjam dibawah 5 jeti, aku dah gak berharap banyak untuk kembali, Insya Allah nanti diganti yang lebih banyak.
    Owiya, neng, untuk urusan begini, kalo bisa buat hitam diatas putih sebagai tanda akad. Ini salah satu yang diperintahkan agama untuk urusan utang piutang. Meskipun kita gak berencana untuk menuntut bila ada wanprestasi...

    ReplyDelete
  8. mau dwong ngajuin KTA mbak hihihihi

    ReplyDelete
  9. Amin amin.. pelan-pelan yakin deh, semua akan terselesaikan

    ReplyDelete
  10. boleh na.. hihihi ntar rumah selesai direnov, perlu dekor ulang.. huahahaha peaceee

    ReplyDelete
  11. haduuh..screening semakin ketat.. KTA tidak akan dikeluarkan dulu sampai modal terkumpul lagi.. hhehehe

    ReplyDelete
  12. kekeekek abis ini siapa lagi yang minta KTA *tanpa angsuran* ??

    ReplyDelete
  13. mbak Ani.. thanks buat masukannya. Sejauh ini aku belom pernah buat hitam di atas putih untuk urusan tsb. Cuma berdasarkan azas saling percaya :)

    Insya Allah dikemudian hari kalau ada yang mau KTA lagi, saya akan buat hitam di atas putihnya. Thanks ya...

    ReplyDelete
  14. tapi bukan tanpa angsuran kan? hehehee

    ReplyDelete
  15. serba susah ya Ning, nggak di kasi.. dia butuh dan kita bisa membantu. Kalau di kasi, menyusahkan kita juga di kemudian hari bahkan malah merusak pertemanan.
    bener dah.. bikin hitam diatas putih, meski bukan bertujuan untuk menuntut secara hukum jika macet... tapi setidaknya ada beban moral si peminjam.

    ReplyDelete
  16. iya baru tauu...
    tau gitu kan mmmmm...
    mmmm...
    mmmm


    .
    .
    .

    malu ahhhh
    *gigitin selendang*

    ReplyDelete
  17. iya mbak.. cara ini akan kulakoni next time ada yang mau KTA.. hehehe

    ReplyDelete
  18. gak mending gigitin pisang aja ri...? *laper mode*

    ReplyDelete
  19. mending gigitin ruti aja deh
    *ngarep dikirimin ama ningnong*

    ReplyDelete
  20. wahhh.... mbak Ning baik bangettt...!
    smoga yg bersangkutan segera sadar dan nyicil kewajbannya...

    ReplyDelete
  21. mm.... tau rasanya mba...pernah ngalamin. dan the most yang paling saya ga suka....kalo diingatkan jawabnya malah lebih galak dia dengan kata2 "udah deh yang penting gw bayar... "
    semoga lancar jaya sampe lunas yaa...
    ngemeng2.... boleh tuh mba KTA nya....wakakaka

    ReplyDelete
  22. YM aja deh kayak biasa...hehehhee....

    ReplyDelete
  23. Untunggg gw tau rumah elo dimana mbak?mau ngajuin kta jadi hmmmmm ..... :p

    ReplyDelete
  24. Mbak Nining... aku juga mau donk ngajuin KTA xixixixi.. apa syaratnya yaaa ^_^

    ReplyDelete
  25. masya Allah teacher teacher... hahaha

    ReplyDelete
  26. Kalo mo kawin lagi bisa dapat KTA dari dikau nggak Ning ?...wakakakak

    ReplyDelete
  27. Wah repot juga ya Ning kalau ada yang ngga bayar.....

    ReplyDelete
  28. bukannya apa2 mbak, saya pernah apes ditipu mentah2 sama temen SD saya.
    ini linknya http://ardanti.multiply.com/journal/item/51

    ReplyDelete
  29. Saya mau juga ambil KTA-nya, tapi Kredit Tanpa Angsuran, boleh? ;D)

    ReplyDelete
  30. ning.... akhir bulan ditunggu kiriman kuenya :D

    hiks.... kadang berusaha buat mengiklashkan aja dech, daripada malah nyakitin kepala dan bikin pusink hati :D
    waktu minjam, nyembah-nyembah ampe titik air mata, pas giliran jatuh tempo nglayap ilang kontak :(

    ReplyDelete
  31. mbak Nining baiiik bener... sukurnya semuanya jg mo bayar ya mbak... semoga rejekinya lancar ya mbak kna ikhlas nolongin org...

    aku jg dong :p

    ReplyDelete
  32. semoga rejeki mbak ning semakin banyak

    ReplyDelete
  33. iya mbak Ning tuh baikkkkkk banget yaaaa, terlebih lagi mbak Ning dengan talentanya yang banyak dan bisa dikembangkan/bagikan ke yang lainnya juga, jadilah diberikan rejeki yang banyak pula

    ReplyDelete
  34. wah ..asyik nih ada tempat buat nyari pinjeman lunak .. :))

    ReplyDelete
  35. Ning mau daftar jauh2 hari utk KTA dong.......
    mu beli tiket buat jalan2 akhir taun ini nich......... :p

    ReplyDelete
  36. gak kebalik, ci? hehehe aku yang mau KTA ama ci Suzie neh...

    ReplyDelete
  37. Aq juga sering nih mbak minjemin temen eh waktu d tagih susahnya minta ampun,,, cuman modal saling percaya aja gak pake bunga... Yang repot kalo kita pas lagi butuh juga,,, hufttt rasanya sedihhhh... Kalo lg mepet kdg pgn siy injem d bank yg tanpa agunan.. bunganya siy kecil 1.5% sebulan cuman ttep aja judulnya "BUNGA"... jadi serba salah pdhal pgn ini itu ;((

    ReplyDelete
  38. Ning yg kaya gitu juga sering aku alami.
    Katanya mau pinjam uang dengan alasan ini itu, trus akan dicicil tiap bulan. Akhirnya boro2 dicicil. Yg ada waktu ketemu juga biasa aja, ga bilang apa2.
    Sejak itu, aku males minjemin uang ke orang ( karna aku kan ga kerja, ga punya uang sendiri )
    Sekarang kalo ada yg minjem, aku kasih aja seadanya, dan aku ngga berharap dia kembaliin. Ikhlas aja d

    ReplyDelete