Tuesday, September 21, 2010

[Jilbab Pertamaku] Ketika Seorang Teman Bicara Tentang Kematian

Haduh, serem ya judulnya.. nggak kok   Tulisan ini dibuat untuk ikutan lomba menulis yang diadakan oleh Uni Dhian.

Sewaktu saya berkantor di Sumatra, saya adalah satu dari sedikit perempuan di sana.  Bergaul dan bekerja dengan laki-laki, bukanlah hal baru buat saya.  Lima tahun kuliah di fakultas teknik, membuat saya terbiasa bergaul dan berteman dengan laki-laki.  Bahkan saya bergabung dengan organisasi pecinta alam, yang mayoritas anggotanya adalah laki-laki.  Waktu itu, teman-teman ROHIS pun berusaha 'menarik' saya.  Ah, ini masalah pilihan ekskul, dalam hati saya... Soal hati dan aqidah, insya Allah akan tetap terjaga.

Keluarga saya adalah keluarga yang liberal, membebaskan saya dalam mengambil setiap pilihan, yang penting saya sudah mengetahui segala resiko-nya, baik atau buruk. 

Tahun 1999, saya mengambil penawaran yang diberikan oleh satu perusahaan, yang pusat operasinya ada di Sumatra.  Orang tua pun memberikan persetujuan atas pilihan yang saya buat.

Tinggal di satu lingkungan yang 'kecil', membuat saya terlihat berbeda.  Gaya saya masih cuek seperti ketika di Jakarta.  Saya cuek aja jalan-jalan pakai celana hawai ke mana-mana.  Berenang satu kolam sama laki2 pakai baju renang standar, ah cuek aja... Tidak ada yang merasa dirugikan, tapi saya pun tidak merasa dilecehkan.

Tapi, berada dalam lingkungan yang mayoritas laki-laki, membuat saya 'rindu' untuk berteman dengan sesama perempuan.  Rindu chit chat gak penting ala perempuan  Lalu saya berteman baik dengan istri seorang kolega saya di kantor.  Cantik, tutur katanya halus, wajahnya tulus, pembawaannya tenang dan bikin adem... (Mba Yeti, dimana pun dirimu berada saat ini, doaku selalu untukmu, dear...)  Kami sering bertemu untuk bikin kue bersama.  Saya sering juga cerita soal hidup dan percintaan saya.. huahahaha *malu kalau ingat ini*

Kalau kami sedang berkegiatan bersama, Mba Yeti sering mengingatkan,"Nining sudah shalat belum? Shalat dulu deh sana" Respon saya biasanya hanya cengengesan dan komentar,"iya nih, belum... tunggu ya."

Pernah saya mengomentari seorang teman yang baru berjilbab.  Saya bilang si Anu hebat ya, ambil keputusan besar seperti itu.  Panas begini, pakai jilbab... aah, ribet!! Saat itu saya cuma mengomentari bagian 'luar' saja. 

Kemudian Mba Yeti bilang,"Nining pintar dan baik.  Hanya ada sedikit kurangnya, masih belum berkerudung"

Biasanya, saya sebel banget diomongin seperti itu.  Saya berpikir, idih... siapa dia berani ngomong masalah personal kayak gini.  Tapi waktu itu, saya gak marah, apalagi gusar.  Apa mungkin karena caranya tepat, halus, dan tidak ada niatan menggurui.  Saya cuma berkata,"Doain yah"  Lebih sekedar untuk basa basi, dan mencoba bersikap sopan.

Cukup sekali mba Yeti berkata seperti itu ke saya.  Sampai suatu ketika, Agustus 2000, saya mendengar dia berkata,"Haduuh...gimana kalau gue mati besok yak sedangkan tabungan amal belum cukup.  Lihat aja, jilbab yang gue pakai belum sempurna..  Apa kata Allah, gue perempuan sedangkan satu perintahNya belum gue lakukan."

Saya tanya,"Perintah yang mana, Mba?"  Lalu dia cerita ttg ayat An Nuur 31, perintah Allah untuk perempuan supaya menjaga pandangan, dan menutup kerudung ke dadanya.  Menurut dia, jilbab yang dia pakai itu belum sempurna, karena masih sering dililit ke leher dan bukannya menutup dada.

Mendengar perkataan mbak Yeti, saya langsung menangis tersedu-sedu.  Mbak Yeti kaget, karena dia tidak bermaksud apa-apa ke saya.  Saya mengerti, saya tau, saya paham sepenuhnya.  Mbak Yeti hanya sedang menegur dirinya, bukan menyindir saya... Tangisan saya berubah menjadi isakan hebat manakala saya menyadari, betapa saya amat jauh dari itu semua... Kalau mba Yeti saja masih merasa tidak sempurna, apalagi saya? Bagaimana kalau Allah mengambil saya saat itu juga, dalam keadaan berlumur dosa.  Sesudah menangis hebat, saya merasa plong, saya lega...

Akhir minggu berikutnya, saya terbang ke Jakarta, pulang ke rumah orang tua.  Niat saya sudah bulat, untuk mulai hidup baru saya, dengan restu orang tua.  Wajah kedua orang tua berseri-seri ketika saya utarakan niat saya.  Waktu itu, ibu sudah pula berjilbab.  Orang tua saya cuma bilang, supaya saya istiqomah dan jangan pernah melepas lagi jilbab yang telah saya pakai.

Bekal saya waktu itu, huhuhu nol besar.  Saya pinjam jilbab dari ibu, kain segi empat, dan daleman jilbab seperti topi bayi.  Waktu pertama pakai jilbab, haduuh... pusing kepala saya dibuatnya.  Dan saya menemukan penyebabnya: saya mengikat daleman jilbab terlalu kencang.  Busana yang saya pakai berupa celana panjang serta kaos/kemeja tangan panjang saya yang sangat sedikit jumlahnya. 

Kembali ke Sumatra, saya adalah Nining yang berbeda.  Hidup saya tidak pernah sama lagi.  Menginjakkan kaki di wisma tempat tinggal saya, kembali keharuan menyergap.  Istri seorang teman kantor, Shanti, secara spontan memberikan dua potong jilbab miliknya.  Alhamdulillah, bertambah koleksi jilbab saya.

Sekarang saya cuma bisa bilang, saya bahagia.  Saya bahagia akan niat spontan saya.  Saya bahagia tiap kali saya mengulurkan jilbab di atas kepala saya, walaupun saya tau ini semua masih jauh dari sempurna... setidaknya saya sedang berusaha.  Saya seringkali tertawa bahagia, kalau ingat saat-saat di mana jilbab menyelamatkan saya.  Dengan jilbab, orang tau saya muslim sehingga saya terhindar dari makanan tidak halal di penerbangan internasional atau restoran-restoran di luar negeri.  Dengan jilbab, saya pernah disapa dengan salam oleh saudara muslim dan muslimah di Amerika. Dengan jilbab juga, saya mendapat bonus waktu untuk shalat kalau saya mengikuti training/seminar di acara-acara internasional.  Dan yang paling umum, jilbab seringkali menyelamatkan saya dari bad hair day yang menimpa

Saya cuma bisa bilang, saya bahagia...  Alhamdulillah...

35 comments:

  1. Alhamdulillah...aku ikutan bahagia dan terharu bacanya Ning...benar ya ketika hidayah itu datang hati dimantapkan dan dimudahkan jalannya oleh Allah, semoga kita tetap istiqomah dan senantiasa berusaha menjadi muslimah yg kaffah ya Ning, amiiin.

    ReplyDelete
  2. Subhanallah, selalu ada jalan untuk memulai ya Ning.,

    ReplyDelete
  3. saya selalu salut dengan orang yang mendapat hidayah untuk memakai kerudung bahkan jilbab....
    semoga Allah selalu memudahkan jalanmu...

    ReplyDelete
  4. ya ampun mb ning, ga nyangka pjuangan menuju hidayah ny berliku, smg mb ning slalu dlm lindungan Allah SWT..

    ReplyDelete
  5. ya ampun mb ning, ga nyangka pjuangan menuju hidayah ny berliku, smg mb ning slalu dlm lindungan Allah SWT..

    ReplyDelete
  6. hampir persis seperti ku mba, spontan.. benar2 spontan ... Alhamdulillah ..
    btw, toss buat terhindar dari bad hair day.. hahaha....

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah.. Ikut terharu bacanya mbaa

    ReplyDelete
  8. sama, mbak. aku inget waktu pake jilbab, tanggal 7 juni 2005. setelah shalat shubuh mau antar cindai ke dokter untuk imunisasi. tiba tiba saya ambil bergo, dan pakai. sudah.

    kemudian saya bangunkan bapak-mama, memperlihatkan penampilan saya. mama menangis, apalagi bapak *ya iyalah secara saya tukang disko, jiahahahha*

    alhamdulillah sampai sekarang tak pernah menyesali keputusan spontan saya...

    *OOT : lagi bakar bolugulung*

    ReplyDelete
  9. senang rasanya ya menjadikan jilbab sebagai identitas diri.. ^_^

    makasih udah ikutan ya mbak nining...

    ReplyDelete
  10. hidayah berjilbab emang datangnya nggak pernah disangka2 ya mbak Ning, subhanallah...
    semoga kita tetap istiqomah, amiiinn..

    ReplyDelete
  11. Depannya saya baca serius terakhirnya nyengir hehehe

    ReplyDelete
  12. jd pengen ikutan nulis..benak udah melayang2 ke jaman dulu kala nih ning :)

    ReplyDelete
  13. Amin..amin..sama2, semoga kamu juga ya Na

    ReplyDelete
  14. Ya, dan tiada yang menduga jalannya aka seperti apa

    ReplyDelete
  15. hehehe masa? tapi di baca yang bawah, ngikik dong :)

    ReplyDelete
  16. amin. makasih mba Esther...
    besok ulang tahun, masak apa nih? hehehe

    ReplyDelete
  17. iya, na.. berliku, belok belok... :)) Amin..

    ReplyDelete
  18. hahaha dan gak ada yang tau, rambutnya keriting, lurus..botak, abis smoothing atau ubanan? hihihi

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah... semoga sharingnya bermanfaat ya

    ReplyDelete
  20. hahaha dan saya pun anggun, alias anak gunung.. klo jalan2 pake celana dan kaos pendek... hihihi gimana emak bapaknya gak terharu, liat anaknya insap :) Alhamdulillah...

    ReplyDelete
  21. iya, alhamdulillah.. simply by appearance...

    ReplyDelete
  22. ayo...tulis lah.. ikutan lombanya, biar seru!

    ReplyDelete
  23. wahhhh seruuu ya ternyata pengalaman pertama memakai jilbab, dulu pakai jilba pertama kali pas sma kelas 1, karena ikutan rohis...dan bergaul sehari2 dengan yang memakai jilbab tertular lah :), tapi bukan karena itu juga...waktu itu pernah mimpi....pokoknya yang terngiang2 itu annur 31 itu mba...sampe seminggu yang di impiin itu terus...akhirnya diputuskan memakai jilbab, alhamdulillah...yang lucunya mba, namanya pemula ya apa yang diajarkan plek2 diikuti, kan ga boleh menampakkan aurat, sampe di tempat tidur pun ga dilepas hahahha..kata ortu dirumah nih anak kok tidur aja rapihhh gitu :D.
    setelah tanya2 lagi ternyata gpp ya kalau dirumah selagi tidak ada yang bukan muhrim dirumah hihihi...kejadian lucu yang akan selalu diingat :)

    ReplyDelete
  24. hampir sama dear, aku dulu juga emoh jilbaban, meskipun di kampus teman2 dan mantan pacar sudah berusaha "mempengaruhiku", aku tak bergeming.
    Sampai akhirnya suamiku yang membujukku, dan jawabku waktu itu " Ntar, pokoke targetku sebelum Sheva sekolah, aku udah jilbaban", ya kan gak lucu kalo anaknya sekolah pake jilbab sementara ibunya enggak, nanti dia mengalami kerancuan. Jawab suamiku " iya kalo pas Sheva sekolah kamu masih hidup, kalo enggak gimana?", dhiengg...rasanya ditampar, trus lihat Ineke Koesherawati, cantik kayak gitu juga rela berjilbab, apalagi yang aku banggakan dari ketidakjilbaban-ku", OK, bismillah, aku kenakan jilbab dengan tentu saja pakaian yang seadanya, pokoke lengan panjang, tapi masih suka pakai celana panjang.
    Suami pelan-pelan, menuntunku untuk memakai jilbab yang lebih lebar dan mengganti celana dengan rok, dan baju panjang.
    Seperti Nining bilang, jilbab juga berkali-kali menyelamatkanku, dan sampai sekarang, pergi kemanapun aku tidak pernah repot dengan mukena. Rok, gamis dan jilbabku sudah lebih dari cukup .
    Insya Allah kita termasuk orang yang diridhoi-Nya ya say, dan semoga surga jannah menjadi tempat tinggal kita kelak. Amiiinn

    ReplyDelete
  25. pernah ada yang omong persis mbakyeti, tapi ku kog ga tersentuh ya? dia juga ga bermaksud nyindir.. ku cuma senyum dikulum doang..

    hebat ya pengaruh jilbab, jadi tambah sodara, jadi gratis jilbab baru, jadi dapat makanan halal otomatis, jadi ditegor muslim dan muslimah dimana saja, pun ga mikirin rambut kalu ribet.. :D juga nih, tintin jadi punya temen sealmamater, mapal juga pula.. hidup betttyyyyyyyyy.. (loh kog?)

    ReplyDelete
  26. *salam kenal dan peluk yg lama dulu**

    ada yg hangat di mata ini mbak *bukan belek looh* ceritanya mengharu biru..

    ReplyDelete
  27. doa'a kan saya ya mbak..saya juga baru pake kurang lebih 1 bulan ini...doakan smoga saya istiqomah selalu aminnn....

    ReplyDelete
  28. Subhanalloh mba.. Jd inget pertama kali pake jilbab.. :)

    ReplyDelete
  29. wahhh... terharu sekali baca kisah mbak Ning...
    smoga sellau istiqomah ya mbak.. amiinnn

    ReplyDelete
  30. hu...hu..hu..tulisanmu bikin gw mewek!!!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
  31. Apik Mbak'e.
    Ditulis dari hati...

    *peluk sayang*

    ReplyDelete
  32. terharu, ingat waktu pertama kali aku pake jilbab. salam kenal ya mbk :)

    ReplyDelete