Monday, January 7, 2008

Pulau Bangka, banyak pantai dalam satu hari

Daerah tujuan wisata utama di Pulau Bangka adalah pantai.  Dalam 1 hari, bisa 5 pantai yang dikunjungi.  Pantai pertama adalah Pantai Pasir Padi.  Pantai ini mirip Kuta Bali, dengan pantai pasir yang landai dan panjang.  Sayang, agak mendung hari itu

Kami makan siang di restoran tepi laut, namanya Biru Laut.  Makanannya: Udang goreng, ikan jebung bakar, dan ikan pari kuah kuning :)  Yang istimewa di sini adalah sambelnya.  Sambal, dengan rasa terasi yang dominan.  Kalau kurang pedas, bisa ditambah cabe rawit merah.  Jangan lupa perasan jeruk kuncinya.  Oh iya, jeruk kunci ini mirip sekali dengan lemon cui khas menado.  Sebelumnya saya kira itu jenis jeruk yang sama, hanya beda nama karena beda daerah.  Tapi menurut seorang kawan pakar kuliner Menado, jeruk kunci beda dengan lemon cui.  Jeruk kunci lebih tebal kulitnya.  Thanks, mbak Ema buat infonya!

Selanjutnya kami ke arah Sungai Liat.  Kota Sungai Liat lebih besar dan lebih ramai dari ibukota Pangkal Pinang.  Kami mampir sejenak di Pantai Anyar.  Mmmm, pantai ini keliatan seperti wajah saya yang bopengan dan jerawatan akibat penambangan timah liar.  Bukit-bukit pasir bekas galian yang dibiarkan begitu saja, juga lubang-lubang yang tidak direklamasi.  Sayang deh

Dari sana, kami meluncur ke Pantai Tanjung Pesona.  Menjelang senja, ada ajakan untuk menunggu matahari terbenam.  Wakakaka kita ada di sisi timur kali… jadi gak bakal dapat pemandangan matahari terbenam.  Pantai ini lebih berbatu dan berombak besar jika dibanding Pantai Pasir Padi yang berpasir dan tenang.

Pagi hari berikutnya, pindahan hotel ke Parai Resort di kabupaten Pangkal Pinang.  Di jalan, sempat mampir ke Pantai Matras.  Mirip-mirip Pantai Pasir Padi deh. 

 

Begitu masuk kawasan resort, mata saya langsung menangkap tulisan Puri Ayu Martha Tilaar.  Waaaaa, saya bisa spa di sini J Sebuah ide jenius langsung keluar dari kepala Amel.  Gimana gak jenius, klo jauh-jauh dari Jakarta kami berdua malah mau spa di suatu tempat yang tenang dan jauh dari keramaian di satu sudut pulau Bangka.  Kami berdua langsung pesan tempat untuk sorenya.

Selanjutnya, kami mengeksplorasi Pantai Parai Tengiri.  Konon kabarnya, mantan presiden pertama RI pernah tetirah di daerah ini.  Beliau menamakan pantai itu pantai Parai Tengiri, karena berada di daerah Parai.  Pantai ini merupakan private beach, yang pengunjungnya hanya tamu hotel atau siapa saja yang mau membayar sejumlah uang yang cukup besar nilainya untuk selembar tiket masuk.

Bangunan hotel terletak di atas bukit, dan di bawahnya membentang pantai yang berbatu, berpasir, dan bonus daratan kecil yang menjorok ke laut.  Awalnya kami ingin main banana boat atau jetski di pantai itu.  Tapi kesibukan pihak hotel mempersiapkan acara tahun baru, membuat segala bentuk layanan hiburan di air itu menghilang.... wuuuuh, turun deh nilainya!  Akhirnya kami hanya menceburkan diri ke pantai, main air dan foto-foto sepuasnya.

Tibalah waktu yang ditunggu.  Going to the spa!  Kami berdua sama-sama pilih Dewi Sri Spa – Sensual.  ”Biar badan loe jadi sensual!” hahahaha  Karena masing-masing dapat private room, gak jadi deh rencana dipijet dan dilulur sambil ngobrol seru seputar hidup dan cinta J

Hmmmm merem melek keenakan saya menikmati pijatan dan mendengar alunan musik yang menenangkan.  Tidak terasa, 3 jam saya cuci otak dan cuci badan.  Acara itu ditutup dengan segelas wedang jahe hangat.  I feel good and sensual! Hahahaha

Malamnya, acara pergantian tahun dilewatkan di dalam kamar.  Kenapa?  Saya ngantuk, dan kekenyangan!  Oh iya, makan malam saya di sana berupa Juju Steak.  Daging sapi yang diiris tipis, dimasak di atas batu koral kecil panas.  Sambil makan, mulut kami berdua tetap gak berhenti ngoceh.  Gila, ngomongin apa aja sih kita?

Tau gak? Airport tax di Bangka cukup Rp 8,000 saja.  Pantas, airportnya begitu sederhana hahahaha

Ayo ngomongin rencana liburan berikutnya!  Dan yuukkk, mari menabung J

39 comments:

  1. itu Juju steak...baru tahu.
    jadi...yang mematangkan tuh daging, si batu koral? batunya dioven dulu berapa lama Ning?

    ReplyDelete
  2. kayaknya si dagingnya sudah dimatangkan sebelumnya, tapi dijaga biar tetap hangat ama si koral itu mbak... gak tau itu koral dioven berapa lama

    ReplyDelete
  3. oh...aku kira kayak stone grill gitu

    ReplyDelete
  4. mungkin cita-cita bagitu mbak.. tapi gak tercapai hehehe

    ReplyDelete
  5. yuk mari...! barusan Ira kirim brosur ttg himalaya... wuuuuih, tambah kepengen.. hehehe

    ReplyDelete
  6. Emang butuh tabungan berapa Ning.... berapa hari kemarin libur disana...waduh jd pengen nih asyiiiik sekali pantainya......

    ReplyDelete
  7. asik bener deh mbak ning liburannya....aku mo liburan.....weleh repot duluan ama pasukan kecilku :)

    ReplyDelete
  8. wah jadi beneran kudu kontak bininya adikku... hehehehe pengen ke bangka ....
    eh kalau kesana pesawatnya jenis apa ya ?

    ReplyDelete
  9. pasukan kecil diajak liburan bareng aja.. pasti seru :))

    ReplyDelete
  10. gede kok mbak, 737- 400 kayaknya.. :)

    ReplyDelete
  11. aduuh itu pantainya keren banget ya ning

    ReplyDelete
  12. hmmm..bangka dgn pantainya...yg masih banyak hrs dipoles...:) bawa terasi bangka ga mbak..???

    ReplyDelete
  13. bawa doung! buat persediaan dapur setaon :)))

    ReplyDelete
  14. ai lop biceeeees... gila.. cantik2 deh pantainya

    ReplyDelete
  15. pantai nya bagus ya... pengen deh kesitu...

    ReplyDelete
  16. bagus2x pantainya....
    jadi inget waktu liat pantai di bengkulu....duh bagus banget...pasirnya putih bersih.

    ReplyDelete
  17. Kirain kau ke Bangka mo ikut exploitasi dan explroasi timah... kekekeke...
    Emang banyak pantai indah di belahan lain endonesa ini ning... dan syukurlah mereka masih tetep gak terkenal... hihihihi... *twink2*

    ReplyDelete
  18. Asyik ya Ning di sana...jadi pengin nih ke sana...

    ReplyDelete
  19. asiikk jalan2 .....:D mau dong ikutan ber-spa ria hehehe ...lom kesampean aja niihhh mo spa di ..mmm... yang itu tuh ...hehehe

    ReplyDelete
  20. ke bangka aahhh..
    tp sayang. nenek gue dah gak ada ....

    ReplyDelete
  21. pengen euy ke Bangka... tapi kapan? ke Indo aja masih belum jelas :D

    ReplyDelete
  22. jadi judule taon baru di bangka Mbak... ic ic... ^_^

    ReplyDelete
  23. Untung *dasar Jawir* ngga hujan dan cuaca cerah selama liburan di Bangka. Sementara waktu itu kan di Jakarta hujan melulu.

    ReplyDelete
  24. Pantainya bagus.... puas pasti ya Mbak main airnya...

    ReplyDelete
  25. gak ke Belitungnya sekalian?
    dr review di JS, makanan di Bangka-Belitung bikin ngilerrr....

    ReplyDelete
  26. Mbak Ning, main ke bangka? Aku juga baru pulkam Nov-Des kemarin. Cuma sedikit koreksi, setahuku, Ibukota provinsi P. Pinang lebih besar dari Kab. S.liat. Dan Resort Parainya ada di S. Liat. Kemarin aku sempet ngobrol juga dgn general manager di situ buat keperluan ngobrol kemungkinan bawa turis dari sini. Lain kali, kalau sempet ke Bangka lagi, coba deh Resto Seafood Asui di P.Pinang. Cocolan sambel terasinya dijamin heboh..!

    ReplyDelete
  27. aduuuuuuuuuuuuh..pengen mudiiiiiiiiiiiiik... ;)))))))))

    ReplyDelete
  28. jadi dari palembang ke bangka..ck..ck..ck...semangat jalan-jalan beneran nih...pantainya masih sepi yah....

    ReplyDelete
  29. uuuhhh cantiknya..... jadi ngiler pengen ke sono..... nabung dimana ya biar utuh... hehehehe.....

    ReplyDelete
  30. Keren banget yaaaaaa.... aku jadi pengen ke sana nih Mbak Ning ;-p

    ReplyDelete
  31. clegukkkkk....cantik pantainya dan makanannya bikin ngiler....

    ReplyDelete
  32. Cakep yach pemandangannya Bangka, Ning kalo liburan jgn yg ke pantai2 ah takut tsunami...

    ReplyDelete
  33. Terima kasih Ning atas share foto Bangka dimana kami belum pernah mengunjunginya, lihat foto Ning cukup tidak usah kesana.

    ReplyDelete