Wednesday, January 30, 2008

Cuik, ikon kota Rumbai

Tugas kantor memanggil saya untuk datang ke Rumbai.  Tiket dan akomodasi sudah diurus oleh mbak Vonny sang sekertaris.  Jadwal meeting sudah di atur.  Materi meeting? “hmmm itu semua sudah ada di sini” kata saya sambil menunjuk kepala saya sendiri hahahaha

Buat saya dan mbak Fifi, yang lebih penting untuk diatur sekarang adalah rencana makan-makan.  Jangan sampai acara kerja mengganggu jadwal makan-makan.  Setuju?

Yang terlintas pertama kali sewaktu saya diminta ke Rumbai adalah makan siang di warung Cuik.  Warung ini terletak di Bom Lama, Rumbai, dekat kantor Traffic Caltex lama.  Dulu, saya bingung… apa yang orang cari dari warung ini?  Warung yang mmm not so hygienic, ramai dan selalu penuh dengan pengunjung yang menunggu tempat kosong, serta pemilik warung yang bernama Cuik yang seingat saya tidak pernah pakai alas kaki.

Warung ini ngangeni… jalan menuju warung yang becek dan kadang bikin slip roda mobil.. itik-itik berkeliaran, jembatan kecil yang harus dititi untuk sampai ke warung, kolam ikan patin di depan warung, dan bangku serta meja kayu sederhana di dalam warung.

Aroma asap menyambut kedatangan saya, membuat saya jadi penasaran ingin melongok lagi dapur Cuik.  Apakah sudah berubah atau masih seperti kunjungan terakhir saya ke sana?

Dapurnya masih tetap tradisional, dengan dua tungku api, dan 2 wajan besar di atasnya.  Kalau beruntung, kita bisa lihat gulai ikan baung menggelegak dalam wajan dan ayam goreng di wajan satunya.  Ada meja panjang dengan piring-piring lebar yang berisi aneka masakan yang siap hidang.  Biasanya, piring-piring berisi lauk itu sudah ada pemiliknya.

Masakan khas dari warung ini berupa gulai baung, baung salai balado, udang goreng, ikan pantau goreng, dan ayam kampung goreng.  Tidak lupa rebusan daun singkong, sambal lado mudo, dan emping goreng disiram kuah gulai sebagai pelengkap.

Ikan baung merupakan ikan air tawar, menyerupai lele tapi beda dari ikan patin.  Nah lho? Bingung kan? Enak tentu.. tapi saya lebih suka ikan baung daripada patin, karena ikan baung lebih sedikit lemaknya dibanding ikan patin.

Menurut beberapa kawan, gulai baung adalah juara di warung ini.  Kuah gulai yang kental, asam kandis dan tomat hijau yang banyak untuk membantu menetralisir bau anyir ikan, kembang bawang yang manis, dan ikan baung yang gemuk padat dagingnya tapi tipis lemaknya.  Lidah saya sendiri lebih cocok dengan gulai baung di kampung Sidingingan, yang baungnya asli tangkapan sungai Rokan.  Daging ikannya lebih ‘manis’ dengan bumbu yang meresap sampai daging bagian dalam.

Baung salainya? Mmmm… enak! Ikan baung yang diasap, bagian luar yang kering kehitaman dan aroma asapnya masuk sampai ke dagingnya.  Bikin seorang kawan di Winnipeg merem melek membayangkan, sewaktu saya ceritakan tentang ikan baung salai ini padanya.  J 

Ikan pantau goreng selalu jadi rebutan.  Tidak hanya enak untuk lauk teman makan nasi, tapi juga enak untuk dicemil sambil menunggu hidangan berikutnya.  Rasanya gurih, renyah dan awet kering.  Bentuknya seperti wader atau ikan bilih, dengan ukuran yang lebih kecil.

Cuik tak segan menolak permintaan tambah lauk dari pengunjung.  Jadi, supaya bisa makan dengan nikmat di warung ini, perlu pesan sebelumnya.  Ini serius!  Karena kalau tidak, besar kemungkinan kita akan kecewa kalau datang setelah jam 11:30 siang.  Selamat makan, semuanya!

Foto si Cuik ini saya ambil dari sini

70 comments:

  1. hahahaha emang lo banget ye... kerja ga boleh menghilangkan hobby makan ... have fun yeee

    ReplyDelete
  2. barusan makan siang... eh ngebaca cuik kok jadi laper lagi...

    ReplyDelete
  3. yang dekat Pinggir So. ya? pernah mampir tapi pas tutup..

    ReplyDelete
  4. ya ampun ning itu makanan2 menggoda iman sekaleeeee

    ReplyDelete
  5. emang Na... lupa FC deh selama di sana :D

    ReplyDelete
  6. woalaaaaaaaahhh baung itu thooo... waktu ngobrol ma Peppy sempet wondering kek apa baung yaaa...
    Klo yg ini sih di pasar deket rumah kadangkala mudah ditemui, kadang gak ada di pasaran. Tapi klo mau keluar kota dikit, ke daerah Sukoharjo, gampang banget nyarinya di tempat orang juwal patin dan kutuk (gabus). Mereka bilang tu ikan ada kandungan mirip ginseng... ntah bener apa tidak.
    Aku ndiri jarang masak baung, karena ikannya gak seberapa besar, males... lebih seneng ma kutuk yang gemuk-gemuk atau patin yang berlemak.. hahahaha... Klo lele... gak pernah tertarik beli/memasaknya.

    ReplyDelete
  7. percaya..percaya.. waktu pertama kali makan ikan baung di lampung .. emang bikin merem ..melek kok hehehe :)
    eh..nanya ga resepnya apa?

    ReplyDelete
  8. kalo di rumah masak ini aku diundang ya NIng...*celamitan*

    ReplyDelete
  9. Penasaran deh sama ikan baung....baung salai nya menggoda banget...aku kurang suka gulai apalagi yang pekat gitu pusing duluan hehehehehehe....

    ReplyDelete
  10. tugas kantor sekalian wisata kuliner ya Ning ;)
    manteeepppppppppp

    ReplyDelete
  11. A must try cuisine while visiting the "beautiful" Duri ... :-D

    ReplyDelete
  12. belum pernah kesampaian ke Cui...
    Ajo sidinginan udah, hmmm..... karena bukan penggemar ikan air tawar kecuali arsik ikan Mas, jadi menurutku biasa saja. hehehe
    tapi karena selama ini tiap k sana dibayarin kantor, jadi seneng2 aja. hehe

    ReplyDelete
  13. yg warung2 an gitu emnag biasanya yg enak banget makanan nya ya Ning

    ReplyDelete
  14. Emang kalo masalah makan Eneng yang satu ini jagonya, masih inget waktu ke petani field cuma nyari burung punai goreng? makan bareng sopir2 truk balak yang pada keringetan gak pake baju hihihi...

    Ning, ada yang kelupa ditulis di warung Cuik, harga? pokoknya kalo kesana bawa uang yang banyak aja, soalnya gak bisa nggesek dan semua harga menurutku spektakuler he he......

    ReplyDelete
  15. Makanannya bikin laper Ning....

    ReplyDelete
  16. Mba Ning, tetanggaku ternyata di Chevron juga. Namanya Fifi, jgn2 Fifi yg disebut disini. Bagian Planning. Berjilbab, putih, anak 2 kl ga salah, tinggal di Rasuna. Dia-kah orangnya? Duh Chevron..selalu ku rindu..kenal Endah Rumbiyanti juga dong? Di Minas, tp sering meeting di Jkt. Temen sekelas di Duri dulu.

    ReplyDelete
  17. liat foto2 makanan sambil berimajinasi nih..enaknya...

    ReplyDelete
  18. ini pasti kemana-mana bawa camera ... bekal buat nulis di MP ... kekkekkek ... aku banget tuh :-)

    ReplyDelete
  19. Diet udah ngga kepikir lagi kalo lagi dinas sambal makan di tempat favorit ya Ning...

    ReplyDelete
  20. makanannya menggoda selera banget..

    ReplyDelete
  21. cleguk....nelen ludah..lauk2nya emang okeh banget ya NIng...

    ReplyDelete
  22. enak kali mba liat foto ikan balaodnya...

    ReplyDelete
  23. mbak ning mengingatkanku dgn kampunghalaman ibu., kalo didaerah sumsel..semua makanan itu ada lho..ikan baung dimasak perros..kyk gitu.., trus sambal ikan salai..duuhh ngencess makkk....

    ReplyDelete
  24. baung yang kecil malah enak.. hehehe

    ReplyDelete
  25. nggak sempat... si Cuik sibuk ngitung hehehe

    ReplyDelete
  26. kekekeke nanti tes dulu resepnya.. klo udah OK, baru ngundang Damai :))

    ReplyDelete
  27. baung salai paling cocok dimasak cabe alias balado.. klo gulai enaknya baung segar... ini gulai memang pekat kuahnya, tapi gak eneg...soalnya pakai banyak asam kandis & tomat ijo

    ReplyDelete
  28. Lho? dirimu belum jadi tho... biasalah JBRO sering kasih order mendadak..

    ReplyDelete
  29. dasar lu... klo gretongan mah teteeep :P
    gue kangen ama gulai baung + jetkul Ajo Sidinginan...

    ReplyDelete
  30. teteeeeeeeeeeeeeepp.... hehehe
    *nangis darah klo inget ke Rumbai gak bawa charger hape :)))*

    ReplyDelete
  31. bener mbak.. makanya juga santai, kaki naik ke atas kursi.. hahaha mantap!

    ReplyDelete
  32. nah iya tu! harganya cukup spektakuler... untung dibayarin hehehehe

    ReplyDelete
  33. kalo udah makan, jadi pengen nambah lagi mbak...

    ReplyDelete
  34. hohohoho gue juga pengen balik lagi... :))

    ReplyDelete
  35. haiyaaah... bener banget, Ne! lt 32 kan di Rasuna?
    Rumbi? kenal banget lah... what a small world ya Ne...

    ReplyDelete
  36. apalagi ngelamunnya sambil ngupil ya... hahahaha

    ReplyDelete
  37. wiihhh makanannyaaaaa..........*ngeceess*

    ReplyDelete
  38. huehehhe iya lupain FC selama 2 hari dinas...

    ReplyDelete
  39. banget deh ah.. ini ngetik reply aja sambil ngeces ces ces...

    ReplyDelete
  40. dimasak perros tu kayak apa ya mbak?

    ReplyDelete
  41. Saya tahuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu orangnya :-P:-P

    ReplyDelete
  42. indeed, aku sndr lbh seneng baung jauh lebih enak dari pati mana gede2 pula :)

    ReplyDelete
  43. jadi pengen bikin gulai ikan baung wiken ini.. slllrrrupppp

    ReplyDelete
  44. srrpppp .... udah lama banget juga nggak makan disini .... terakhir makan bareng Mbak Fanny sebelum berangkat kesini ...duhh .... srrrpppppppp dehhh

    ReplyDelete
  45. Teman saya dulu pernah kerja di Rumbai ex pegawai Caltex, Ning. Sekarang sudah pensiun, pindah di U.S.
    Selamat bekerja, Ning..

    ReplyDelete
  46. Menuku klo makan di Cuik : nasi putih + ikan goreng yg kecil2 + gulai ikan baung + emping yg dikasih kuah ayam gulai.... + 2 teh botol dingin...
    Kapan lagi gue bisa makan disana ya??

    ReplyDelete
  47. Wiken in mo bikin? maauuuuuu dong, tapi Jakarta banjiiiirrr.

    ReplyDelete
  48. Iiih... gimana sih, kok gak ada yang pernah cerita ato ngajak aku makan di sini ya???

    ReplyDelete
  49. Halo mbak ning, salam kenal ya...wah aku udah lama di sini tapi belum pernah ke warungnya cuik ini. ntar kapan2 mampir ah...

    ReplyDelete
  50. ikan salai emang enak banget yaaa...
    doooh... kapan nih mertua dateng kejakarta?? pengen nitip aaah... :)

    ReplyDelete
  51. Ke Riau? Singgah juga ke kampungku. Di dunia maya juga ada kok.

    ReplyDelete
  52. alo mba ningnong..ap warungnya maseh ada ?? mau jg tuh

    ReplyDelete
  53. Posting mbak ningnong ini, membuat saya teringat kampung. sebagai anak yang kelahiran dan besar dirumbai...sebagai info ada satu rumah makan lagi selain cuik disana. yaitu pas dipersimpangan antara mau ke boom lama dan ke jalan sekaloh rumah makan iniak aki..terkenal dengan gulai ikan baung yanh khas dan panggang ayamnya...boleh coba...

    ReplyDelete
  54. Ya ampun..si Uni Icuik itu aku kenal bangettt..kebetulan rumah ku dekat dan masa kecil ya main ke Rumah Makan ini..Udah lama banget ngak pulang, hampir 5 th..kangen juga niy..tapi insya ALLAH awal puasa aku balik niy..ada yang mau nitip ngak????hayooo...add aku di achmad_koe2002@yahoo.com

    ReplyDelete