Tuesday, March 19, 2013

Open Water Dive Course with Ody Dive

sambungan dari sini ya...

Ody Dive tempat saya belajar diving tuuuu PADI 5 Star Dive Center.  Mungkin macam hotel, ada bintang satu, bintang dua... makin banyak bintang, makin tinggi ratingnya.  Gitu kali ya?

Nah, mengikuti standar PADI, untuk Open Water Course ada empat tahap:
  1. Knowledge development, 4 modul, tiap modul liat video, belajar prinsip dasar menyelam, dan kuiz (total 6 jam)
  2. Confined water dives, untuk belajar kemampuan dasar menyelam (3-4 jam)
  3. Ujian teori, 50 soal.  Untuk lulus, jawaban yang betul minimal 75%
  4. Open water dives, untuk review skill dan test dan explore
Enaknya belajar di Ody Dive ini:
  • Jadwal bisa dibuat fleksibel
  • Instruktur yang profesional dan berpengalaman
  • Punya kolam sendiri untuk confined water dive
  • Punya stok peralatan banyak, dengan berbagai ukuran dan model
  • Punya resort dan dermaga sendiri
Instruktur saya namanya Glenn Sjukrie.  Menurut teman saya Sarah yang sudah lama diving, Sjukrie bersaudara (Glenn & Michael) itu amaaaat terkenal dikalangan diver... Mereka berdua adalah diver berpengalaman.   Waaa, saya beruntung dong jadi anak didiknya langsung.
 
Proses belajarnya sangat, saya ulangi yaa sangat menyenangkan.  Saya mulai belajar teori di kelas tanggal 3 Maret, setelah saya menyelesaikan 5K running race.  Saya pikir, saya akan mengantuk di kelas dan berdoa supaya kelas cepat selesai.  Kenyataannya, teori di kelas pun sangat menarik.  What they show on the video, diving is fun...  Nah supaya fun, harus ada basic skill yang dimiliki.  Nggak terasa, waktu 6 jam berlalu begitu aja, dan selesai deh belajar teori, dan saya tidak mengantuk!

Minggu berikutnya, saya belajar di kolam.  Confined water dive.  Belajar pakai wet suit, fin, dan masker yang bener.  Belajar pasang alat yang betul dan aman, buddy check, belajar beberapa cara nyemplung ke air, dan belajar cara komunikasi di dalam air.

Di dalam air, belajar bernapas dengan regulator, mask clearing, regulator recovery, free flow regulator breathing, dan alternate air source.  Semuanya seru... dan kalau ada yang belum yakin atau gak pede, bisa diulang-ulang sampai bisa.

Di kolam dalam saya belajar turun sambil equalisasi, natural buoyancy, dan mask replacement.  Sewaktu masuk kolam dalam, telinga agak sakit.  Saya bolak balik naik, ekualisasi, turun, ekualisasi, sampai akhirnya tiba di kedalaman.

Gak terasa lho... semua ini selesai dalam waktu empat jam.  Kalau muridnya tidak sebolot saya, mungkin bisa kelar dalam waktu tiga jam... hahahaha

Jumat minggu berikutnya, janjian dengan Mas Glenn untuk ujian teori.  Seperti pernah dikasih tau sebelumnya, akan ada 50 soal, dan harus bisa menjawab benar minimal 75%, dalam waktu 1 jam.  Waaaa...belom apa2 udah jiper deh!  Eh tapi... it went well lho booo, cuma soal nomer 46 yang agak lama.  Ini  mengenai repetitive diving 3 kali, dan penggunaan dive table.  Sewaktu review jawaban, cihui.. saya cuma salah dua!  Teori lulus, tinggal praktek deh...

Sabtu-Minggu, jadwal Open Water Dive di Pulau Pramuka.  Berangkat dari Bintaro jam 6, sampai di Marina Ancol jam 7 lewat, dan Mas Glenn sudah ada di situ.  Selain saya dan Ira, ada juga Cita yang akan ikutan materi open water.  Kami naik perahu cepat, dengan waktu tempuh kurang lebih 1 jam, dan tiba di Pulau Pramuka jam 9.

odydive resort

Di sana, makan minum dulu.  Jam 10:30 Mas Glenn nyuruh kami siap-siap.  Gak pake lama, kami siap.  Dari resort, jalan kaki menuju dermaga di depannya.  Di sana, Mas Glenn kasih pengarahan, bahwa materi pertama adalah review skill, di kedalaman kurang lebih 5 meter.  Uhuuuiii... petualangan di mulai! 

Odydive dermaga

Seperti biasa, equalisasi saya berjalan lambat.  Mas Glenn bolak balik liat mata saya, bertanya mengenai telinga saya, dan memberi sinyal OK?  Ketika sudah sampai di platform di kedalaman 5 meter, mulai deh... dites satu-satu skillnya.  Semua laancaaar, dan luluuusss!  Cumaaa mask clearing saya agak terhambat karena kaget kena air laut.. pediiih, mata saya!  Dari situ kami menyelam lagi ke kedalaman 10 meter.  Later, Mas Glenn bilang kami beruntung visibility hari itu bagus sekali, 10-15 meter.. biasanya tidak sebagus itu.  Dive pertama, kami explore untuk melatih buoyancy.  Maklum baru pertama, saya belum bisa bergerak mulus dan efektif.  Cepat capek, dan boros udara.  Tapi sempat lihat penyu, sea fan berbagai ukuran, dan rombongan ikan-ikan kecil, ikan besar, dan sotong.

Dive kedua, kami naik boat untuk explore lebih jauh.  Terjun ke laut dengan cara roll back! Love it love it! Di sini kami menyelam berlima, mas Glenn, saya, Ira, Cita dan Pak Robi (dive master).  Sambil terus melatih buoyancy, kami menyelam sampai kedalaman 16 m.  Sebelumnya, mas Glenn menginstruksikan untuk sering ngecek SPG, buat liat kedalaman dan cek isi tangki. 

Gak terasa, kami menyelam selama 50 menit, dan naik ke atas dengan sisa tangki 30 bar :)  Not bad!  Udah mulai bisa irit oksigen...  sempat lihat penyu sebanyak 3 ekor + ikan buntel yang lucuk! hihihi  Kata mas Glenn, buoyancy saya udah lumayan.  Oiya, kami juga praktek compass reading... bisa lah, saya kan dulu anak gunung.. wkwkwkw

Setiap selesai diving, kami makan.  Makan banyak dan lahap. Hahaha ini emang saya yang doyan makan siiiihhh... #ngaku  Apalagi menunya bener-bener bikin saya kalap.  Ikan bakar, cumi bakar, ayam bakar, tahu, sayur asem, capcay, ikan balado, cumi balado, ampun dijeeee enaknya!  Tapi tetep doong, gak pake nasi...

Minggu pagi, nyelam lagi... seperti hari sebelumnya, naik perahu dulu menuju dive site.  Tiba di sana, kami praktek pakai BCD di dalam air... udah mulus dooong!  #sombong  Kami menyelam lagi, kedalaman 18m.  Rupanyaaa mas Glenn ngajak kita melawan arus (mild current)  oalaah, pantes capek!  Pulangnya sih enak, kebawa arus...  Naik perahunya yang rada rempong... capek booow!

Penyelaman terakhir, saya dibawa ke platform lagi, untuukkkk mask clearing!  Harus bisa... dan saya bisa! cihuiii....  Dari situ, kami nyelam liat wreck di kedalaman 16-20 m.  Menurut Ira, bangkai kapal itu seperti tulang iga.. hahaha dasar food oriented!  Semuanya mesti dihubung2in ama makanan.  Selesai lihat wreck, kami kembali ke platform, dan... praktek CESA sendiri-sendiri.  CESA atau Control Emergency Swimming Ascend.  Ini simulasi kalau seorang penyelam kehabisan oksigen dan jauh dari buddy.  Semua luluuusss!

dive1


Selesai nyelem, kami mandi, bebenah, dan mas Glenn kasih sertifikat.  Alhamdulillah, saya lulus.  Terharu lho saya #apus air mata lebay.  Terus Mas Glenn kasih tau cara isi dive log.  Moga-moga, dive log saya akan terus bertambah isinya...Amiiin

I found that I enjoy diving as much as I enjoy running.  They are different thou, but I hope it would balance each other... cause when running i push my self to the limit, and stop when i'm done.  But when diving, i am slow and no hurry, to conserve my air and my energy...

Terima kasih banyak Ody Dive and team, terutama Mas Glenn instruktur saya yang sabar dan gak galak, asyik dan gak bikin panik.

Buat teman-teman yang mau belajar diving, Ody Dive is a very recommended place to go.  Ini bukan promosi, cuma pengalaman pribadi.

No comments:

Post a Comment