Tuesday, October 3, 2006

Permak Abis (part 2)

Mutung nulisnya udah selesai.. jadi inilah lanjutan cerita soal permakan yang aku lakukan.  Selain ke dokter gigi, agenda cuti kali ini aku ke dokter kulit.


Rencana awal, aku cuma ingin menghilangkan bintik-bintik hitam di wajah, yang mulai membuat diriku tidak nyaman.  Salahku sendiri sebenernya.. Bintik2 ini muncul karena aku rada males re-apply sunblock kalo lagi kerja di luar.  Udah gitu, ada faktor keturunan lagi.. wah, tambah banyak aja deh..


Sabtu sore (Sept 23), aku janjian ama dokter kulit di klinik Ardhia Bintaro Plaza.  Aku sering facial di Ardhia kalo cuti. 


"Ning, ini bintik-bintiknya rapet sekali.  Nanti kita couter sekuat kamu aja.  Kalo kamu udah gak kuat, bilang ya.  Bisa dilanjutkan minggu depan,"kata dr Evi.


Bintik-bintik hitam ini dihilangkan dengan alat yang namanya Electrocautery.  Artikel ttg alat dan treatment ini, bisa dibaca disini.  Intinya, alat tersebut akan mengalirkan arus listrik, dan berikutnya akan menimbulkan panas.  Kalau ujung seperti pena disentuhkan ke atas 1 bintik hitam, makan panas tersebut akan mematikan jaringan kulit sampai akar si bintik.  Tahun 1997 kalo ngga salah, aku udah pernah melakukan treatment ini.  Jadi udah gak kaget lagi deh.


Berhubung bintiknya banyak, maka aku disengat listrik sebanyak jumlah bintik tersebut.  Rasanya sakit, dan panas.  Seperti luka bakar gitu deh.. Duuuhh, berapa liter air mata yang keluar ya...karena rasa sakit ini..  Untungnya rasa sakit itu cepat hilang.  Setelah itu akan muncul titik-titik hitam kecil bekas luka bakar di tempat yang mulanya ada si bintik.  Titik-titik ini akan mengering, dan terkelupas dalam waktu 3 hari - seminggu.  Kalau lepasnya natural, dijamin gak akan ada bekasnya.


"Perawatan apa aja yang kamu lakukan?" tanya dr Evi


"Standar aja, bersihin muka pagi sore, dan scrubbing seminggu sekali kalo inget," balas aku.


"Pantessss... perawatan itu tidak optimal.  Kulit wajah kamu itu putih tapi kusam.  Kulit matinya pasti tebal.  Minggu depan kamu chemical peeling ya..," lanjut dr Evi.


"Waduh apa tuh..?  saya gak pernah peeling2an.. tapi kalo itu yang bisa dilakukan supaya tampil lebih baik, yaa hayuk ajah..," kataku.


Sabtu berikutnya (Sept 30) aku balik ke Ardhia.  Kali ini janjian juga ama Yuli.. wah, senengnya!  Beberapa kali ke jakarta, lewat aja kesempatan untuk ketemu.


Barengan aku ada 2 orang yang akan melakukan chemical peeling.  Tapiiii...wajah mereka rata2 mulus dan kinclong... jadi buat apa lagi ya?  Ah, mungkin mereka memang rutin melakukan perawatan itu.. kataku dalam hati.


Pertama-tama, wajahku dibersihkan.  Aku liat ada asisten dokter yang menyiapkan kipas angin.  Buat apa ya?  Kan ruangannya ber-AC.. ngapain pakai kipas angin lagi?


“Siap, Ning?” tanya dr Evi.


“Ayo… siapa takut!” kataku.


Srat sret srat sret…. Ku dengar dr Evi mengoleskan cairan di wajahku, dan sedetik kemudian………………………”Adaoooouuuuuuwww,…. Anjrrrooootttt… toooloooonggggg!!! Periiiiiiiiihhhh!!!”


Ampun deh!  Itu kata-kata makian keluar beruntun dari mulutku.  Belom lagi tangan si mbak asisten yang abis aku cubitin!  Minta maappp, aku gak pernah merasakan sakit dan perih seperti ini seumur hidupku.  Rasanya seperti ada beribu-ribu semut api di mukaku.  Abis itu, mbak asisten mendekatkan kipas angin ke wajahku.  Oooh, itu tho ternyata gunanya.  Untuk memberi efek sejuk di wajah yang lagi panas dan perih.


Proses chemical peeling ini cuma berlangsung selama 10 menit, ngga lebih.. Udah termasuk pembilasannya.  Sesudah itu, perih dan panasnya hilang.


“Gimana, Ning? Emang enak…,” kata dr Evi


“hehehe dok, nanti pulang lewat mana?” tanyaku dengan nada mengancam… pasien2 disebelahku dan para asisten ketawa  dengar ancamanku ke dr Evi


“Nanti kau jangan kaget ya.. nanti kamu akan terlihat seperti pakai topeng warna coklat selama kurang lebih 4 hari.  Tgl 1 udah ngantor kan?  PD aja ya.. terus jangan dikelupas, biar rontok alami aja kulit yang kering nanti,” dr Evi kasih penjelasan pasca treatment.


Dan sekarang, aku dituduh sakit cacar lah.. sun burned lah… dipanggil genderuwo lah.. hehehe Gapapa, kali… yang penting nanti tambah sehat dan gak kusam lagi.


Informasi ttg chemical peeling yang aku dapat di sini, sedikit banyak memberikan gambaran apa dan bagaimana treatment tersebut, dan gimana efeknya. Heeheh terlambat ya.. biasanya orang cari info sebelum melakukan suatu tindakan.  Chemical peeling merupakan treatment yang umum dilakukan.  Aku aja yang kuper dan gak pernah peduli ama yang beginian... 

33 comments:

  1. entar kalau udah kinclong, foto close up yah. :)

    ReplyDelete
  2. aduh gak mau ah kalau harus perih pedes gitu...serem Ning...

    ReplyDelete
  3. mau dunk ikutan chemical peeling biar muka gw kinclong, alamat dunk biar mudik gw kesana, soale disini mahalll boo :((

    ReplyDelete
  4. :) aduuhhh chemical peeling, aku juga baru denger tuh....mmm...gpp mbak yg penting nanti kinclong yah :) foto2 yah kalo udah kinclong heheheehehe

    ReplyDelete
  5. kata dokternya, perih buat treatment pertama aja mbak.. berikutnya ngga.. lha wong itu pasien2 di sebelahku santai2 aja.. aku doang yang heboh

    ReplyDelete
  6. di klinik Ardhia, Bintaro plaza, lt 2. 021-735 3437

    ReplyDelete
  7. hehehe sama donggg... baru denger sekarang.. iya nanti dikirim fotona kalo udah kinclong :)

    ReplyDelete
  8. thanks ya, mahal ga, kekekekkekekekeke

    ReplyDelete
  9. Tabah ya Ning ngejalanin semuanya....
    Kita yang baca aja berasa perih dan panasnya, kebayang deh yang jalaninnya.

    ReplyDelete
  10. Lia..kan waktu itu dach aku kasih alamat, haaaaa
    tapi BSD jauh sih yaaaaaaaa.
    Tapi BSD deket amat ama Bintaro........
    Lha berarti dua dua nya jauh ya jeng haaaa

    ReplyDelete
  11. Ning.......adik ku seprofesi ama dr Evi.......mami ku kulitnya kinclong n muda lagi....aku kalah jauh deh... aku yg mudaan malahan banyak coklat2 kena sinar matahari, tai lalat tumbuh dll........adik ku suka gemes amat pengen permak wajah ku..gratis lagiii haaaaaa. Tapi aku nggak mauuuuuu........ngeri banget......para pasien nya banyak yg berair mata tanda kesakitan ama couter an. Kalo peeling itu...aku pernah nyoba ..tapi cuma di toel in dulu...wahhh baru juga setitik aku dach jerit2 kepanasan n kapok total.
    Aku mah facial an aja haaaaaaaa..enak n kagak sakit.
    Tapi sebel kalo lg di bersihin blackhead nya, untung nggak banyak sih.
    Ada lagi yg suntik apa ya...serum atau apalah..yg bikin kulit kenceng.
    Lhaaa kosmetikan ada ada adjaaaaaaaaa.
    Untungnya kalo di NZ...org kagak pedulu kemulusan kulit.
    Jadi aku tenangan haaaaaa, kalo di Indo kan emang kemulusan n kecerahan kulit juga cara berpakaian kayaknya jadi sesuatu yg penting.

    Aku salut ama kebranian mu. Ning
    Aku mah beneran nyerah senyerah nyerah nya...alias kagak mau haaaaaa

    ReplyDelete
  12. kalo aku duh tersiksa deh Ning, tp kalo mo cakep ayooo aja hehehe

    ReplyDelete
  13. ntar kalau ketemu kamu...udah kinclong ya Ning?

    ReplyDelete
  14. mbak Niiiiing..... nanti kalau duda duda itu semakin tertarik pada dikauw bagaimana...??

    ReplyDelete
  15. ga mauuuuuuuuuuuuuuu!!!!! aku banyak flek item di wajah hihihi... yg penting kangmas msh cinta huehuehueee!

    ReplyDelete
  16. nggak kok... ama gel pendingin, kemarin total cuma Rp 269,000.-

    ReplyDelete
  17. Hiiiiii....nggak mau juga aaahhh...perih pedes gitu....jangan lupa ntar potow close up klo udah kinclong! :-))

    ReplyDelete
  18. kekekek.. makasih mba indri.. sekarang udah gak panas & perih.. enak, tinggal tunggu kulit matinya rontok :)

    ReplyDelete
  19. heheheh kayaknya aku kapok deh, mbak mar.. gak bakal mau dipermak lagi, kalo inget perihnya.. mbak Mar, aku mau dong dikenalin ama adiknya.. hehehe biar dapet harga temen

    ReplyDelete
  20. mba Deb, masalahnya belum tentu nanti tambah cakep jadinya hihihi... udah sengsara, hasilnya tidak sesuai ma yang diinginkan.. wahhh, dobel sakitnya klo kayak gini :))

    ReplyDelete
  21. Pliss deh, Jo.. bukan duda-duda, tapi suami2 orang... huahahahhahaaha

    ReplyDelete
  22. Lhoo koq kapok...sayang..tanggung...mendingan sekalian aja Ning......soalnya kalo ampe selesai emang beneran di jamin tuh kulit muka kenceng n menarik banget di lihatnya karna liciiinnnn putihhh. Aku kalo lihat kulit gitu ya pengen banget2 tapiiiiiiii ngeri achhh.

    Ning........nti aku di lempar suntikan ama dr Eva .....haaaaaa

    Tapi nggak apa aku kasih alamat nya ..nti kenalan aja.....kalopun nggak berobat juga kagak apa...bisa ngobrol2....adik ku ramah banget koq..n supel.
    Mau tanya2 soal penyakit juga bisa..soalnya dia selain nangani kecantikan..juga dokter.
    Pokok e tuk di ajak berteman.......aku rekomendasi deh haaaaaaaa

    Dr Priscilla Frieda Stell
    Jl. Kereta Kencana Blok A 8 no.2
    Kencana Loka
    Sektor 12. Bumi Serpong Damai
    Ph : 75870602

    ReplyDelete
  23. mbak mar, aku gak perlu sampe putih dan licin gitu kali... yang penting sehat dan bersih aja.. OK nanti aku coba kontak adeknya deh.. BSD kan deket tu dari ciledug. panggilannya apa ya?

    ReplyDelete
  24. Ning, seperti yang udah aku cerita : aku nggak kuat nahan perih dan sakitnya. Makanya salut deh gue ama lo. Kapan ke Ardia lagi, gue ngikut deh. Sambil minta traktir ama lo di Hanamasa ya. Ting ting!

    ReplyDelete
  25. Iya ya ...kalo ampe kinclong walahhhhhhh mana tahannnnnnnn..sakitnya.

    Panggil aja " Frieda ".......kayak lagu nya Broery tuh Ning haaaaaa

    ReplyDelete
  26. Haaaah masa sesakit itu?? Aku udah berkali2 tuh dari awal gak pernah berasa sakit. Atau mungkin dokternya juga yah?? Dokter di ardhia itu kan dokter umum bukan dokter spesialis kulit (SpKK) coba ke SpKK deh gak sakit sama sekali malah sekarang aku ketagihan, setiap 6 minggu sekali aku CP. Muka berasa keunceng tekstur kulitnya juga halus. Dulu aku juga freckles cuma semenjak aku ke SpKK ku ini cocok, gak pernah tuh suruh dicauter, pake cream aja, cuma harus telaten, plus Sunblock SPF 60 setiap hari, kalo di rumah SPF 20. Walaupun dianjurkannya cuma SPF 30 kalo keluar rumah. Oyah sebagai pasien kita harus jadi "smart customer" termasuk menanyakan kompetensi dan SIP (surat izin praktek) dokternya apakah dokter umum atau SpKK. Termasuk juga bahan apa yang digunakan, gimana prosesnya, berapa lama, apa yang terjadi atw if the worst happen apa yang akan dilakukan. Karena itu hak pasien untuk inform concern.

    ReplyDelete
  27. Oyaaah udah ampir 3 tahun terakhir aku malah "tergila2" sama CP, leher, tangan, punggung, kaki semua gantian aku CP. Plus aku pake baju2 tertutup (kaos turtle neck) dan semua yang lengan panjang kalo siang, tapi kalo malam aku berani deh pake backless atw tanktop sama rok mini. Soalnya matahari nya emang jahat bikin kanker kulit, freckles, dll. Pesanku siih kalo keluar rumah jangan lupa pake Sunblock plus payung. Biarin aja dikatain orang umbrella girl asal muka kinclong... :))

    ReplyDelete