Wednesday, December 20, 2006

Jangan Dilihat Dari Luarnya Doung…


Memanfaatkan hari cuti yang masih tersisa, tadi siang aku pergi ke Bintaro Plaza.  Terus di sana ada pameran rumah, cluster baru Bintaro Jaya, yaitu Emerald Residence.  Langsung aku liat-liat brosurnya..  Dari gambarnya aku Cuma dapat informasi tentang ukuran (LT/LB), dimensi, persfektif, dan ilustrasi model rumahnya.  Informasi yang paling penting, yang aku cari saat ini, yaitu harga, malah tidak tersedia dalam brosur tersebut.


Terus aku datangi petugas di sana.  Laki-laki, umur kira-kira 35-40 tahun lah… Bapak itu sedang membaca sebuah buku.  Terus aku tanya dia,”Pak, ada daftar harganya gak?  Bisa saya minta?”


Tau gak apa jawabnya?  Dia tidak jawab apa-apa..!  Tidak mengucapkan sepatah katapun!  Hanya mengangkat mukanya sebentar.  Setelah melihatku, dia kembali menekuni bacaannya…  OMG!!!


 


Hahhhh, memang tampangku punya duit-gak punya duit sama aja (kata ibuku)… Tapi bukan berarti aku bisa diperlakukan kayak gitu dong!  Iiihhhhh, masih kesel deh aku! 


Memang sih dari luar, aku kelihatan kumel-kucel-gak punya duit… tapi bukan berarti aku gak mampu!   Aku bahkan bisa bayar kontan, hari ini juga!!!   *gara2 kesel jadi riya deh!*


Hhhhhherrrggg….  Yang sabar ya, ning…!  Mungkin si bapak itu lagi capek, dan perlu istirahat… Nanti cari rumahnya di tempat lain aja yaahhh :P *sorry 'ra, kayaknya kita gak jadi tetanggaan*

50 comments:

  1. duh Ning, nasibmu sama ma suamiku ... liat pameran mobil aja dicuekin, padahal kalo mau beli cash juga ada duit ... yang lebih apes, masuk toko olahraga aja pelayannya cuek ... e begitu bayar pake credit card, baru dech jadi pada ramah, nanyain mau apa lagi ... ampun dech, diutang kok malah seneng ...

    ReplyDelete
  2. waaah, senasib dong ya mbak fit... inilah suka duka tampang melarat :)) soalnya bukan sekali ini aja aku dicuekin kayak gitu.. dulu juga pernah, masuk toko jam dicuekin..

    ReplyDelete
  3. tapi sama kok Ning, disini juga kalo orang Indo suka direndahin ... maklum, disini kan kita kelasnya sopir ma pembantu ... kesian dech ...

    ReplyDelete
  4. saya paling sering digituin kalau di TA...
    abis rumah diatas ngapain dandan... kadang ya seadanya aja...
    yang jualan mukanya asem pas kita lihat2 toko bermerek, yang ditawarin yang kortingnya abis2an....
    tapi begitu kita ambil ini itu dsb... dia bingung....
    begitu bayar lihat CC kita kan keluaran Visanya Abu Dhabi Bank baru bingung....dan ramah....

    ReplyDelete
  5. Fit kudu bilang bini muhandis... sowrry ya....

    ReplyDelete
  6. Nining mo ngabisin duit transfer neh kayaknya....cari rumah....

    ReplyDelete
  7. ka ka ka ... dasar naseb ... di negeri sendiri diremehin, apalagi di negeri orang ... makanya aku paling sebel kalo di Indo ... perlakuan orang-orang kita terhadap orang asing kan sampe gitu amat, padahal orang Indo kalo di luar diremehin, apalagi di mid-east yang notabene importir terbesar TKW dari Indo ...

    ReplyDelete
  8. sekarang aku kalau ada yang nanya kamu org indo ? aku tanya balik. emang kenapa tanya2 ?
    jengkel juga sejak kemarin dengan suksesnya aku dikira TKW ama pengantar makanan India...
    ntar aku mo posting ceritanya....

    ReplyDelete
  9. hi hi hi ... ternyata mbak Esther juga pernah kena ... :))

    ReplyDelete
  10. baru keamrin ini, selama ini aku selamat dan ketawa2 karena aku lolos lha ternyata kemarin ini kena juga....
    padahal aku dah gak pake jilbab ala indo lho... pake topi dan sepatu boots ...kurang apa coba...

    ReplyDelete
  11. duh mbak, kalo disini mah dandanan TKW yang pada alih profesi tu lebih heboh dari kita-kita lho ... walo bajunya murmer tapi mereka pede abis ... rambut dicat, sepatu boots ma jaket kulit mah udah biasa mbak ... makanya aku punya jaket kulit panjang satu langsung masuk museum dech ...

    ReplyDelete
  12. mungkin karena laki kagak tau kalau baju dan sepatu yang kupake bukan murmer.... he he he

    ReplyDelete
  13. Pernah aku digituin ... soalnya aku jarang2 pengen dandan rapi gitu.
    Kalo gak salah waktu mau nyari father's day present buat akang, aku ke Everett mall bawa brayden pake aisan urang sunda (kain samping batik), akang sama dylan jalan2 liat mobil antik.
    Aku naksir sepatu harganya mahal, tapi emang bener niat mau beli koq, sayang nomer si akang teh nggak ada, jadi aku tanya ke pelayannya ... ada model itu dengan size ini nggak? ...eeeeeeehh ngliat juga kagak malah bilang gini " that style is not on sale" sambil nunjukin ke beberapa sepatu yg lagi sale ... weleh weleeeehhhh emang mungkin aku punya tampang tukang ngeburu sale kali ... hehehehe
    Aku jawab its okay ... I know that one is not on sale, but I want that in this size...... tanpa ngecek dulu dia langsung jawab "nggak ada" .......langsung aja aku pasang muke kecut dan pindah toko.......

    ReplyDelete
  14. Nita pernah bikin blog tentang TKW dan orang2 non TKW yang disangka TKW. Kasus mbak Ning ini hampir sama, istilahnya "direndahin" lah karena penampilan luarnya doang...
    Ini reply-an ku waktu itu:

    kalo masalah "dikira TKW" mah sering...jangan kecil hati, mereka nggak peduli kita dandan abis2an bukan dengan gaya TKW, selama satu pesawat ama para TKW pasti disangka salah satu dari mereka. Yang nggak ketauan kalo cowok, suamiku menyiasati dengan pake jas biar nggak disangka TKI dan diperlakukan semena2. Tapi kalo cewek mah, sekeren apapun pasti tetep disangka TKW, baik oleh para TKW nya sendiri atau petugas bandara.

    Sering banget aku ato temenku disangka TKW sama para TKW, mereka polos disangka satu pesawat senasib ama mereka. Ada diplomat KBRI yang sempet gondok setengah mati disangka TKW sama TKW, di "kamu2in". "Kamu kerja dimana? darimana?" Setelah dibentak dikit ama beliau, baru TKW itu diem. Kasian juga sih.Tapi ya pastinya si ibu KBRI itu gondok setengah mati dia pikir gue dah dandan abis2an gini masiiihh disangka TKW...hihihi. Aku mah udah kebal, soale ngerti para TKW itu polos...

    ReplyDelete
  15. gak semua tapi TKW polos...
    kadang belagak polos ...huh paling sebal ketemu yang kayak gini...
    pernah saya di SPM belanja, saya juga sebelahan kereta belanjanya ama TKW dan majikannya , enak aja ama si TKW ini bilang: minggir kek... sambil kereta saya ditepiskan...
    malah majikannya yang gak suka ama kelakuan dia, minta maaf ama aku...
    ku jawab aja : emang kadang biar sesama bangsa juga bisa aja gak sopan....dikiranya semua orang indonesia same level kayak dia...
    sayang si pembantunya kagak ngerti bahasa inggris...
    cuman sempet aku bilang dasar pembantu gak punya sopan...
    dianya melongo...

    ReplyDelete
  16. Mbak Ning, mungkin si bapak tuh budeg.........hihihiih........

    ReplyDelete
  17. seng sabar mbak... he3x. Emang org sering judge kita dr penampilan luar gk tau mereka kita punya otak!. Many people here juga judge aku, kebanyakan mereka acting like I can't talk english at all, sebel!. well gk bisa bahas masalah ini di public deh ntar dikira rasis lagi. ntar akunya yg di sue he3x.

    ReplyDelete
  18. hajaaarrr bleeehhhh (apa perlu gw panggilin preman blok M ning) hehehe.....sabar ya say...*hugs*

    ReplyDelete
  19. hilang satu kesempatannya dapat pembeli...sukuriiiin....

    ReplyDelete
  20. Mbak Nining, udah ke Cibubur aja yukksss..tetanggaan sama akyu...biar aku sering kecipratan rejeki icip2 plus bisa ikutan kursus kapan ajah huehehehehe...di Cibubur banyak temen NCC juga lohh....yukkss..yuksss....hehehehehehe....

    ReplyDelete
  21. Kalau pengalamanku di Malaysia malah agak terbalik, bukan di kira pembantu, malah dikira orang Malaysia, baik oleh orang Indo dan orang Malaysia sendiri. Imigrasi juga kadang2 bingung aku orang Indo dan Msia.....hehhe...*penyamaran berhasil*
    Pernah waktu mau pulang kampung ke Indo, orang Indo malah nanya, Puan, nak cari pembantu tak...? huahahahha.......aku cuma geleng2 aja.... nggak mau buka penyamaran..hahhaa... *iseng.com*

    ReplyDelete
  22. sama mbak.. pernah juga digituin di outlet levi's di PS.. aku pengen beli jaket, terus minta ukuran yang S. Belom dicari pramuniaga bilang gak ada. Aku ngotot dong.. "Cari dulu," kubilang.. Terpaksalah si mbak masuk ke gudang, dan cari ukuran yang aku minta. Dia ngomong gini,"harganya mahal, mbak!" Busyyeeettttt... pengen gue tabok tu orang... dia baru diam waktu aku keluarin si CC yang manis & mengkilat... huehehehe diutangin kok malah seneng ya? orang yang anehhh...

    ReplyDelete
  23. Itu sudah biasa Ning...
    Hampir dimana sama, mereka suka melihat dari penampilan luar saja.

    ReplyDelete
  24. huehehehhe tadinya gak pengen cerita2 mbak... tapi wis kadung kesel.. ya udah dishare aja... berbagi pengalaman lah :)

    ReplyDelete
  25. gak di sini, gak di sana.. yang namanya manusia sama aja ya teh :)

    ReplyDelete
  26. huehehhehe padahal penampilan bisa menipu ya mbak :) Aku pernah disangka TKW di Malaysia. Soalnya aku berjilbab.. tapi karena si bapak imigrasinya ramah, aku ajak dia ngobrol, dan akhirnya dia tau klo aku on vacation. Wah, dia jadi ramah luar biasa. Dari Bapak itu, aku dapat informasi berharga seputar tempat wisata di Malaka & KL. Sejak itu, klo ke Malaysia lewat Malaka, aku selalu lewat loketnya si Bapak.. :))

    ReplyDelete
  27. ho oh... budeg & udah capek... atau ngantuk kali? klo tau dia ngantuk, aku kan datengin dia sambil bawa kupi... hihihi

    ReplyDelete
  28. tu kan... gak di sini gak di sana, ternyata sama aja.. liat orang dari penampilan luar doang... heraaannn :P

    ReplyDelete
  29. kagak perlu teh... soalnya preman blok M pernah aku tampol! huehehehe kebayang dong, berarti aku preman banget yakkkk hehehehe

    ReplyDelete
  30. iya mbak... biar rasa dia, gak dapat bonus dari hasil penjualan... :))

    ReplyDelete
  31. masih dipikir-pikir nih... udah ada opsi lain sih, kemarin ada kawan nawarin di daerah cipete. Rumah lama, tapi lokasi bagus..

    ReplyDelete
  32. Kasih bocoran dong, gimana nyamarnya! huehehehe

    ReplyDelete
  33. yang jelas penampilan fisik, Mbak......kebetulan kan Malaysia dan Indo warna kulitnya kurang lebih sama........ jadi aku main dengan cara mereka berpakaian, warna-warna yang biasa di pakai oleh orang Msia, cara mereka memakai tudung, sepatu, tas tangan.......cara membawanya, jenis brosnya juga aku perhatikan..........
    Jenis pakaian juga aku lihat kalau santai gimana, resmi gimana, pokoke detail deh........ dan tentu aku tanya2 dengan orang Malaysia sendiri........minta advise mereka. Baru aku tau, mereka dengan mudah mengenali orang Indonesia krn cara mereka berpakaian juga attitude nya...

    Emang Mbak Ning mau nyamar jadi orang apa..?

    ReplyDelete
  34. kekekek klo mau ke Msia, ya nyamar jadi orang malaysia.. kecuali masuknya lewat Malaka. Udah kenal ama Bapak petugas imigrasi :) soalnya dulu aku disangka TKW karena berkerudung.. emang beda sih cara pakai kerudung kita dan orang Msia

    ReplyDelete
  35. dan satu lagi Mbak, orang Indo suka pakaian yg ketat padahal "kurang langsing" gituw.... kalau orang Msia mereka yang "subur" suka berpakaian longgar sedikit....
    kita juga lebih suka mengangkat kerudung ke atas, disilang ke leher, kalau Msia lebih menyilangkan kerudung ke dada....
    Orang Indo lebih suka pakai baju polos, kerudung warna-warni, kalau orang Msia lebih suka baju bercorak, kerudungnya polos...

    ReplyDelete
  36. Mbak Ning, mending di Serpong aja, udaranya masih bagus, lingkungan asri, tapi mau apa juga ada! Kayak kota di dalam kota...yuk mbak Ning, ntar aku minta bikinin Opera Cake, mau ya....yuk sini! :)

    ReplyDelete
  37. buat investasi juga bagus ya Na? soalnya klo beli disana pun, aku tetap tinggal dirumah ibu.. jadi bikin operanya tetap di ciledug ya booouw :)

    ReplyDelete
  38. udah.. depok aja depok... kekekekekkkk ;-)

    ReplyDelete
  39. buat investasi juga bagus bgt ning, gak bakalan rugi, percaya deh sama ai punya barang :))))

    ReplyDelete
  40. Ya ampun tuh orang...aku juga suka sebel banget sama salesman yg begitu tuh...
    Jualan ko pilih2...

    ReplyDelete
  41. khas orang INDONESIA banget deh, ngga bisa menghargai BANGSA sendiri.
    contohnya pasca bom bali, baru deh para penjual sorvenir baek2x ama orang Indonesia, ditawar masih ngelayanin, coba dulu! kita nanya harga aja dicuekin! huh.
    masih di daerah bintaro deket stasiun pondok ranji situ, dulu pernah ada supir angkot dimarahin BULE karena ngetem sembarangan, baru dia nurut, coba kita yang negbentak, cuek aja pasti! mungkin cuma di Indonesia negara 'merdeka' yang nurut ama orang asing....yaks...

    ReplyDelete
  42. Nanyanya kurang lengkap sih, Nong. Mustinya gini:
    ”Pak, ada daftar harganya gak? Bisa saya minta? ... (pause)
    ... uhmmm, kalo tanda jadinya pake' sekilo cabe kriting ama seiket ubi jalar, bisa khan?
    Kebetulan Durian di kebun juga hampir panen, nanti bisa sekalian saya kirimkan untuk DP.
    Gimana, Pak. Saya 'mo ambil type terbesar, biar sapi dan kambing saya aman bermain di halaman ...

    ReplyDelete
  43. Kejadiannya sama dengan suamiku dan bosnya yang dicuekin sales di showroom mobil.....dikira buruh pabrik karena pake seragam, maklum deh kerja di pabrik. Nanya harga seri ini berapa dibilang "mahal"...nanya seri yang lain dibilang "lebih mahal". Kesel-kesel sama suamiku dibilang "mahal itu kan ada angkanya.....jangan dikira kita cuma mau nanya2 doang, showroom ini sekalian kepalamu juga bisa saya beli.
    Akhirnya berubah ramah apalagi waktu tau bayarnya cash....

    ReplyDelete
  44. waaks kayaknya emang kita jodoh Ning untuk tetanggaan..:D

    ReplyDelete
  45. ups gw punya pengalaman Ning, pernah kepameran mobil, gw iseng doang nanya nanya seh, eh si salesnya malahan ngotot sampe gw diikutin kemana mana, bilang tar dikorting bla bla bla, apa karena gw jalan ama orang india yak dikira berduit, padahal pan tongpes, waakakka

    ReplyDelete
  46. kekekekekkk... asli gak bisa berhenti ngakak, ngebaca reply-an Mbak Ponda...

    ReplyDelete
  47. Percaya ning, percayaaaaa!!!! Hahahahha.....makanya kalo ke BP telpon2 gue dulu, jadi lo ada temennya kalo bete hihihihi, di deket rumah gue banyak yang dijual tuh. Hayo tetanggaan biar bisa baking bareng!

    ReplyDelete
  48. Ning, aku malah dibilang pengungsi dari Malaysia waktu mau beli sesuatu di London Sampai bingung, lha gara-garanya aku pake tas ransel dan pas pergi sendiran. Koq ya aku dibilang pengungsi dari Malaysia? Takut kali aku ngga bisa bayar ya??

    ReplyDelete
  49. dah beli yang di Cipete aja Ning, kemana2 deket....., apa di Cibubur deketan sama aku tapi gak tau kapan nempatinnya, macetttttttttttt

    ReplyDelete
  50. coba kalo kejadiannya di US, bisa disue tuh...

    ReplyDelete