Wednesday, February 28, 2007

Jo Pulang & Sarapan Timlo Sastro di Solo

Solo, 25 February.  Kami bertiga bangun kesiangan!  Enak tidur semua ya?  J  Kami harus segera beberes, supaya Jo tidak ketinggalan kereta Sancaka yang menuju Madiun.  Kami ingin Jo tinggal lebih lama.  Tapi panggilan untuk produksi dan kreasi langsung dari tangan Jo di Madiun tidak bisa ditolak.  Cukup dengan cuci muka dan gosok gigi, kami bertiga menuju stasiun KA Solo Balapan.  Tak ada satupun dari kami, yang mengetahui secara pasti jadwal KA menuju Madiun.  Yang penting, kami berusaha supaya Jo dapat kereta paling pagi.


Alhamdulillah, kereta ke Madiun dijadwalkan berangkat jam 08:27, dan saat itu kereta bahkan belum tiba di stasiun.  Ffiiiuuuhh, masih cukup waktu untuk foto-foto dan haha hehe


Sambil foto-foto, aku menyempatkan menghubungi Ibu Sekti, yang merupakan ibunda Penyok-kawan baikku.  Ibu Sekti tinggal di Solo, dan aku mengenal beliau dengan baik.  Beliau beberapa kali mengunjungi putranya di Duri.  Selama di Duri, beliau selalu menemaniku baking dan cooking.  Bapak dan Ibu Sekti berjanji untuk menemuiku di Stasiun Solo Balapan, untuk kemudian menuju warung Timlo sama-sama.


Tiba waktu Jo untuk berangkat.  Sedih rasanya melepas kepergian Jo.  Aku kagum padanya.  Jo masih begitu muda, tapi sudah kaya pengalaman hidupnya.  Maju terus ya Jo!  Tetap semangat, dan semoga kita bisa berjumpa lagi lain waktu.


Tiga puluh menit menunggu Bapak dan Ibu Sekti, aku habiskan dengan ngobrol seru & asyik bareng Haley.  Terutama soal rencana hari ini, dari pagi sampai tiba waktu berangkatku sore harinya.


Kemudian, Bapak & Ibu Sekti datang.  Kami lalu beriringan menuju Timlo Solo di warung Timlo Sastro, dekat pasar Gede.  Obrolan seru dimulai, dan tak lupa aku mengenalkan Haley kepada Bapak & Ibu Sekti.  Wisss, macem2 lah yang diomongi… Haley cekikikan, mendengar Bapak Sekti masih kekeuh bilang mau melamar aku untuk anaknya.  “Pak, plissss deh… saya kan gak mau ama anak Bapak,” begitu aku bilang.   Gubraaakk… *pura-pura pingsan* 


Ibu Sekti lebih pengertian.  Beliau Cuma bilang,”ya sudah.. gak jadi menantu ibu gak apa-apa.  Jadi anak Ibu saja.” 


4 porsi Timlo Solo + 4 gelas teh manis segera datang.  Kami sibuk menikmati sarapan kami pagi itu diselingi cerita dan guyon.  Sudah lama aku penasaran ingin makan Timlo Solo, dan baru hari ini tercapai lah cita2ku.  Semangkuk timlo berisi irisan hati dan ampela rebus, suwiran daging ayam, telor kecap belah dua, dan irisan sosis solo.  Kuahnya sedap dan segar, terutama bila diberi peresan jeruk nipis dan sambel kecap.  Sarapan kali ini ditraktir Bapak Sekti, sehingga aku tidak tau berapa total kerusakan yang terjadi.


Kami berpisah di warung Timlo, tapi aku akan berkunjung ke rumah Bapak dan Ibu Sekti sore nanti.  Aku akan melewati rumahnya dalam perjalanan menuju airport nanti..

31 comments:

  1. memang sedih ya perpisahan itu... tapi pasti acara kopdar berikutnya kan? :)
    kok nolak jadi mantune Pak Sekti kenapa mbak?... *penasaran.com*

    ReplyDelete
  2. mudah2an masih bisa ketemu lagi di kopdaran berikutnya.. klo elika pulang kampung ya? :))
    hihihi penasaran ya, kenapa aku gak mau? *cliinng*

    ReplyDelete
  3. iya saya juga penesaran kok nolak jadi mantu ya ? padahal punya mertua baik tuh langka lho...*clingggg...clinggg.....*

    ReplyDelete
  4. kalau Ning gak bisa dilamar keluarga pak Sekti ...kan masih ada stok yang lain Ning...Apa nggak di tawarkan? *blink..blink...kedip2 ke para jomblowati lainnya*

    ReplyDelete
  5. Hidup Jo Beruang!
    Merdeka!
    merdeka!

    **aku yang dah tuwek ini, belajar dari Jo yang pantes jadi ponakanku lho**

    ReplyDelete
  6. Iya mbak Ine, aku setuju banget.....
    Perjalanan hidupnya bener2 kaya, dan perjuangan hidupnya bener2 bisa dibikin contoh...

    ReplyDelete
  7. penasaran juga yang mbak? hehehehe rayu dulu dong.. nanti aku ceritain deh *cling cling*

    ReplyDelete
  8. gak mampir ke bestik hardjo mbak?
    hiks... jadi kangen solo.... :(

    ReplyDelete
  9. maksudnya si 'itu' ya mbak? *cling cling*

    ReplyDelete
  10. aku gak gitu penasaran ama bestik hardjo. Soalnya udah pernah makan, dan gak terlalu cocok dengan kuahnya yang muanissss :)

    ReplyDelete
  11. Sorry baru bisa baca sekarang...Aduh pingin Timlo Solo! Sayang gak ikut! Jo memang hebat, dikasih bintang yuk! Dan Ning aduh gak mau dijadiin menantu..?Hahaha! Haley piye?

    ReplyDelete
  12. aku ga nolak kalo ditraktir juga hihihi *maruk*

    ReplyDelete
  13. Hmmm... Aku pikir Nining nolak jadi mantu bukan karna gak mau sama anaknya, aku kawatir, sebenernya Ning tu takut kalah saingan ma Bu Sekti... soale Bu Sekti cuanteknya minta ampun deh... kaya istri Roy Marthen itu...sapa? Ana Maria yaaa...

    ReplyDelete
  14. lho kok tumben, siang2 online... Maksudku jg gitu... jomblowati di sini salah satunya ya Haley :))) *kabuuurrr*

    ReplyDelete
  15. kikiki sama dung.. aku juga seneng klo ditraktir :))

    ReplyDelete
  16. ho oh... cuanteeekk & awet muda... :)

    ReplyDelete
  17. Haaaa...... ???

    Lha apa ndak kuwalik toh tante Ine sama bu Esther ini... ?

    ReplyDelete
  18. memangnya kenapa kok gak mau jadi mantu?

    ReplyDelete
  19. hayoh cerita.... pada mau tahu alasannya tuh, iya aku baru mau bilang bu Sektinya cantik banget... ojo wedhi nek kalah ayune mbak, sing penting kan calon mertua sudah mantap dgn calon mantune... hi hi! :)

    ReplyDelete
  20. selamat atas keberhasilannya makan timlo solo ya ning!

    ReplyDelete
  21. setuju ama Elikaa.......hore kapok Nining....

    ReplyDelete
  22. Timlo-nya bikin aku kangen makan Timlo, masih sueger, ya Ning?

    ReplyDelete
  23. Mbak Milka aku baru jamu teman2 dengan timlo lho....dan selad solo...terkenang tahun lalu ke solo...

    ReplyDelete
  24. ada yang mo ambil jadi mantu kok ditolak mbak ..*mukacuriga*

    ReplyDelete
  25. karena aku gak mau ama anaknya hihihi

    ReplyDelete
  26. kekekekke ora wedhi akune... hihihihi

    ReplyDelete
  27. Yoi, bude... enak lho! Jadi pengen kesana lagi :))

    ReplyDelete
  28. huehehehhe udah aku kasi tau kan di atas? anaknya juga gak mau ama aku huehehehehe =))

    ReplyDelete
  29. mau cerita lengkap? yuk ke chopstick siang ini... =))

    ReplyDelete